May 20, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Renault Megane akan Rilis dengan E-Tech di Australia pada Akhir 2023, Pesaing Tesla Baru?

itechnobuzz.com – Versi EV yang paling ditunggu dari Renault Megane akhirnya mendarat di Australia beberapa bulan dari sekarang. Untuk pengemudi yang ingin serba listrik, model terbaru bisa menjadi jawaban pembuat mobil untuk kendaraan Tesla.

 

Renault Megane E-Tech EV Tiba di Akhir 2023

Perusahaan mengisyaratkan bahwa tanggal rilis yang diharapkan untuk EV baru ini adalah pada Q4 2024. Pada saat itu, pembeli akan melihat harganya mencapai lebih dari 70.000 dolar Australia (hampir $49.000).

Menurut Glen Sealey, general manager cabang Renault di Australia saat ini, harga tersebut adalah harga yang diberikan perusahaan untuk sementara. “Ini pasar yang sangat berbeda dengan dulu,” kata Sealey.

Ketika pandemi COVID-19 datang pada tahun 2020, industri otomotif adalah salah satu industri yang paling terpengaruh di seluruh dunia. Produksi dan pengiriman mobil melambat sesaat.

Sementara beberapa perusahaan memprioritaskan volume daripada nilai untuk produk mereka, Sealey mengakui bahwa prioritas perusahaan Prancis dalam hal Mega adalah “nilai daripada volume”. Dengan popularitas EV yang meroket selama bertahun-tahun, banyak pabrikan mobil berpikir bahwa ramah lingkungan adalah cara untuk merebut hati pelanggan.

Dengan demikian, peluncuran Megane E-Tech yang akan datang bisa menjadi jawaban Renault untuk penggunaan kendaraan yang lebih berkelanjutan. Mungkin juga berencana untuk bersaing dengan Tesla dalam hal mobil listrik.

 

Fitur Renault Megane E-Tech

Renault hanya melakukan sedikit perubahan pada Mega E-Tech. Mobil listrik yang akan datang menawarkan baterai 60 Kwh yang memiliki jangkauan sekitar 450 kilometer.

Roda depannya menampilkan motor listrik 300 Nm dan 160Kw yang mengesankan untuk Renault. Meski memiliki kecepatan lari 7,4 detik yang bisa mencapai 100 km/jam, Megane masih tertinggal dari opsi lain di pasar. Jika ada satu hal yang harus dipertimbangkan pelanggan sebelum membeli Megane, yaitu keawetan bahan yang digunakan.

Menurut Renault, EV baru ini tidak menggunakan material biasa untuk produksi EV. Desain bintangnya terdiri dari komponen yang berkelanjutan. Misalnya, ia menahan diri untuk tidak menggunakan konten tanah jarang. Saat ini, mobil next-gen memiliki tampilan infotainment untuk fitur software tambahan. Renault Megane juga memiliki dasbor digital sebagai bagian dari tampilan ini.

 

Renault Megane Bertenaga Bensin Segera Mengakhiri Produksi

Menurut laporan 7News, Renault dikabarkan akan mengakhiri produksi Megane RS dalam beberapa bulan ke depan. Dengan peluncuran Megane edisi EV, dapat dimengerti mengapa perusahaan akan menghapus unit klasik secara bertahap.

Sealey mengatakan beberapa varian klasik mobil Megane “kebanyakan hilang” meski perusahaan belum memangkas produksi untuk unit tersebut.