July 18, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Setelah KTT Para Pemimpin G-7 Ingin Mengembangkan AI: Proses AI Hiroshima

itechnobuzz.com – Para Pemimpin G-7 Ingin Mengembangkan Kerangka Kerja AI yang Disebut Proses AI Hiroshima Setelah KTT Baru-Baru Ini Kerangka kerja tersebut akan membantu menetapkan pedoman untuk regulasi AI yang lebih baik.

Kelompok Tujuh, alias G-7, adalah koalisi para pemimpin internasional dari negara-negara teratas di dunia, dan
pertemuan puncak mereka baru-baru ini membahas pertumbuhan AI di zaman sekarang. Kecerdasan buatan telah
mendapat perhatian besar akhir-akhir ini, karena teknologi terbaru yang tersedia untuk umum mengalami
pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan para pemimpin G-7 menyerukan kerangka kerja AI
yang akan memberikan pedoman tentang penggunaan yang tepat.

Sebanyak AI bermanfaat bagi manusia, itu juga bisa berfungsi sebagai sistem penghancuran. Mereka yang memiliki
niat jahat dapat memanipulasi teknologi untuk melakukan transaksi penipuan atau membahayakan pengguna lain.

 

Pemimpin G-7 Menyerukan Kerangka Kerja AI untuk Membawa Pedoman

KTT G-7 baru-baru ini yang diadakan di Hiroshima, Jepang, mempertemukan para pemimpin dunia untuk membahas berbagai isu global yang mendesak. Menurut CNET, di antara topik yang menarik perhatian signifikan adalah kemajuan pesat kecerdasan buatan (AI) dan implikasinya bagi masyarakat. Para pemimpin G-7 menekankan perlunya kerangka AI baru untuk menetapkan pedoman penggunaan teknologi AI di masa depan dan bertanggung jawab.

Kecerdasan buatan telah muncul sebagai kekuatan transformatif, merevolusi industri dan memengaruhi berbagai aspek kehidupan kita. Dari chatbot AI generatif hingga generator gambar dan asisten virtual, AI memiliki potensi untuk mengubah cara kita hidup, bekerja, dan berinteraksi. Menyadari dampaknya yang luas, para pemimpin G-7 terlibat dalam diskusi terfokus pada pengembangan dan regulasi AI.

 

‘Proses AI Hiroshima’ dari para Pemimpin G-7

Para pemimpin G-7 mengusulkan penamaan inisiatif ini “Proses AI Hiroshima” untuk menghormati kota tempat KTT
diadakan melalui buletin yang dikeluarkan kelompok tersebut. Proses AI Hiroshima bertujuan untuk membangun
kerangka kerja komprehensif yang akan memandu pengembangan dan penerapan teknologi AI dengan cara yang
etis, bertanggung jawab, dan selaras dengan nilai-nilai global.

Selama KTT, para pemimpin mengakui kekuatan transformatif AI dan manfaat besar yang dapat diberikannya kepada masyarakat. Namun, mereka juga menyatakan keprihatinan tentang implikasi etis dan potensi risiko yang terkait dengan AI, termasuk pelanggaran privasi, bias algoritmik, dan banyak lagi.

 

Regulasi AI di Dunia

Di antara AI pertama yang diluncurkan di dunia adalah bantuan virtual, tetapi evolusinya berkembang lebih dari itu saat berpindah ke generator gambar seperti DALL-E, lalu ke generator teks seperti ChatGPT.

Penggunaan model bahasa yang besar menjadi dasar dari AI ini, dengan Google, OpenAI, Microsoft, dan lainnya memimpin dalam pengembangannya. Banyak yang telah melarang penggunaan AI, tetapi beberapa telah menarik kembali pembatasannya, seperti Sekolah Umum Kota New York, setelah mempelajari implikasinya.

Proses AI Hiroshima akan meletakkan dasar untuk pengembangan teknologi AI yang bertanggung jawab dan inklusif, mempromosikan transparansi, keadilan, dan perlindungan hak asasi manusia.

KTT G-7 baru-baru ini menggarisbawahi meningkatnya pengakuan di antara para pemimpin dunia bahwa kekuatan transformatif AI memerlukan tindakan proaktif untuk memandu perkembangannya. Dengan memprakarsai Proses AI Hiroshima, para pemimpin G-7 telah mengambil langkah signifikan untuk membangun kerangka kerja global yang memastikan AI dimanfaatkan untuk kepentingan umat manusia sambil memitigasi potensi risiko.