July 19, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Mercedes Vision One-Eleven Adalah Konsep Supercar EV

itechnobuzz.com – Namanya memberi penghormatan kepada prototipe Mercedes vision C111 eksperimental masa lalu perusahaan,

dan mobil itu sendiri mengisyaratkan apa yang diharapkan dari mobil performa listrik Mercedes Vision di masa depan.

Mercedes-Benz Vision One-Eleven adalah konsep futuristik dengan desain yang terinspirasi dari prototipe klasik C111.
One-Eleven mengemas motor listrik fluks aksial yang menurut Mercedes lebih ringan dan lebih kompak daripada motor fluks radial yang

sama kuatnya yang digunakan dalam kendaraan listrik saat ini.
Kabinnya memiliki dasbor piksel LED yang tidak biasa,

Prototipe Mercedes-Benz C111 dari tahun 60-an dan 70-an berfungsi sebagai test bed untuk teknologi powertrain yang sedang berkembang,

dilengkapi dengan serangkaian mesin turbo-diesel dan Wankel rotary. Sekarang, ketika industri otomotif beralih dari mesin pembakaran ke tenaga listrik,

Mercedes telah meluncurkan konsep Vision One-Eleven, yang seperti pendahulunya,

bertindak sebagai prediktor bagaimana merek akan beradaptasi dengan perubahan lanskap otomotif.

Penampilan supercar Vision One-Eleven yang ramping jelas terinspirasi oleh prototipe C111 asli, dicat dengan warna oranye cerah

dan dilengkapi dengan pintu gullwing yang dramatis. Siluet konsep menampilkan satu garis yang berjalan dalam kurva dangkal dari depan ke belakang,

menggemakan desain aerodinamis kabin depan dari penawaran EV Mercedes saat ini seperti EQS dan EQE.

Pada puncaknya, atapnya hanya setinggi 46 inci, dan desainnya didasarkan pada side skirt hitam tebal, splitter depan,

dan diffuser belakang yang besar dengan lampu latar biru. Mercedes mengatakan ini membuat One-Eleven terlihat seperti

“menyatu dengan permukaan jalan”, dan itu juga merujuk pada aksen hitam C111.

Alih-alih kisi-kisi, ujung depan One-Eleven menampilkan panel oval dengan LED berpiksel yang meniru lampu kabut C111

dan juga dapat menampilkan pesan ke pejalan kaki dan pengemudi lain.

Panel serupa ditemukan di bagian belakang dan pola piksel serupa muncul di jendela buram,

fitur yang telah kami lihat pada konsep Mercedes lain seperti Vision AMG.

Desain rumit dari roda besar dimaksudkan untuk meniru belitan di dalam motor listrik.

roda kemudi persegi panjang yang tidak ortodoks, dan jok perak mencolok.

Interior yang Luar Biasa dari Mercedes

Meskipun eksterior One-Eleven meneriakkan supercar berperforma tinggi, kabinnya dapat berubah menjadi lounge,

tema umum di antara konsep listrik masa depan. Interiornya lega mengingat bodi yang tersampir rendah,

dengan banyak ruang untuk kursi yang dapat direbahkan ke belakang karena tidak ada mesin yang memakan ruang di belakang pengemudi.

Mode “balapan” membuat sandaran kursi terangkat ke posisi tegak.

Rona oranye yang khas juga muncul di dalam One-Eleven, dengan kulit berwarna cerah yang menurut

Mercedes disamak menggunakan sekam biji kopi  kontras dengan bahan dasbor putih, terbuat dari poliester daur ulang.

Dasbor itu sederhana, dengan tampilan piksel LED lebar penuh yang dimaksudkan untuk mengingat kembali  berita jadul

yang menampilkan informasi penting seperti kecepatan. Itu juga menunjukkan kode QR yang tertaut ke karya seni digital

yang kemudian akan muncul di layar sentuh; jangan tanya kami kenapa.

Kursi perak mengkilap terlihat mengingatkan pada pakaian astronot retro dan dilengkapi dengan aluminium yang dipoles pada tombol

dan sakelar serta pedal gas dan rem. Kemudi berbalut kulit, dalam bentuk persegi panjang yang tidak biasa,

menampilkan layar sentuh kecil yang menonjol dari kolom kemudi dan miring ke arah pengemudi.

Mercedes juga menyebutkan headset augmented-reality yang mengubah seluruh interior menjadi antarmuka pengguna,

dengan kontrol 3D, ikon, dan peta untuk navigasi.

Sistem AR juga akan membuat pilar A dan kap mesin One-Eleven tampak transparan, sehingga meningkatkan visibilitas ke luar.

Detail Motor dan Baterai dari Mercedes

Menggerakkan konsep One-Eleven adalah motor fluks aksial yang secara samar-samar digambarkan

Mercedes sebagai “sangat kuat” dan dibangun oleh perusahaan baterai Inggris bernama YASA yang dibeli sepenuhnya oleh pembuat mobil pada tahun 2021.

Mercedes mengatakan teknologi ini sedang dikembangkan untuk generasi berikutnya. dari EVs,

menjelaskan bahwa motor fluks aksial berbobot sepertiga dari unit fluks radial yang sama kuatnya,

motor yang saat ini digunakan oleh sebagian besar EV. Ini juga memakan sepertiga jumlah ruang.

Baterainya terdiri dari “sel silinder berpendingin cairan dengan kimia sel baru” yang menurut Mercedes diambil dari pembelajaran dari

Mercedes-AMG High Performance Powertrain, yang bertanggung jawab atas unit daya pada pembalap Formula 1 perusahaan.

Sementara Vision One-Eleven jelas tidak terikat untuk produksi, desain yang keren harus menginspirasi mobil Mercedes masa depan,

dan kami berharap motor fluks aksial menemukan jalan mereka ke EV merek dalam beberapa tahun ke depan.