May 29, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Tesla Menghancurkan Kilang Lithium Di AS, Menargetkan 1 Juta EV pada 2025

itechnobuzz.com – Tesla telah memulai pembangunan Kilang Lithium barunya di Texas, dengan tujuan memproduksi
litium tingkat baterai yang cukup untuk menghasilkan satu juta mobil listrik (EV) per tahun pada tahun 2025,
menjadikan perusahaan pengolah material terbesar di Amerika Utara.

 

Apa Arti Kilang Lithium Masif untuk Tesla

Tesla akan dapat menyempurnakan litiumnya di pabrik, menjadikannya satu-satunya pabrikan besar di Amerika Utara yang melakukannya.

Penting juga untuk dicatat bahwa Amerika Serikat pernah menjadi kekuatan kilang lithium yang paling menonjol
pada 1990-an sebelum ekonomi seperti China melampaui produksinya.

Reuters memberi tahu kami bahwa keputusan tersebut merupakan perbedaan substansial dari penekanan inti Tesla
pada manufaktur otomotif dan menunjukkan ambisinya untuk memenuhi target penjualan EV yang tinggi.

CEO Elon Musk mencatat pada upacara peletakan batu pertama, “Seperti yang kita lihat beberapa tahun ke depan,
titik hambatan mendasar dalam kemajuan kendaraan listrik adalah ketersediaan litium tingkat baterai.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa perusahaan berencana menyelesaikan pembangunan pabrik tahun depan dan memulai produksi penuh setahun kemudian.

Menurut data WEF, China, produsen litium terbesar ketiga, memiliki pijakan yang kokoh dalam rantai pasokan.

Selain mengembangkan tambang domestik, perusahaan China telah mengakuisisi sekitar $5,6 miliar aset litium di Chile, Kanada, dan Australia selama dekade terakhir. Ini juga memegang 60% dari kapasitas penyulingan lithium dunia.

 

Bagaimana Tesla Akan Menangani Proses Pemurnian Lithium

Gubernur Texas Greg Abbott menghadiri upacara tersebut dan menyatakan dukungannya untuk proyek tersebut,
dengan mengatakan, “Texas ingin dapat mandiri, tidak bergantung pada negara asing yang bermusuhan untuk apa yang kami butuhkan. Kami membutuhkan litium.”

Meskipun Musk tidak merinci berapa banyak lithium yang akan ditangani pabrik setiap tahun, dia menyatakan bahwa pembuat mobil akan terus membeli logam dari vendornya.

Salah satunya adalah Albemarle, yang berencana mengembangkan fasilitas pemrosesan litium di South Carolina untuk memurnikan 100.000 ton logam setiap tahunnya. Konstruksi direncanakan akan dimulai tahun depan, dan proyek diharapkan akan dibuka akhir dekade ini.
Reuters melaporkan bahwa Tesla akan meninggalkan proses pemurnian tradisional industri litium, yang bergantung pada asam sulfat dan bahan kimia keras lainnya, demi bahan ramah lingkungan seperti abu soda.

Musk mengklaim bahwa pendekatan Tesla menggunakan lebih sedikit reagen berbahaya dan menghasilkan produk sampingan yang dapat digunakan dibandingkan dengan prosedur standar.

 

Tesla Membawa Bisnis ke Texas

CNBC memberi tahu kami bahwa bisnis bermaksud untuk membangun “fasilitas untuk mendukung jenis pemrosesan, pemurnian, dan manufaktur bahan baterai lainnya, serta operasi manufaktur tambahan untuk mendukung lini produk berkelanjutan Tesla.”

Kilang Tesla adalah bagian dari tujuan yang lebih besar untuk menciptakan rantai pasokan loop tertutup untuk baterainya.

Ini bukan upaya pertama Tesla untuk memasuki pasar produksi lithium. Musk memberi tahu pemegang saham pada tahun 2020 bahwa Tesla telah memenangkan hak atas 10.000 hektar di Nevada, di mana ia berencana untuk menambang lithium dari endapan tanah liat, yang belum pernah dilakukan secara komersial sebelumnya.

Tesla telah mengembangkan aktivitasnya di Texas selain pabrik litium baru. Pada tahun 2021, perusahaan tersebut memindahkan kantor pusatnya dari California, dan perusahaan Musk lainnya, termasuk perusahaan SpaceX dan The Boring, juga beroperasi di Texas.