February 26, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Mengencani Ferrari 296 GTS di Italia, Merasakan Paradigma Baru Kendaraan Super

itechnobuzz.com – Kesempatan untuk merasakan Ferrari 296 GTS terbuka di negara asalnya terlalu berharga untuk dilewatkan. Setelah keluar dan mengalami penyatuan dengannya. Muncul dua kata: radikal dan penuh inovasi.

Mengubah paradigma bahwa supercar harus selalu mengacu pada kapasitas mesin besar dan konfigurasi mesin hingga 12 silinder.

Namun seiring waktu, regulasi dan tren elektrifikasi. Pabrikan memutar otak, memformulasikan untuk menghasilkan mobil terbaik, namun dengan mesin yang kompak. Inilah bagaimana Ferrari 296 GTS muncul sebagai jawaban.

Ferrari 296 GTS

Sebagai informasi, GTS adalah singkatan dari Gran Turismo Spider. Duduk di sasis adalah mesin induksi 3 liter plus turbo, dengan konfigurasi V6 120 derajat terbaru.

Terlihat kecil, tapi jangan salah paham. Tenaga yang dikeluarkannya lebih dahsyat dari model klasik Ferrari, 812 Superfast (800 hp dan 718 Nm). Bandingkan dengan data di bawah ini.

  • Engine V6 – 120° turbo dry sump
  • Compression ratio 9,4:1
  • High voltage battery capacity 7,45 kWh
  • Bore and stroke 88 mm x 82 mm
  • Max. power output ICE* 663 PS
  • Max. power output hybrid system 830 PS at 8.000 rpm
  • Max. torque 740 Nm at 6.250 rpm
  • Max. revs 8.500 rpm

Seperti yang kita lihat, dalam mode hybrid, 296 GTS dapat menghasilkan tenaga total 830 CV. Menurut Maranello, ia menawarkan tingkat kinerja yang sebelumnya tidak terpikirkan, inovatif, unik, dan menggembirakan.

Ini bukan hanya alat pacu jantung yang kuat, yang mampu berdetak lebih dari 812 Superfast. Namun Ferrari ingin menggarisbawahi tradisi dan transformasi mesin ekologi terbaru dari Maranello. Emisi CO2 berdasarkan WLTP, hanya 149 g/km.

Nah, saat tes di Italia. Setidaknya ada lima hal yang menjadi faktor kunci dalam memberikan kenikmatan berkendara:

1. Sisi. 296 GTS menawarkan respons kemudi yang baik. Komunikasi antara setir dan ban sempurna. Hal ini tentunya mendukung berkendara yang menyenangkan.

2. Longitudinal: Mesin V6: turbo kering 120° untuk akselerasi yang lincah. Bayangkan, akselerasi dari 0 hingga 100 km/jam hanya dalam 2,9 detik.

3. Pergantian gigi. Waktu gerakan tampaknya sangat cepat. Perasaan berlayar semakin menyenangkan berkat koherensi roda gigi dengan pergerakan roda gigi.

4. Pengereman. Pengereman 296 GTS sangat bagus. Untuk melaju dari 200 ke 0 km/jam hanya dalam 107 meter. Jarak pengereman di jalan kering berkurang secara signifikan dengan sistem ABS EVO. Integrasi dengan sensor 6w-CDS juga disertakan. Pastikan gaya pengereman stabil saat diminta berakselerasi dengan cepat.

5. Suara. Deru mesin di putaran tinggi pun bulat. Tidak kurang dari model aspirasi.

Nah menariknya lagi bisa digunakan dalam mode eDrive. Mobil dapat mencapai kecepatan hingga 135 km/jam tanpa menggunakan ICE. Oleh karena itu, dapat menempuh jarak 25 km.

Motor akan membantu motor listrik saat dibutuhkan performa berkendara tambahan. Peralihan antara mode berkendara elektrik dan hybrid ditangani dengan sangat mulus.

Tidak lebih, untuk menjamin akselerasi yang mulus dan konstan. Serta memberikan kekuatan sesegera mungkin. Untuk hasil test drive selengkapnya dijelaskan di artikel lain.