February 20, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Lie Detector : Teknologi Canggih

itechnobuzz.com – Lie Detector pernahkah Anda mendengar atau menggunakan. Alat pendeteksi kebohongan bukanlah alat yang digunakan sembarangan dalam kehidupan kita, karena alat ini memiliki keunikan tersendiri.

Dalam setting hukum, alat ini sering digunakan penyidik ​​untuk mengungkap kebenaran. Timsus saat ini menerapkannya pada penyelidikan Brigadir Jenderal Jay atas dugaan kebocoran informasi dengan Brigjen Jay.

Sekarang, apakah ada masalah yang bisa Anda selesaikan dengan contoh pendeteksi kebohongan?

1. Apa itu Lie Detector ?

Detektor kebohongan adalah alat yang menggunakan poligraf untuk mendeteksi kebohongan.
Multigraph adalah fungsi berguna yang memungkinkan analisis sifat fisik dan fisiologis dari sensor primer dan sekunder yang diukur secara sistematis.

Alat ini awalnya ditemukan pada awal 1902, tetapi seiring waktu, versi pendeteksi kebohongan yang lebih canggih telah tersedia.

Seperti namanya, perangkat penipuan membantu mengungkap fakta seseorang untuk membantu penyelidikan kejahatan. Faktanya, penggunaan detektor kebohongan dalam interogasi dan investigasi polisi sudah ada sejak tahun 1924.

2. Cara Kerja Lie Detector

Buku Modern Safety Management mengklaim bahwa pendeteksi kebohongan didasarkan pada premis bahwa ketika orang berbohong, mereka mengalami ketakutan, perubahan emosi, dan perubahan fisik.

Perubahan ini dikendalikan oleh sistem saraf otonom, yang mengontrol lingkungan tubuh dan faktor tak terkendali lainnya.
Tidak peduli seberapa keras Anda mencoba, Anda tidak dapat menghentikan perubahan fisiologis. Perubahan fisiologis yang tampak meningkat lebih cepat, termasuk laju pernapasan, tekanan darah, dan berkeringat terjadi saat seseorang berbaring.

Dapat diasumsikan bahwa seseorang berbohong ketika ada respons fisiologis seperti peningkatan indikator ini selama interogasi.

3. Fakta Lie Detector

Untuk mengetahui apakah pendeteksi kebohongan akurat, Perlu di pahami fakta pendeteksi kebohongan, yang secara kasar dapat dibagi menjadi empat :

1. Tes Poligraf

Tes poligraf adalah tes untuk menentukan apakah seseorang berbohong dan mencatat tiga reaksi. Menurut situs American Psychological Association (APA), metrik yang digunakan meliputi tekanan darah, detak jantung, perubahan pernapasan seseorang, dan keringat di jari.

Detektor kebohongan modern umumnya adalah alat perekam komputer. Volume dan kedalaman pernapasan diukur dengan respirometer yang diletakkan di dada peserta ujian. Tes darah digunakan untuk mengetahui fungsi jantung dan pembuluh darah. Sementara itu, keringat dianalisa dengan elektroda. Data dimasukkan dan disimpan di komputer Anda.

Selama perekaman presentasi tersebut, poligrafer menerima pengenalan tentang penipuan, cara kerja operator, jawaban atas beberapa pertanyaan, dan informasi umum tentang penipuan.

2. Efek tidak langsung

Peneliti psikologi forensik dan penipuan Dr Sophie van der See mengatakan tes poligraf memiliki dampak signifikan pada efek samping berbohong. Menurutnya, impresi tersebut didapat dari tiga sinyal uji alat pendeteksi kebohongan.

Oleh karena itu, lanjut van der Zee, tes poligraf bukanlah indikator langsung kebohongan atau sumpah palsu, melainkan indikator bahwa kandidat dapat berbohong kepada pewawancara. Informasi ini kemudian digunakan bersama dengan aspek lain dari kandidat untuk menentukan apakah mereka menipu atau tidak.

3. Bisa dikelabui

Profesor Ph.D. Grubin mengatakan tes poligraf bisa menipu pembohong. Namun, menurutnya, mengikuti aturan jejaring sosial saja tidak cukup.

Memberi contoh, katanya, subjek tes dapat menguji apakah mereka menggunakan obat-obatan tertentu atau apakah kuku mereka tersangkut di sepatu sehingga menyebabkan mereka lebih banyak berkeringat.

4. Apakah Lie Detector Akurat?

Profesor ilmuwan penipu Elder Fry mengatakan bahwa sejak poligraf ditemukan pada tahun 1921, keakuratannya telah dipertanyakan. Dia juga mengatakan bahwa nama “pendeteksi kebohongan” juga sangat menyesatkan.

“Alat ini menolak mengukur kebohongan, yang merupakan fungsi utamanya. Idenya adalah bahwa pembohong lebih terlibat secara fisik dalam menjawab pertanyaan penting daripada orang jujur.” Tapi tidak ada teori yang solid, “bisa dimengerti,” kata Varzi.

“Kalau penguji terlatih, tes dilakukan dengan benar dan ada quality control yang baik, maka akurasinya berada di kisaran 80%-90%,” ujarnya.

“Menguji korban sangat berbeda karena sifat pertanyaan poligraf sangat responsif,” katanya.