July 18, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Jepang Uji Pancarkan Energi Surya dari Luar Angkasa Target Jangka Waktu 2025

itechnobuzz.com – Jepang, bersama dengan JAXA administrasi antariksanya Uji Pancarkan Energi Surya, telah menghabiskan waktu lama untuk mencoba mengembangkan cara memancarkan energi matahari dari luar angkasa. Tercatat hampir satu dekade lalu, negara ini membuat kemajuan dengan mampu menurunkan 1,8 kilowatt energi.

Rencana Masa Depan Jepang untuk Peningkatan Teknologi

Menurut cerita Engadget, pada 2015, para ilmuwan JAXA dapat memancarkan daya 1,8 kilowatt. Meski kabarnya tidak setinggi yang direncanakan untuk proyek tersebut, energi ini cukup untuk menyalakan ketel listrik Pancarkan Energi Surya.

Jaraknya sekitar lebih dari 50 meter dari penerima nirkabel, membuat ketel listrik menjadi lebih mencolok. Sekarang, negara tersebut berencana untuk mengambil teknologi selangkah lebih maju dengan menggandakannya.

Kemitraan Publik-Swasta Bertujuan Memancarkan Energi Surya dari Luar Angkasa

Seperti dilansir Nikkei, kemitraan publik-swasta akan bekerja sama untuk mencoba memancarkan energi matahari langsung dari luar angkasa. Mereka bekerja sama dengan garis waktu 2025 untuk proyek ini. Posting SlashDot membagikan berita Engadget, membukanya untuk diskusi.

Naoki Shinohara akan memimpin proyek ini dan merupakan profesor Universitas Kyoto yang terkenal dengan keterlibatannya dalam pengejaran luar angkasa. Salah satu keterlibatannya yang paling menonjol termasuk karyanya dari tahun 2009 yang berfokus pada energi matahari berbasis ruang angkasa.

Evolusi Visi untuk Transmisi Energi Berbasis Ruang Angkasa

Sekarang, proyek Shinohara akan mencoba menyebarkan beberapa satelit kecil ke orbit. Satelit-satelit khusus itu kemudian akan digunakan untuk memancarkan energi matahari dengan susunannya untuk dikumpulkan di tanah.

Stasiun-stasiun yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan energi akan berbasis di darat dan terletak ratusan mil jauhnya. Panel surya orbital dan gelombang mikro yang digunakan untuk mengirim energi langsung ke Bumi diusulkan sekitar setengah abad yang lalu.

Masa Depan Panel Surya dan Gelombang Mikro Orbital

Proposal untuk menggunakan panel surya orbital dan gelombang mikro untuk mengirimkan energi ke Bumi diluncurkan pada tahun 1968, dan sejak itu, semakin banyak negara yang mengejar gagasan tersebut. Negara-negara ini termasuk China dan AS di luar Jepang.

Teknologi ini telah mendapatkan daya tarik yang luas karena jika menjadi kenyataan, itu berarti bahwa mereka yang dapat memanfaatkan sinar matahari akan mendapatkan akses ke energi yang tidak terbatas. Namun, menurut Endgadget, meskipun teknologinya berhasil, laporan itu mengatakan itu masih lebih dekat dengan fiksi daripada fakta.

Menyeimbangkan Kemajuan Teknologi dan Aksesibilitas untuk Adopsi Lebih Luas

Ini karena untuk menciptakan daya 1 gigawatt saja, biayanya sudah mencapai $7 miliar, jauh dari biaya sumber daya energi lainnya. Jumlah ini hanya akan dapat diproduksi mendekati jumlah yang dapat dihasilkan oleh reaktor nuklir.

Pertarungan proyek ini tidak hanya memungkinkan untuk memanfaatkan energi yang berasal dari sumber surya, tetapi juga membuatnya cukup efisien untuk digunakan oleh masyarakat luas.