May 29, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Hyundai XCIENT Truck

itechnobuzz.com – Sekarang baterai-listrik tampaknya terpasang dengan kuat ke dalam jaringan transportasi, kendaraan listrik sel bahan bakar hidrogen (FCEV)

mendapat manfaat dari peluang terpendek untuk adopsi luas yang pernah mereka ketahui.

Namun, itu masih belum ada jaminan. General Motors membangun Electrovan sel bahan bakar hidrogen pada tahun 1966,

namun tidak pernah dalam 57 tahun terakhir elemen paling umum di alam semesta ini layak mendapatkan

bahkan optimisme gagasan “berikan waktu lima tahun untuk bertahan.”

Tapi penghitung waktu mundur itu mungkin menghitung mundur, akhirnya.

Pameran Transportasi Bersih Tingkat Lanjut di Anaheim, California, baru-baru ini mengumpulkan semua petaruh di antara jajaran bahan bakar alternatif.

Pengulangan dari semua orang yang kami ajak bicara, ketika berbicara tentang truk, adalah “Hidrogen ada di sini.”

Hyundai menempatkan taruhan pertamanya dengan XCIENT, truk Kelas 8 yang sekarang dijual

dan memasuki tugas armada di Pelabuhan Oakland musim panas ini.

XCIENT FCEV mengadaptasi poin-poin sulit dari semi XCIENT bertenaga diesel yang sudah ada yang telah dijual di seluruh dunia sejak 2013.

Hal ini menjelaskan beberapa bit jadul yang terselip di antara teknologi baru yang membantu membawa XCIENT ke pasar dengan cepat.

Cara Kerja Truk Sel Bahan Bakar Hidrogen Hyundai

Sepuluh tangki hidrogen disusun dua-atas dalam bingkai di belakang kabin, naik hampir setinggi 13 kaki dari fairing atap traktor.

Tangki menampung volume lebih dari 462 galon hidrogen terkompresi pada lebih dari 10.000 psi, dengan total 151 pon bahan bakar.

Mengisi ulang dari kosong membutuhkan waktu sekitar 30 menit. Tangki memberi makan dua sistem sel bahan bakar hidrogen di bawah kabin,

secara efektif unit yang sama ditemukan di crossover Hyundai Nexo FCEV.

Adaptasi berfokus pada menguatkan komponen untuk kerasnya siklus tugas Kelas 8. Setiap sistem berisi dua tumpukan 121-hp,

untuk output gabungan 483 tenaga kuda.

Seperti yang kami tulis di primer sel bahan bakar kami, tumpukan bekerja paling baik pada output daya yang stabil.

Pembuat mobil mengatasinya dengan menggunakan sistem sel bahan bakar untuk mengisi baterai bertegangan tinggi

dan berkapasitas rendah yang menggerakkan motor listrik yang memutar roda. Di XCIENT,

sistem memberi daya pada baterai bertegangan tinggi dan berkapasitas cukup tinggi.

Paket lithium-ion Nexo memiliki kapasitas 40,0 kWh, sedangkan tiga paket lithium-ion 24,0 kWh di XCIENT sama dengan total 72,0 kWh.

Rangka paket dibaut ke rel rangka sisi penumpang, berlawanan dengan alat pendingin yang dipasang ke rel sisi pengemudi.

Terletak di rel di antara mereka, terdapat motor listrik yang menghasilkan 469 tenaga kuda dan torsi 1.650 pound-feet.

(Sebagai perbandingan, XCIENT diesel menghasilkan tenaga hingga 512 tenaga kuda dan 1844 pound-feet.)

Motor terhubung ke transmisi otomatis enam kecepatan Allison. Karena kecepatan tertinggi XCIENT hanya 57 mph,

truk hanya menggunakan lima roda penggerak pertama di dalam kotak. Kami menetapkan “digerakkan” karena fitur offset kontrol jelajah

memungkinkan rig mencapai 9 mph di atas kecepatan jelajah saat menuruni bukit,

sehingga kecepatan tertinggi dengan bantuan gravitasi adalah 66 mph.

Transmisi

Rumah transmisi berisi penghambat mekanis yang membantu memperlambat truk saat baterai penuh dan pengereman regen tidak dapat digunakan.

Evolusi masa depan pada akhirnya akan menghilangkan gearbox tradisional dan menempatkan motor listrik pada gandar,

menghilangkan retarder mekanis dan meningkatkan kinerja regen.

Sebuah driveshaft memutar kedua gandar tandem di belakang, menciptakan drivetrain 6×4 yang merupakan norma untuk truk Kelas 8 over-the-road AS.

Dengan tangki penuh dan saat dimuat ke batas berat kombinasi bruto 82.000 pon untuk trailer traktor listrik,

Hyundai mengklaim XCIENT dapat menempuh jarak 450 mil. Hyundai dan pembuat kendaraan komersial FCEV

lainnya mengatakan bahwa keuntungannya tidak hanya karena mil ini akan jauh lebih ramah lingkungan

dibandingkan dengan mil yang diturunkan melalui diesel, mereka juga akan jauh lebih ramah bagi pengemudi.

Mengendarai Truk Sel Bahan Bakar Hidrogen Hyundai XCIENT

Mengendarai Truk Sel Bahan Bakar Hidrogen Hyundai XCIENTPertama, pengemudi harus melakukan tanjakan tinggi yang tidak terduga ke dalam kabin

. Pasar A.S. lebih menyukai truk konvensional, jenis dengan mesin di depan, yang memiliki lantai kabin yang lebih rendah.

Dalam kabin seperti XCIENT, di mana tubuh perlu mengosongkan seluruh tinggi dan lebar mesin, duduk seperti menaiki tangga kapal ke kursi bosun.

Tata letak truk yang akrab menyapa mereka yang mencapai puncak. Pengukur analog di cluster mengapit layar tengah yang menampilkan informasi kendaraan.

Tampilan infotainment kecil di konsol tengah miring ke arah pengemudi.

Di setir dan dasbor, beberapa baris tombol mengatur fungsi seperti mengubah tekanan airbag, mengaktifkan fitur kenyamanan seperti hill-hold assist,

bersepeda melalui infotainment, dan mengontrol HVAC.

Dua batang muncul dari sisi kanan kolom kemudi. Gerakkan tangkai atas ke atas dan ke bawah untuk

mengocok melalui empat tingkat pengereman regeneratif, dan juga dapat didorong atau ditarik untuk memilih gigi tertinggi yang diperbolehkan.

(Saat menuruni bukit yang panjang, mengatur gigi ketiga sebagai maksimum membatasi kecepatan truk dengan regenerasi daripada rem gesekan.)

Tangkai bawah adalah tuas persneling; memutar kenop di ujung tangkai mengubah persneling.

Test drive enam mil kami mencakup dua putaran persegi panjang di sekitar jalan kota Anaheim.

Satu-satunya kelemahan XCIENT terlihat jelas sebelum kami meninggalkan tempat parkir: pemrograman pedal rem.

Sedikit perjalanan pertama tampaknya tidak berpengaruh apa-apa, diikuti oleh setiap bantalan rem yang menempel ke tromolnya dengan tergesa-gesa.

Cab-over secara alami bergoyang lebih banyak daripada rig konvensional yang biasa kami gunakan,

berengsel di bumper depan dan tidak memiliki efek redaman mesin setinggi enam kaki di depan sekat.

Dikombinasikan dengan gerakan rem yang tiba-tiba, hanya sekali kami berhasil memperlambat atau berhenti tanpa membuat XCIENT bergoyang.