June 23, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

SpaceX akan Pekerjakan Anak Jenius Berusia 14 Tahun Menjadi Software Engineer

itechnobuzz.com  – Bekerja di SpaceX yang dijalankan oleh Elon Musk bisa menjadi impian bagi generasi muda saat ini, karena pekerjaan tersebut menawarkan prestise. Tapi, apa jadinya jika anak jenius dipekerjakan tanpa syarat yang pasti sangat berat?

Langsung Diterima untuk Kerja di SpaceX

Kairan mendapat pemberitahuan melalui email miliknya

Informasi tentang jenius berusia 14 tahun yang bergabung dengan SpaceX datang kepada kami dari MercuryNews.

Dimana seorang jenius bernama Kairan Quazi yang sebentar lagi akan lulus dari Santa Clara University akan

dipekerjakan di sebuah perusahaan yang memproduksi peralatan untuk menjelajahi luasnya galaksi.

Kairan, yang baru saja menyelesaikan studinya di bidang ilmu dan teknik komputer,

diperkirakan akan dipekerjakan oleh divisi Starlink SpaceX untuk posisi insinyur perangkat lunak.

Kairan dengan kaos perusahaan luar angkasa

Dimana divisi Starlink dapat memberikan layanan Internet menggunakan dukungan satelit untuk memberikan kecepatan dan stabilitas selama penggunaan, memungkinkan Kairan untuk mengembangkan perangkat lunak secara optimal secara keseluruhan.

“Saya sangat menantikan untuk memulai babak baru dalam hidup saya,” kata Kairan, yang akan pindah dari Pleasanton ke Washington bersama ibunya pada bulan Juli untuk bekerja langsung di divisi Starlink.

FYI, SpaceX adalah perusahaan yang sangat, sangat sulit untuk dimasuki. Faktanya, menurut survei pencari kerja lokal, hanya 0,2% pelamar yang akan dipekerjakan. Artinya, 99,8% pelamar ditolak karena satu dan lain hal.

Begitu pula dengan jam kerja di perusahaan prestisius ini, di mana sebagian besar pekerja harus bekerja 80 hingga 120 jam seminggu. Tidak ada kejelasan tentang jadwal kerja jenius berusia empat belas tahun itu, tetapi ada kemungkinan jam kerjanya dapat disesuaikan.

Kairan Quazi Pernah Magang di Intel

Sempat magang di Intel sebagai Research Collaborator

Karena kecerdasannya dikatakan melebihi 99,9% populasi manusia, terungkap bahwa dia magang di Intel,

mengembangkan kecerdasan buatan sebagai kolaborator penelitian saat dia berusia 10 tahun.

Bisa jadi AI yang kita gunakan saat ini adalah hasil dari apa yang dilakukan anak jenius ini bersama-sama.

Bagaimana menurutmu, saudara? Apakah Anda juga tertarik untuk bekerja di perusahaan Elon Musk atau lebih memilih mencari pekerjaan di tempat lain?