April 18, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Pesawat Luar Angkasa Milik Jepang Hilang, Misi Pendaratan Kebulan

itechnobuzz.com – Pesawat Luar Angkasa Jepang Tiba-tiba Hilang dalam Upaya Pendaratan di Bulan, Pengendali Penerbangan Mulai Investigasi.

Pada hari Rabu, 26 April, sebuah Pesawat Luar Angkasa Jepang yang berusaha menjadi pesawat ruang angkasa
komersial pertama yang mendarat di bulan tidak berfungsi saat turun.

APNews memberi tahu kita bahwa pesawat ruang angkasa itu berusaha mendarat di kawah Atlas di sisi dekat bulan
di sudut timur laut. Pesawat ruang angkasa itu membawa penjelajah bulan kecil untuk UEA, robot mirip mainan dari Jepang, dan barang-barang pribadi dari pelanggan.

 

Pengendali Penerbangan Kehilangan Kontak dengan Lunar Craft

Saat pesawat ruang angkasa turun 33 kaki terakhir, pengontrol penerbangan kehilangan kontak dengannya.
Pendarat Hakuto-R dikembangkan oleh perusahaan Jepang Ispace dan diluncurkan pada bulan Desember dengan
roket SpaceX dari Cape Canaveral di Florida.

Takeshi Hakamada, CEO Ispace, memberikan pembaruan, mengklaim bahwa mereka belum dapat mengonfirmasi
pendaratan yang berhasil dan perusahaan tidak akan dapat menyelesaikan pendaratan di permukaan bulan.

“Saat ini, Pusat Kendali Misi HAKUTO-R di Nihonbashi, Tokyo, belum dapat memastikan keberhasilan Lunar Lander,” bunyi rilis berita terbaru dari Ispace.

Insinyur dari perusahaan saat ini sedang menyelidiki masalah ini. Penjelajah Rashid seberat 22 pon, diproduksi oleh
Pusat Luar Angkasa Mohammed bin Rashid Dubai, direncanakan untuk menjelajahi Kawah Atlas di sisi timur laut bulan jika berhasil.

Misi Bulan Bersejarah Ispace

Ispace mengambil pendekatan yang berbeda dari misi bulan sebelumnya, mencoba mendaratkan pesawat luar angkasanya di bulan sebagai perusahaan nirlaba daripada di bawah kendali satu negara.

CNN memberi tahu kami bahwa mereka adalah salah satu dari beberapa bisnis yang bersaing di Google Lunar XPrize, yang menjanjikan hadiah $20 juta bagi perusahaan yang dapat mendaratkan robot penjelajah di bulan, melintasi beberapa ribu kaki, dan mengirimkan data kembali ke Bumi.

Kompetisi yang disponsori Google dibatalkan pada 2018. Namun, Ispace adalah salah satu perusahaan yang memutuskan untuk tetap mengerjakan misi tersebut.

Misi Sejauh Ini

Setelah lepas landas pada bulan Desember, Hakuto melakukan perjalanan panjang dan berputar-putar ke bulan, mentransmisikan kembali gambar Bumi di sepanjang jalan.

Perusahaan Jepang telah memposting pembaruan misi di Twitter, termasuk snapshot Bumi baru-baru ini yang mengintip dari balik bulan, yang diperoleh oleh pesawat ruang angkasa saat melakukan perjalanan melalui orbit bulan.

Mereka bersiap untuk insiden, mencatat dalam posting 11 Desember, “Menyadari kemungkinan anomali selama misi, hasilnya akan ditimbang dan dievaluasi berdasarkan kriteria dan dimasukkan ke dalam misi masa depan yang sudah dalam pengembangan antara sekarang dan 2025.”

Meskipun upaya perusahaan tampaknya tidak berhasil, perusahaan dapat melanjutkan tujuannya di masa mendatang. Saat ini tidak ada pembaruan tentang status pendarat atau muatannya.

Perlu juga dicatat bahwa korporasi mengandalkan ESA untuk menyediakan komunikasi kritis dengan robot pendarat bulannya.