April 18, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Jangan Sembarang Bagikan Hal Penting di ChatGPT

itechnobuzz.com – Banyak orang ingin menikmati berbagai fasilitas ChatGPT seperti para pekerja. Namun, beberapa hal tidak boleh bagikan. Pengguna internet umumnya menyadari risiko potensi pelanggaran data dan bagaimana informasi pribadi digunakan secara online.

Lebih berhati-hati

Demikian pula, ChatGPT dapat berbagi data dengan cara yang tidak terduga, meskipun OpenAI telah mengumumkan fitur privasi baru yang memungkinkan pengguna ChatGPT menonaktifkan riwayat obrolan mereka, mencegah percakapan digunakan untuk meningkatkan dan menyempurnakan model.

“Ini adalah langkah ke arah yang benar. Tetapi masalah mendasar dengan privasi dan AI adalah tidak banyak yang dapat dilakukan pengguna dalam hal tata kelola rekursif setelah membangun model,” kata Nader Heinen, wakil presiden penelitian untuk privasi di Gartner. Dua puluh tahun pengalaman dalam keamanan informasi dan perlindungan data perusahaan.

Bahkan CEO OpenAI Sam Altman mengakui risiko mengandalkan ChatGPT. “Adalah kesalahan untuk memercayai dia untuk sesuatu yang penting Bagikan  saat ini. Kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam hal soliditas dan kejujuran, ”tulisnya di akun Twitter resminya pada Desember 2022.

ChatGPT dapat digunakan sebagai alternatif dari Google Search atau Wikipedia, asalkan faktanya diperiksa, katanya. Tapi jangan terlalu percaya padanya.

Intinya adalah masih ada risiko yang terlibat dan bisa menjadi lebih genting karena daya tarik ChatGPT. Apakah Anda menggunakan ChatGPT dalam kehidupan pribadi Anda atau untuk meningkatkan produktivitas di tempat kerja? Jadi anggap ini sebagai pengingat untuk berpikir dua kali tentang apa yang akan Anda bagikan dengan ChatGPT.

Apa yang mungkin terjadi jika pengguna menggunakan ChatGPT di tempat kerja?

Alat ChatGPT dan AI Generatif telah disebut-sebut sebagai peretasan produktivitas tertinggi. ChatGPT dapat menulis artikel panjang, email, postingan media sosial, dan ringkasan cuplikan.

Namun saat karyawan Samsung menggunakan ChatGPT untuk memverifikasi kode mereka, mereka secara tidak sengaja mengungkap rahasia dagang. Sejak saat itu, Samsung telah melarang penggunaan ChatGPT dan mengancam karyawan dengan tindakan disipliner jika mereka tidak mematuhi batasan baru tersebut.

Institusi keuangan seperti JPMorgan, Bank of America, dan Citigroup juga telah melarang atau membatasi penggunaan ChatGPT karena peraturan keuangan yang ketat tentang perpesanan pihak ketiga. Apple juga melarang karyawan menggunakan chatbots.

Godaan untuk mengurangi pekerjaan biasa menjadi hitungan detik tampaknya menutupi fakta bahwa pengguna pada dasarnya memposting informasi ini secara online. “Pengguna berpikir seperti kalkulator atau berpikir seperti Excel. Namun, tidak ada gagasan bahwa informasi ini mungkin masuk ke cloud dan tetap di sana selamanya dalam catatan di suatu tempat atau di model itu sendiri.”

Gunakan dengan Baik

Jadi, jika Anda ingin menggunakan ChatGPT di tempat kerja untuk menjelaskan konsep yang tidak Anda pahami, salin atau analisis data yang tersedia untuk umum dan tidak ada aturan yang melarangnya, lanjutkan dengan hati-hati.

Tapi hati-hati sebelum memintanya, misalnya, untuk mengevaluasi kode untuk sistem panduan rudal rahasia yang sedang dia kerjakan, atau memintanya untuk menulis ringkasan pertemuan bosnya dengan mata-mata perusahaan yang tertanam dengan pesaing. Ini mungkin merugikan pekerjaan Anda, atau lebih buruk lagi.