April 18, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

AI VS Manusia: WGA Strike Memicu Perdebatan tentang Masa Depan Penulisan

itechnobuzz.com – Studi mengatakan AI VS Manusia memicu perdebatan,  AI akan segera menggantikan pekerjaan manusia. WGA melawan balik sekarang.

Di tengah pemogokan yang sedang berlangsung oleh Writers Guild of America (WGA), gagasan memanfaatkan
kecerdasan buatan (AI) untuk menggantikan penulis manusia telah memicu perdebatan sengit di dalam industri.

Namun, kekhawatiran melampaui pertanyaan tentang siapa yang akan diganti.

 

Siapa Mengganti Siapa?

Dalam sebuah studi yang ditulis bersama oleh OpenAI, AI VS Manusia pencipta ChatGPT, terungkap bahwa 80%
tenaga kerja AS dan Inggris diperkirakan akan mengalami dampak yang substansial karena munculnya model bahasa besar (LLM).

Studi tersebut memperkirakan bahwa sekitar 19% profesional akan menyaksikan setidaknya 50% pekerjaan mereka diekspos ke ChatGPT dan berbagai iterasinya. Inilah tepatnya yang diminta oleh demonstrasi WGA baru-baru ini untuk dicegah.

WGA telah menyatakan keberatan terkait penggunaan AI dalam proses penulisan, mengadvokasi model AI untuk
digunakan sebagai alat, bukan sebagai pencipta produk akhir.

 

AI Tech Melanggar Hukum Hak Cipta

Salah satu kekhawatiran utama yang diangkat oleh WGA adalah masalah hak cipta teks yang dihasilkan AI, karena
penulis khawatir AI menerima kredit atau menjadi penulis tunggal suatu karya.

John August, seorang penulis skenario dan anggota komite negosiasi WGA, menyuarakan keprihatinan ini tentang
AI, dengan menyatakan, “Kami tidak ingin materi kami memberi makan mereka, dan kami juga tidak ingin memperbaiki draf pertama mereka yang ceroboh.”

ChatGPT, model bahasa besar yang dilatih pada korpus teks internet yang luas, menimbulkan pertanyaan tentang potensi pelanggaran hak cipta karena kurangnya persetujuan eksplisit untuk penyertaan data pelatihan tertentu.

OpenAI, perusahaan di belakang ChatGPT, memberi makan alat tersebut sekitar 300 miliar kata yang diambil secara sistematis dari internet. Ini termasuk informasi pribadi yang diperoleh tanpa persetujuan.

Selain itu, laporan telah menemukan bahwa data tergores yang digunakan untuk melatih ChatGPT dapat berisi materi hak milik atau hak cipta, dengan beberapa contoh bahkan menunjukkan kemampuan model untuk menghasilkan seluruh buku Harry Potter.

Sederhananya, tidak ada data online yang aman untuk diambil oleh sistem AI.

 

Hanya AI, Bukan ‘Bahan Sumber’

Reuters memberi tahu kami bahwa penulis juga khawatir bahwa studio mungkin menggunakan AI untuk membuat skrip yang ditulis dengan buruk dan kemudian mempekerjakan mereka untuk memperbaikinya dengan bayaran lebih rendah.

Untuk mencegah hal ini, serikat pekerja mengusulkan agar materi yang dihasilkan AI tidak boleh dianggap sebagai “materi sastra” atau “materi sumber” dalam kontrak penulis, memastikan bahwa penulis tidak dapat dibayar lebih rendah untuk merevisi skrip yang dihasilkan AI.

 

Penulis AI Tetap Terbatas

Gizmodo memberi tahu kami bahwa ChatGPT beroperasi berdasarkan pola statistik dan tidak memiliki niat, pemahaman makna yang tepat, dan kemampuan untuk menyempurnakan keluarannya. Keterbatasan ini menghalangi kemampuan menulis aslinya.

Laporan yang sama memamerkan eksperimen yang dilakukan dengan ChatGPT menghasilkan skrip yang menunjukkan kekuatan dan keterbatasannya.

Sementara teks yang dihasilkan AI dapat berfungsi sebagai referensi yang berguna untuk mengidentifikasi jebakan dalam menulis, itu gagal di area kritis seperti gaya, kedalaman emosional, penceritaan yang koheren, dan dialog atau adegan yang menarik.

Jelaslah bahwa AI membutuhkan lebih banyak intuisi, kreativitas, dan pengalaman yang diperlukan untuk penceritaan yang efektif.

Tentang gambar artikel: Gambar yang diproduksi oleh Bing Image Creator dari prompt “Robot dan manusia dalam kompetisi menulis yang intens di dalam ring tinju.”