April 18, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

NASA Memilih Blue Origin untuk Misi Artemis V

itechnobuzz.com – Program Artemis NASA Memilih Asal Blue Origin untuk Mengembangkan Sistem Pendaratan
Bulan untuk Misi Artemis V. Blue Origin bergabung dengan SpaceX untuk memberi NASA teknologi yang dikembangkan secara pribadi.

Program Artemis NASA telah memilih Blue Origin, produsen kedirgantaraan yang didirikan oleh Jeff Bezos, untuk
mengembangkan sistem pendaratan untuk misi Artemis Moon berawak ketiga, yang dikenal sebagai Artemis V.

Pengumuman ini muncul saat NASA berusaha untuk mengembalikan manusia ke permukaan bulan dalam beberapa
tahun ke depan dan memajukan tujuan eksplorasi yang ambisius.

Blue Origin untuk Membantu Membawa Kembali Astronot ke Bulan

Blue Origin sudah mengerjakan pendarat bulan BE-7 yang dikemas dengan mesin roket, Blue Moon, yang akan
memainkan peran penting dalam misi Artemis V.

Di bawah kontrak yang diberikan oleh NASA, Biru Origin akan menerima $3,4 miliar untuk mengembangkan lebih
lanjut dan menyempurnakan teknologi pendaratnya, memastikan kesiapannya untuk misi yang akan datang.

Misi Artemis V

Engadget memberi tahu kami dalam sebuah laporan bahwa misi Artemis V akan melibatkan penerbangan kapsul
Orion yang membawa empat astronot. Dua anggota kru akan menggunakan pendarat Biru Origin, yang akan
berlabuh di stasiun luar angkasa Gateway, untuk melakukan pendaratan yang tepat di kutub selatan bulan.

Setelah mendarat, para astronot akan menghabiskan satu minggu penuh melakukan moonwalk, operasi
penjelajahan, dan berbagai eksperimen ilmiah.

Lebih Banyak Perusahaan Bekerja di Misi Bulan

Beberapa perusahaan terkemuka bekerja sama dengan NASA dalam upaya ini. Boeing, Lockheed Martin, dan Draper, antara lain, akan menyumbangkan keahlian dan sumber daya mereka untuk mendukung keberhasilan pelaksanaan misi Artemis V. Upaya kolaboratif ini mencerminkan komitmen NASA untuk memanfaatkan kemampuan industri swasta untuk memfasilitasi eksplorasi ruang angkasa manusia di luar Bumi.

“Kita berada di zaman keemasan penerbangan luar angkasa manusia, yang dimungkinkan oleh kemitraan komersial dan internasional NASA,” kata Administrator NASA Bill Nelson dalam siaran pers. “Bersama-sama, kami berinvestasi dalam infrastruktur yang akan membuka jalan untuk mendaratkan astronot pertama di Mars,” tambahnya.

Perlu dicatat bahwa Blue Origin telah menyatakan komitmennya terhadap program Artemis dengan menjanjikan sejumlah besar dana tambahan di luar kontrak $3,4 miliar. “Di bawah kontrak ini, Blue Origin dan mitra Tim Nasionalnya akan mengembangkan dan menerbangkan pendarat bulan yang dapat melakukan pendaratan presisi di mana saja di permukaan Bulan dan pengangkut cislunar,” jelas Blue Origin dalam sebuah pernyataan.

Asal Biru Mengejar

Pemilihan ini menandai pencapaian yang signifikan bagi Blue Origin, karena memantapkan posisi perusahaan di ranah kompetitif eksplorasi ruang angkasa. Kesempatan untuk berkontribusi dalam perjalanan berawak ke Bulan meningkatkan reputasi Blue Origin sebagai pesaing serius dalam industri dan memposisikan mereka dengan baik untuk proyek-proyek masa depan.

Khususnya, NASA sebelumnya telah memilih SpaceX’s Starship untuk dua pendaratan Artemis Moon berawak pertama, yaitu Artemis III dan Artemis IV.

Keputusan untuk mendiversifikasi kemitraan memungkinkan NASA untuk mendapatkan keuntungan dari berbagai pendekatan inovatif dan beragam entitas swasta, memastikan program luar angkasa yang kuat dan dinamis.

Ketergantungan NASA yang meningkat pada teknologi yang dikembangkan secara pribadi dan pembentukan aliansi publik-swasta menunjukkan pendekatan strategis NASA untuk eksplorasi ruang angkasa di luar orbit Bumi.

Kolaborasi dengan perusahaan seperti Blue Origin dan Axiom Space (pengembang pakaian antariksa) memungkinkan NASA memanfaatkan keahlian sektor swasta sambil mendorong inovasi dan persaingan dalam industri.