February 27, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Aktivitas Rhea Space untuk Menyelamatkan Teleskop Spitzer NASA

itechnobuzz.com – Aktivitas Luar Angkasa Rhea untuk Menyelamatkan Teleskop Spitzer NASA saat Melayang Lebih
Jauh pada 2026. Sebuah misi penyelamatan diberikan anggaran untuk menyelamatkan NASA’s Great Observatory.
Sebuah perusahaan ruang angkasa kecil sekarang dipilih untuk memimpin pengembangan program penyelamatan
untuk NASA Spitzer Space Telescope setelah menghentikan fungsinya karena masalah dan dibiarkan hanyut di luar
angkasa. RheaSpace Activity sedang mengembangkan “Misi Kebangkitan Spitzer” yang bertujuan untuk
memperbaiki pesawat ruang angkasa dan membantunya mendapatkan kembali fungsinya untuk operasi lebih lanjut.

Rhea Space Activity memiliki banyak mitra dalam hal ini, dan baru-baru ini diberikan kontrak dari SpaceWERX untuk
membantu menghidupkan kembali salah satu “Observatorium Hebat” NASA yang tersisa.

 

Rhea Space Activity dan Mitra untuk Menyelamatkan Spitzer NASA

Dalam siaran pers terbaru, Rhea Space Activity telah mendapatkan penghargaan Tahap I Small Business Technology Transfer (STTR) dan kini sedang mengejar Tahap II STTR di bawah Program SpaceWERX Orbital Prime. Perusahaan ini bertujuan untuk mengembangkan Program Resurrector Spitzer yang inovatif, sebuah misi yang melibatkan perjalanan ke Teleskop Spitzer NASA yang saat ini melayang di luar angkasa, dan mengembalikannya ke status operasional.

Program Kebangkitan Spitzer diatur untuk merevolusi bidang teknologi dan eksplorasi ruang angkasa. Menurut Ars Technica, ini dengan memanfaatkan teknik “In-space Service Assembly and Manufacturing” (ISAM) yang canggih, yang sedang dieksplorasi oleh Departemen Angkatan Udara (DAF) dan Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat. (USSF), Rhea Space Activity berencana memperbarui Teleskop Spitzer dan menghidupkannya kembali.

 

Perusahaan Membayangkan Meluncurkan Spitzer Resurrector Pada Tahun 2026

Setelah Resurrector Spitzer mencapai teleskop melayang, itu akan melakukan perbaikan teliti, memasang komponen canggih, dan meningkatkan kemampuan teleskop. Rhea Space Activity telah menerima total $250.000 untuk pengembangan ini.

Untuk mencapai tujuan ambisius tersebut, Rhea Space Activity telah bermitra dengan beberapa institusi ternama dan pemimpin industri. Observatorium Astrofisika Smithsonian, Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins, Blue Sun Enterprises, dan Lockheed Martin semuanya bergabung untuk mendukung proyek tersebut.

 

Teleskop Spitzer NASA dan Misinya

Teleskop Spitzer NASA, awalnya diluncurkan pada tahun 2003, telah memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pemahaman kita tentang alam semesta. Namun, setelah lebih dari dua dekade berada di luar angkasa, teleskop tersebut menunjukkan tanda-tanda penuaan dan kesulitan teknis.

Program Resurrector Spitzer bertujuan untuk mengatasi tantangan ini dengan menerapkan strategi perbaikan dan peningkatan mutakhir.

Setelah Resurrector Spitzer mencapai teleskop melayang, itu akan melakukan perbaikan teliti, memasang komponen canggih, dan meningkatkan kemampuan teleskop. Misi ini tidak hanya memiliki potensi untuk menghidupkan kembali Teleskop Spitzer tetapi juga berfungsi sebagai testbed yang berharga untuk misi pelayanan di luar angkasa di masa depan.

Pemulihan Teleskop Spitzer yang berhasil akan menandai pencapaian signifikan dalam teknologi ruang angkasa dan membuka jalan bagi misi masa depan yang mengandalkan kemampuan servis dan perbaikan di ruang angkasa. Selain itu, ini akan memperpanjang umur instrumen ilmiah yang berharga, memungkinkan eksplorasi lebih lanjut dari galaksi jauh dan fenomena luar angkasa.