June 15, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Tesla Berencana Mengungkapkan Lokasi Gigafactory Baru pada Akhir 2023

itechnobuzz.com – CEO Elon Musk mengungkapkan bahwa pembuat mobil Tesla berencana untuk mengungkapkan lokasi berikutnya untuk Gigafactory tambahan terbarunya pada akhir tahun 2023. Ini mengikuti fasilitas Meksiko, yang diumumkan awal tahun ini.

 

Mengungkapkan Lokasi Pabrik Baru

Telsa mungkin akan memilih lokasi untuk penambahan fasilitas manufaktur terbarunya pada akhir tahun ini.
Menurut sebuah laporan dari Reuters, Chief Executive Officer Elon Musk mengungkapkan hal ini ketika Thorold
Barker dari Wall Street Journal mengajukan pertanyaan tersebut saat wawancara untuk WSJ CEO Council Summit.

Ini menegaskan spekulasi berbulan-bulan memiliki beberapa lokasi di seluruh spar global dalam upaya untuk
memenangkan pabrik Tesla berikutnya. Saat ini, pabrikan mobil tersebut mengoperasikan beberapa fasilitas
produksi di seluruh dunia, termasuk Fremont, California, Austin, Texas, Berlin, Jerman, dan Shanghai, China.

Belum ada konfirmasi dari perusahaan ke mana pabrik berikutnya akan berakhir. Tetapi Tesla serius dengan
rencananya untuk mendirikan pabrik berikutnya di lokasi berbeda di luar Amerika Serikat, sebagai upaya untuk
memperluas produksi globalnya. Ini termasuk India dan Prancis, yang mengikuti pabrik Meksiko yang diumumkan
oleh perusahaan dan Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador Maret lalu.

 

Gigafactory India atau Gigafactory Prancis?

Teslarati melaporkan bahwa di antara beberapa negara yang dikabarkan akan menjadi lokasi Tesla berikutnya untuk Gigafactory barunya, India mungkin menjadi pilihan karena tampaknya menguntungkan bagi perusahaan. Ketika Musk ditanya apakah dia tertarik dengan India sebagai lokasi berikutnya, CEO tersebut menjawab, “Tentu saja.”

Namun, Musk baru-baru ini bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron bersama dengan kepala bisnis lainnya beberapa minggu lalu, dalam upaya mendesak perusahaan untuk berinvestasi di negara tersebut. Musk mengungkapkan dia menjadi berharap dengan diskusi untuk melakukan investasi yang signifikan di masa depan.

Dia terkesan dengan pandangan pemerintah dan cara mereka menyambut industri EV. Pertemuan dengan presiden Prancis datang pada waktu yang tepat karena Tesla ingin mendapatkan kesepakatan untuk pabrik tambahan di luar Amerika Serikat, terutama di Eropa.

Pertemuan ini dilakukan hanya beberapa hari setelah pengumuman langkah pertama Prancis untuk melawan paket subsidi hijau Beli Amerika dari Presiden AS Joe Biden. Sesuai Macron, dia akan mengubah langkah-langkah dan pembatasan yang ada sebagai cara untuk mendorong pembelian kendaraan ramah lingkungan untuk memberi penghargaan kepada perusahaan pada akhir tahun.

Saat ini, Tesla sudah berada di jalur yang baik untuk mencapai momok produksi 1,8 juta unit untuk tahun ini. Namun, Musk menyatakan perusahaan memiliki kapasitas produksi 2 juta unit per tahun. Fasilitas di Fremont dan Shanghai sudah memproduksi kendaraan dengan kapasitas maksimal, sehingga Musk tertarik untuk membangun fasilitas baru.