June 23, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Uni Eropa (UE) Siap Mencatat Hukum AI Besar Pertama di Dunia: Regulator Teknologi

itechnobuzz.com – Hukum AI, Uni Eropa (UE) akan menjadi wilayah pertama di dunia yang mengesahkan undang-undang kecerdasan buatan (AI) yang substansial.

 

Lebih banyak pemerintah diharapkan untuk mengikuti

Reuters memberi tahu kami dalam sebuah laporan bahwa Margrethe Vestager, kepala regulasi teknologi UE,
menyatakan pada hari Minggu, 30 April, bahwa rancangan Undang-Undang Kecerdasan Buatan dapat diselesaikan tahun ini.

Pengumuman Vestager mengikuti kesepakatan awal yang dicapai pada hari Kamis oleh anggota Parlemen Uni Eropa
untuk mengajukan proposal ke pemungutan suara pada 11 Mei mengenai Hukum AI.

 

Membangun Pagar Pembatas untuk AI

Regulator di seluruh dunia telah memperdebatkan cara membangun pagar pembatas untuk teknologi AI. Undang-Undang Kecerdasan Buatan UE akan membatasi penggunaan teknologi Kecerdasan Buatan sekaligus mengurangi potensi bahaya dari penyalahgunaan Kecerdasan Buatan. Itu juga akan membuat undang-undang untuk menjamin keamanan dan privasi pengguna teknologi AI.

Italia adalah salah satu negara paling awal yang memberlakukan pembatasan penggunaan teknologi baru. Otoritas Perlindungan Data Italia, yang dikenal sebagai Garante, telah mengeluarkan perintah kepada OpenAI untuk berhenti memproses data pribadi dengan model ChatGPT-nya, mengutip Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) Uni Eropa. Regulator juga prihatin dengan tidak adanya mekanisme untuk membatasi anak di bawah umur untuk mengakses teknologi tersebut.

Jika Anda melewatkannya, lagu yang dibuat oleh AI yang meniru suara dan gaya artis terkenal seperti Drake dan The Weeknd mendapatkan popularitas baru-baru ini.

Namun, itu kemudian diturunkan dari berbagai platform streaming karena kekhawatiran akan pelanggaran hak cipta. Kejadian ini memicu diskusi tentang pengaturan teknologi AI terkait dengan undang-undang hak cipta yang ada.

Menurut kepala regulasi teknologi UE, Vestager, perlu waktu beberapa tahun untuk menegakkan undang-undang tersebut, tetapi bisnis harus mulai mempertimbangkan implikasi dari peraturan baru tersebut. Undang-undang UE yang diusulkan bertujuan untuk menyeimbangkan inovasi dan keamanan AI dengan berfokus pada kasus penggunaan berisiko tinggi.

 

Pemerintah, Grup Memajukan Upaya Regulasi AI

Semakin populernya aplikasi AI generatif seperti ChatGPT OpenAI dan Midjourney telah meningkatkan permintaan akan regulasi AI. Meningkatnya aksesibilitas teknologi AI telah meningkatkan kekhawatiran pembuat undang-undang tentang pertumbuhannya yang tidak terkendali.

Reuters juga memberi tahu kami tentang sebuah organisasi yang didukung oleh Elon Musk dan anggota parlemen Eropa yang terlibat dalam penyusunan Undang-Undang Kecerdasan Buatan UE telah mendesak para pemimpin global untuk bekerja sama untuk menghentikan AI tingkat lanjut agar tidak mengganggu masyarakat.

 

Perwakilan Beberapa Negara Untuk Membuat Regulasi

Para menteri digital dari negara-negara maju G7 baru-baru ini setuju untuk mengadopsi peraturan “berbasis risiko” tentang AI. Perkembangan ini bisa menjadi langkah pertama menuju kesepakatan global tentang regulasi AI.

Perwakilan Indonesia, India, dan Ukraina juga menghadiri pertemuan G7 tahun ini. Menteri Transportasi Jerman Volker Wissing menekankan pentingnya membuat regulasi AI untuk melindungi demokrasi dari AI yang manipulatif.

Baru-baru ini, sebuah surat terbuka diterbitkan secara online oleh Future of Life Institute, menyerukan kepada semua pengembang kecerdasan buatan di seluruh dunia untuk menghentikan sementara pengembangan teknologi pembelajaran mendalam.

Surat ini, ditandatangani oleh Musk dan pemimpin teknologi lainnya, menyarankan agar perusahaan mengambil jeda enam bulan dari pengembangan, terutama dari pelatihan AI di luar GPT-4.