February 26, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

China Eastern Airlines Meluncurkan Jet C919 Lokal ke Layanan Komersial

itechnobuzz.com – China Eastern Airlines Corp Ltd telah membuat sejarah dengan memasukkan Jet C919 berbadan
sempit yang dikembangkan di dalam negeri ke dalam layanan penumpang.

Pencapaian tonggak sejarah ini menandai langkah maju yang signifikan dalam upaya ambisius China untuk
memantapkan dirinya sebagai pemain mandiri dalam industri penerbangan. C919 adalah gagasan dari Commercial Aircraft Corporation of China (Comac) yang didukung negara dan telah dikembangkan selama 15 tahun. Tujuan utamanya adalah untuk bersaing dengan raksasa industri Airbus SE dan Boeing Co.

 

China Bergabung dengan Pasar Penerbangan dengan Jet Buatan Sendiri

Nikkei Asia memberi tahu kita dalam sebuah laporan bahwa Presiden Xi Jinping memuji proyek C919 sebagai bukti
inovasi China dan simbol kecakapan industri dan kebanggaan nasional.

Sentimen ini bergema di Harian Beijing, yang menyatakan, “Setelah bergenerasi-generasi berusaha keras, kami
akhirnya mematahkan monopoli penerbangan Barat dan melepaskan diri dari penghinaan atas ‘800 juta kaus untuk
satu Boeing.'” Referensi ini mengingatkan kembali pada tahun-tahun awal reformasi ekonomi China ketika negara itu
terutama memproduksi barang-barang bernilai rendah.

 

C919 Mencatat Penerbangan Komersial Pertama

Penerbangan komersial perdana C919 berlangsung pada hari Minggu, berangkat dari Bandara Internasional
Hongqiao Shanghai, tempat kantor pusat Comac dan China Eastern Airlines. Lebih dari 10.000 orang menawar
untuk 30 tiket yang tersedia untuk pembelian publik, dengan pejabat dan jurnalis mengisi sisanya, menurut media pemerintah.Pesawat berhasil mendarat dua jam kemudian di Bandara Ibu Kota Beijing, disambut dengan upacara meriam air, menandai perjalanan pertama yang lancar dan menjanjikan.

Penumpang yang turun dari pesawat mengungkapkan keyakinannya pada C919, dengan menyatakan bahwa penerbangan lebih lancar dari yang diperkirakan. Setelah penerbangan perdananya, C919 dijadwalkan kembali ke Shanghai dan memulai penerbangan dua arah yang lebih panjang ke Chengdu, sebuah kota di barat daya China.

 

Lebih Banyak C919 Segera Terbang

China Eastern Airlines, pada Maret 2021, memesan lima jet C919, dengan pengiriman pertama dilakukan pada Desember di tahun yang sama. Empat pesawat yang tersisa diharapkan akan diterima sepanjang tahun 2023.

Pada akhir tahun 2022, Comac telah mendapatkan 1.035 pesanan dari 32 pelanggan, dan dilaporkan bahwa angka tersebut telah melampaui 1.200, menurut seorang pejabat perusahaan. Pembuat pesawat bertujuan untuk memproduksi 150 jet C919 setiap tahun dalam lima tahun ke depan, target yang dilaporkan oleh media domestik pada bulan Januari.

Meskipun C919 dirakit di China, C919 sangat bergantung pada komponen Barat, termasuk mesin dan avionik, yang bersumber dari perusahaan seperti General Electric Co, Safran SA, dan Honeywell International Inc.

Sementara pasar domestik dianggap cukup besar untuk C919, pasar internasional menghadirkan tantangan karena kurangnya sertifikasi dari regulator Eropa dan AS. Pendahulu C919, ARJ21, pesawat jarak pendek 90 kursi, telah beroperasi secara komersial sejak 2016 dan diterbangkan oleh maskapai besar China dan TransNusa Indonesia.