May 20, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Bugatti La Voiture Noire, Hypercar Termahal Di Dunia Milik Cristiano Ronaldo

itechnobuzz.com – Saat pertama kali diperkenalkan di Geneva Motor Show 2019, Bugatti La Voiture Noire berhasil menyabet gelar mobil baru termahal di dunia. Dengan harga eceran US$18,7 juta atau setara lebih dari Rp266 miliar, hypercar ini diproduksi dalam satu unit di seluruh dunia.

Selain dibuat secara eksklusif untuk satu unit, ada banyak cerita di balik mobil ini yang membuatnya begitu istimewa. Mulai dari inspirasi membuatnya, dari siapa pemiliknya hingga hal-hal unik lainnya yang dimilikinya. Tapi apakah mobil yang benar-benar hitam ini pantas mendapatkan penghargaan setinggi itu?

Inspirasi dan cerita dibalik pembuatan Bugatti La Voiture Noire

Mahakarya Bugatti termahal di dunia diciptakan sebagai penghargaan untuk Type 57SC Atlantic klasik. Bugatti membuat mobil konsep bernama Aerolithe yang bodyworknya terbuat dari paduan magnesium aeronautika. Type 57SC Atlantic adalah versi produksi. Sebuah mobil yang sangat cantik dan elegan dengan lekukan-lekukan indah di sekujur bodi bak sebuah karya seni yang tak ternilai harganya.

Bugatti hanya membangun empat Tipe 57SC Atlantic. Salah satunya dibuat khusus untuk Jean Bugatti, putra sulung Ettore Bugatti yang juga pendiri Bugatti. Dilapisi cat hitam glossy, mobil dengan nomor rangka 57453 ini disebut “La Voiture Noire” dalam bahasa Prancis, yang diterjemahkan menjadi “Mobil Hitam”.

Saat dikirim dari pabrik Molsheim ke Bordeaux, tempat tinggal Jean, mobil tersebut menghilang secara misterius. Hingga kini, bodi mobil klasik terpenting Bugatti itu tak pernah ditemukan. Bugatti La Voiture Noire versi modern diciptakan untuk mengenang keindahan mobil yang hilang. Itulah kenapa arti mobil ini bagi Bugatti dan penggemar mobil yang lebih memahami kendaraan daripada kendaraan itu sendiri.

Kemolekan ‘Si Mobil Hitam’

Sejak diakuisisi oleh grup Volkswagen, misi utama Bugatti adalah menemukan aerodinamika yang belum pernah ada di mobil lain. Contoh terbaru, Chiron. Penerus Bugatti Veyron ini memiliki lekukan eksterior yang menyeimbangkan semua aspek yang dibutuhkan mobil performa tinggi.

Bodinya mampu mengalirkan udara segar melalui mesin V16 ke belakang sekaligus memberikan downforce sempurna untuk menghasilkan traksi dan grip yang ideal di permukaan. Tak heran, Chiron bisa mencapai kecepatan tertinggi 405 km/jam. Itupun angkanya terbatas, karena keempat ban tidak lagi bisa mengangkut lebih cepat dari itu.

Mobil Hitam dibangun di atas basis Chiron. Meski sempurna, Bugatti telah melakukan banyak ubahan untuk membuat mobil ini semakin istimewa. Termasuk design desain eksterior.

Desain Yang Menarik

Desainer Bugatti La Voiture Noire, Frank Heyl menerapkan sejumlah elemen desain gran touring tahun 1930-an yang menjadi inspirasinya untuk The Black. Misalnya desain knalpot enam lubang di bagian belakang. Begitu juga dengan tubuh yang utuh. Seperti seorang model, tubuhnya ditutupi sehelai kain yang belum dipotong. Bukan kebetulan bahwa casing unibody La Voiture Noire dianugerahi Design Award di Villa d’Este.

Jika dilihat lagi, ada perbedaan antara versi prototipe ini dengan yang ditampilkan di Geneva Motor Show 2019. Velg yang berbeda ini dibuat menggunakan teknologi printer 3D dengan desain yang efisien untuk secara khusus mengurangi bobot.

Pada saat diperkenalkan, semua kaca sudah ditutup dengan kaca film yang sangat tebal sehingga interiornya tidak terlihat dari luar. Alasannya sederhana, Bugatti menyembunyikan interior karena menginginkan desain yang benar-benar sesuai dengan keinginan pemiliknya. Siapa pemiliknya? Tidak kurang dari pesepakbola paling sukses di dunia, Cristiano Ronaldo.

Idenya adalah sebagai berikut, Bugatti menggambar sketsa interior La Voiture Noire dan menunjukkannya kepada pemiliknya. Nilai eksklusivitas mobil ini tidak ada duanya, karena Ronaldo bisa berkreasi bebas menentukan setiap detail interior mobil. Itu sebabnya kaca mobil ini diwarnai saat diluncurkan. Desainer interior Bugatti terus menjalin hubungan dengan pesepakbola Portugal berjuluk CR7 itu saat menggarap interior mobil ini.

Mesin buas tersembunyi dibalik tubuh indahnya

Mobil Hitam menggunakan mesin yang sama dengan Bugatti Chiron. Benar saja, mobil ini mungkin tidak lebih cepat dari Koenigsegg Jesko atau SSC Tuatara, tetapi yang jelas lebih cepat dari Chiron karena memiliki aerodinamika yang lebih baik.

Mesin Bugatti W16 8.0 liter dengan empat turbocharger induksi bertanggung jawab menghasilkan 1.500 tenaga kuda dengan torsi maksimum 1.600 Nm. Spesifikasi tersebut cukup untuk melambungkan La Voiture Noire dari posisi diam ke kecepatan 100 km/jam hanya dalam waktu 2,5 detik. . Kecepatan maksimum tembus 420 km/jam.

Meski performanya di atas rata-rata, tujuan mobil ini bukan untuk memecahkan rekor kecepatan darat. Bugatti La Voiture Noire sama dengan Type 57SC Atlantic, didesain sebagai Gran Turismo yang mewah dengan rasa berkendara yang nyaman.

Mobil Hitam bukan satu-satunya mahakarya khusus Bugatti. Mereka juga menciptakan Divo, yang diciptakan untuk mengkompromikan kecepatan dan menukarnya dengan kemampuan menikung yang lebih baik. Tak hanya sampai di situ, Bugatti juga akan menyiapkan mobil khusus lainnya yang posisinya akan berada di antara La Voiture Noire dan Divo.

Intinya, apapun yang diyakini Bugatti, semuanya pasti akan terlahir istimewa. Meski mobil tersebut nantinya akan dikembangkan lagi dari versi produksi Chiron, namun yang jelas hasilnya bukan sekadar modifikasi minor. Bagaimanapun, itu pasti sangat dinantikan dan membuat penasaran semua penggemar mobil di seluruh dunia.