June 1, 2023

Berita Teknologi Terkini

NIO: Mengganti Baterai EV, Menukar Baterai Habis dengan Baterai Baru

itechnobuzz.com – NIO Menyarankan Pendekatan Unik untuk Mengganti Baterai EV, Menukar Baterai Habis
dengan Baterai Baru. Mobil pabrikan asal China NIO mempromosikan pendekatan uniknya untuk mengisi ulang
baterai kendaraan listrik setelah sukses. Pemilik akan “mengisi ulang” EV dalam lima menit dengan menukar baterai
yang habis dengan yang baru daripada mencolokkan dan menunggu untuk diisi.

 

Pendekatan Unik NIO untuk Baterai Habis

Pembuat mobil yang berbasis di China dan pelopor dalam industri NIO mengungkapkan peningkatan permintaan
untuk stasiun pertukaran baterainya. PCMag melaporkan bahwa ini akan membuat waktu yang dihabiskan untuk
mengisi daya lebih mirip dengan mengisi ulang kendaraan bermesin bensin karena hanya membutuhkan waktu
beberapa menit, dibandingkan dengan 20-60 menit yang dihabiskan pengemudi untuk mengisi daya.

Pendekatan ini disebut oleh NIO “Battery-as-a-Service” atau BaaS. “BaaS memisahkan biaya, pemeliharaan, dan peningkatan baterai dari biaya kendaraan, membuat kepemilikan EV lebih menarik,” kata perusahaan itu.

Perusahaan menyatakan bahwa stasiun pertukaran baterai mereka memungkinkan kendaraan untuk parkir secara otomatis ke stasiun dan beralih ke unit baru yang terisi penuh dalam waktu kurang dari lima menit. Sementara beberapa orang kritis dan skeptis terhadap pendekatan ini, termasuk Tesla, yang menjulukinya “penuh dengan masalah dan tidak cocok untuk penggunaan skala besar”, Nio melihat suksesnya stasiun pertukaran baterai dengan pelanggannya.

60% pelanggan NIO telah memilih untuk menukar baterai di salah satu dari 1.383 Power Snap Stations di China dan beberapa di Eropa. Stasiun generasi ketiga perusahaan mampu melakukan 408 swap per hari.

 

Mencapai Tonggak Sejarah dengan Power Swap Stations

Sesuai siaran pers perusahaan, pengguna mencapai tonggak jarak 10 miliar kilometer atau 6,2 miliar mil hanya dalam 1.762 hari sejak diluncurkan. Ini hanya memakan waktu kurang dari 28 bulan, dengan hanya 150 Power Swap Station. NIO juga mencapai pertukaran ke-20 juta, diselesaikan di NIO Power Swap Station di Wuchang Service Center di Hangzhou, Tiongkok.

Pencapaian ini menegaskan komitmen perusahaan untuk berinvestasi dalam pendekatan unik ini. NIO berencana menambah 1.000 Power Swap Station lagi di China dan hingga 70 lagi di Eropa pada akhir tahun ini. Chief Executive Officer William Li menyatakan bahwa mereka menganggap ini sebagai momen membanggakan yang mengukuhkan perusahaan sebagai solusi tepercaya dan terbukti bagi pelanggan mereka.

“Rangkaian solusi daya kami yang menarik, seperti stasiun pertukaran baterai kami, menawarkan kebebasan untuk bepergian dengan bebas, mengetahui solusi daya yang kuat tidak pernah jauh,” tambah Li. Mempertahankan puncaknya sangat penting. Itu sebabnya Li menargetkan perusahaan untuk menjadi salah satu dari lima pembuat mobil teratas di dunia pada tahun 2030 saat mereka mendorong penawaran mereka di luar Eropa dan China.

Untuk merayakan pencapaian tersebut, komunitas NIO menyelenggarakan sejumlah acara #10Bkm di Rumah dan Service Center NIO. Ini termasuk perayaan di Norwegia, di mana pengguna berpartisipasi dalam perjalanan dan pertemuan keluarga di hutan di Oslo. Beberapa membawa kue dan menawarkan hadiah kepada pengguna yang telah menempuh jarak terjauh dalam dua minggu pertama bulan Mei.

Nio juga memiliki rencana untuk memperluas penjualannya hingga ke 25 negara pada tahun 2025. Namun, tidak ada konfirmasi apakah perluasan tersebut akan menjangkau Indonesia atau tidak.