July 18, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

POCO F6 Siap Rilis Indonesia Pekan Depan!, Tanggal Sudah Diungkap

itechnobuzz.com– POCO akhirnya mengumumkan tanggal rilis smartphone andalannya di Indonesia.
Peluncuran resmi POCO F6 dipastikan pada 4 Juli 2024 yakni minggu depan,
dan menjanjikan performa jempolan dengan harga terjangkau.

Ya, POCO F6 akan hadir dengan Qualcomm Snapdragon 8s Gen 3, versi anggaran dari SoC andalan Snapdragon 8 Gen 3.
Chipset ini diperkirakan masih menawarkan performa yang hampir sama, dengan fitur andalan seperti dukungan NPU.

Penggunaan chipset ini juga mengalami peningkatan yang signifikan dibandingkan generasi sebelumnya.
POCO F5 yang dirilis tahun lalu didasarkan pada Snapdragon 7+ Gen 2,
yang lebih rendah dari seri 8 di jajaran chipset smartphone Snapdragon Qualcomm.

POCO F6 sendiri diketahui juga ditenagai RAM LPDDR5X dan RAM UFS 4.0,
sedangkan layarnya menggunakan panel AMOLED dengan refresh rate 120Hz.
Selain kapasitas baterai 5.000mAh, smartphone ini mendukung pengisian cepat 90W.

Dari segi kamera, POCO F6 hadir dengan kamera ganda di bagian belakang, dengan kamera utama Sony IMX882 OIS 50MP
dan kamera sudut ultra lebar 8MP. Sementara di bagian depannya terdapat kamera selfie 8MP.

POCO telah mengumumkan bahwa ini akan menawarkan “performa ekstrem dengan harga ekstrem”.
Sangat diharapkan mereka akan menawarkan harga yang sangat menarik untuk smartphone terbarunya.

Ada juga ISP Kognitif untuk memproses setiap objek dalam bingkai satu per satu.
Fitur Always Sensing Camera mendeteksi wajah sehingga layar bisa menyala.

Selain itu, ada juga fitur ray tracing untuk detail grafis saat bermain game
dan peningkatan performa gaming melalui Game Turbo. Pergerakan dalam game juga lebih mulus
karena peningkatan dari 60 menjadi sekitar 120 fps.

Terakhir, dari segi suara. Itu lewat teknologi Snapdragon Sound yang diklaim jernih dan tajam.

Jadi ada teknologi Snapdragon Sound yang nantinya bakal benar-benar dipakai Poco.
Ini akan memberikan kualitas yang semakin jernih dalam panggilan telepon dan video serta latensi yang lebih rendah, ujarnya.