April 15, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Mini Countryman JCW 2025 Sangat Menyenangkan

itechnobuzz.com – Mini Countryman generasi terbaru, yang terbesar dari Mini, akhirnya menjadi sosis besar.

Ini lebih panjang 5,3 inci, lebih lebar 0,9 inci, dan lebih tinggi hampir 4,0 inci dari sebelumnya.

Di luar cluster instrumen bundar dan lencana Countryman,

menyebut “Mini” setinggi 14,6 kaki ini sepertinya merupakan istilah yang keliru.

Sayangnya, mobil John Cooper Works berkekuatan 312 hp yang kami kendarai di Portugal membuktikan bahwa,

meskipun memiliki banyak daging tambahan, ini tetap merupakan saat yang menyenangkan.

 

Mesin Pada Mini Countryman

Mesin empat silinder segaris 2.0 liter turbocharged yang direvisi memiliki fitur

kepala silinder yang didesain ulang yang mengadopsi siklus Miller,

telah mendesain ulang port masuk dan ruang bakar,

dan sekarang memiliki port injeksi bahan bakar bersama dengan injeksi langsung.

Atau dikenal sebagai B48A20T2, ia menghasilkan 11 tenaga kuda lebih banyak,

puncaknya tiba 750 rpm lebih lambat dari unit sebelumnya dan bertahan kuat pada redline 6500 rpm.

Torsi turun dari 331 menjadi 295 pound-feet.

 

Transmisi Mini Countryman

transmisi kopling ganda tujuh kecepatan yang menggantikan otomatis delapan kecepatan konverter torsi sebelumnya.

Ini tajam, terutama saat perpindahan gigi ke bawah. Kopling ganda tidak akan secara otomatis mengambil gigi

lain di garis merah jika Anda mengabaikan pemindah dayung dalam mode Manual.

Lupa menarik tuas transmisi “ke atas” akan menghasilkan gambar gif telapak tangan di bidang otomotif.

Tarikan panjang pada dayung kiri mengaktifkan mode Boost,

yang sebenarnya merupakan cara berbeda untuk mengatakan mode Sport,

karena mode ini mengatur pengemudi selama 10 detik pada pengaturan berkendara paling agresif.

 

Sayangnya, dengungan seru dan suara knalpot serak yang menjadi soundtrack mode berkendara Go-Kart semuanya buatan.

Dari kursi pengemudi, Countryman terdengar seperti sedang berada di atas panggung

di Nivolet Pass The Italian Job, namun dari luar dramanya hanya setebal kumis Edward Norton.

Suspensi, Velg & Ban

Countryman paling sporty juga merupakan John Cooper Works (JCW) ternyaman hingga saat ini.

Beradaptasi dengan ukuran dan gaya BMW X1 yang didesain ulang (saudaranya pada platform UKL),

jarak sumbu roda Countryman lebih panjang 0,9 inci dari sebelumnya.

Beberapa bagian JCW yang edgy telah diperhalus sehingga lebih mudah dikendarai dengan cepat.

Penopang menara penyangga di atas mesin membantu suspensi Adaptive M yang disetel JCW

dipinjam dari rekanan BMW-nya dalam menghasilkan redaman yang menyenangkan dan progresif.

 

Salah satu peningkatan performa berkendara adalah karena penghentian penggunaan ban run-flat.

Countryman mendapatkan ban yang sedikit lebih lebar dengan pilihan roda mulai dari 17 hingga 20 inci.

JCW yang kami kendarai memakai karet Pirelli P Zero PZ4 245/45R-20 pada velg opsional JCW Flag Spoke.

Roda standar 19 inci kemungkinan besar akan menghasilkan pengendaraan yang superior,

tetapi desain Flag Spoke tahun 20-an terlalu keren untuk dilewatkan.

Sayangnya, kemudinya meninggalkan sesuatu yang diinginkan dalam hal taktilitas

dan kesan langsung yang kita harapkan dari mesin yang sporty.

Sistem penggerak semua roda ALL4 standar memungkinkan beberapa taktik yang agak agresif

, dan meskipun tidak ada mode drift untuk digunakan, kontrol traksi dan kontrol stabilitas dapat dinonaktifkan

untuk memungkinkan jangkauan kejahatan yang lebih luas.

Selain itu, ground clearance 8,0 inci yang mempertahankan rakun JCW baru adalah 1,5 inci di atas celah sebelumnya.

 

Bagian pengereman

Countryman JCW yang sedikit lebih berat; kami memperkirakan kenaikan sekitar 100 pon.

Rotor depan berukuran 15,2 inci memiliki ventilasi dan pengeboran silang—sedikit lebih besar

dari perangkat keras BMW M2 yang berkekuatan 453 hp dan dijepit oleh kaliper bercat Merah Chili yang cerah.

Kami harus menunggu sampai kami mengujinya untuk mengetahui dengan pasti apakah sistem pengereman yang lebih besar

dan ban baru cocok atau mengalahkan kecepatan mobil sebelumnya yang berhenti 161 kaki dari kecepatan 70 mph.

 

Interior & Bagasi

Di dalam, Countryman JCW sekali lagi dirancang untuk menyenangkan. Layar di belakang kemudi hilang;

di sebelah kiri adalah tampilan head-up kecil.

Ekosistem infotainment Countryman berada di dalam layar sentuh OLED bundar 9,4 inci di tengah dasbor.

 

Masing-masing dari delapan mode berkendara (Go-Kart, Core, Green, Vivid, Timeless, Personal, Balance, dan Trail)

diilustrasikan dengan tema khas, data yang disorot, dan jingle.

Jentikkan ke mode Go-Kart dan Anda akan bertemu dengan tach digital raksasa dan speedometer sambil berkata

“Yahoo!” efek suara diputar. Ini mulai terdengar seperti jeritan Wilhelm setelah Anda mendengarnya untuk kedua kalinya,

tetapi Anda dapat menonaktifkan jingle ini, yang juga mengganggu musik saat mengubah mode berkendara.

 

Seperti tali sepatu yang digunakan sebagai ikat pinggang, kami menemukan bahwa perangkat lunak ini mudah kewalahan.

Mengalami beberapa kejadian ketika sistem navigasi tertinggal, menyebabkan kami kehilangan belokan karena

augmented reality di dalam kamera dasbor menjadi prioritas.

Detail Yang Baru

Banyak hal yang terjadi pada tampilan itu, jadi meskipun detailnya sangat bagus dan enak dilihat,

namun lambat untuk mengejar ketinggalan. Untungnya, ada tombol fisik di tumpukan minimal itu: satu untuk memilih Taman;

kenop volume yang mudah dijangkau oleh penumpang depan; dan sakelar sakelar untuk pengapian, pemilihan gigi, dan mode berkendara.

Kamera parkir, lampu darurat, dan pencairan es depan dan belakang juga memiliki tombol.

Kontrol lainnya ada di roda kemudi atau dalam antarmuka digital.

Ada juga tiga tema pencahayaan eksterior yang mengubah desain lampu depan dan belakang LED.

Berbagai sektor lampu siang hari akan menyala untuk memberikan tampilan yang lebih sporty,

namun ini hanya dapat dikonfigurasi saat kendaraan mati. Countryman JCW tampil bagus dengan material kabinnya, tapi hanya dari pinggang ke atas.

Meskipun dasbornya dilapisi bahan-bahan yang “ramah karbon”,

di bawah area tersebut bahan-bahannya berubah menjadi plastik—bahan yang mengilap karena jari-jari berminyak setelah makan siang cepat saji.

Tidak banyak tempat penyimpanan di konsol tengah, karena sandaran tangan tengah bukanlah sebuah wadah,

namun Mini mengatakan area tersebut dapat dilengkapi dengan modul kargo yang dapat disesuaikan.

 

Ruang Penumpang

Penumpang belakang akan mendapatkan ruang kepala yang sangat baik,

tetapi penumpang setinggi enam kaki akan menyentuh lutut mereka di belakang kursi pengemudi di belakang pengemudi setinggi enam kaki.

Sama seperti banyak pesaing subkompaknya, membuka/menutup ventilasi

dan jendela adalah satu-satunya pengatur suhu bagi orang yang mengendarai bus.

Ada dua port pengisian daya USB-C dan sandaran tangan lipat dengan cupholder terintegrasi.

Ruang kargo di belakang kursi belakang luas, sebagian berkat tambahan ruang yang dalam di bawah lantai.