May 20, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

GM dan Hyundai Bermitra Dengan Perusahaan Korea Selatan untuk Pabrik Baterai EV Baru

itechnobuzz.com – GM dan Hyundai memasuki kemitraan strategis di bawah usaha terpisah, bersama perusahaan
Korea Selatan yang akan berpusat pada pengembangan baterai kendaraan listrik untuk menggerakkan kendaraan
mereka. Usaha terpisah akan berpusat pada pendirian pabrik baru di negara tersebut, dengan rencana besar-besaran untuk masa depan mobilitas listrik.

Langkah ini berpusat pada aturan baru yang diberlakukan oleh AS yang hanya akan memberikan kredit pajak
kendaraan listrik senilai $7.500 penuh untuk baterai yang diproduksi di negara tersebut, juga mengambil suku cadang secara lokal.

 

GM Mengumumkan Kemitraan dengan Samsung SDI untuk Pabrik Baterai

General Motors (GM) telah mengumumkan kemitraan terobosan dengan Samsung SDI, produsen baterai global
terkemuka, untuk berkolaborasi dalam produksi baterai kendaraan listrik (EV).
Kolaborasi ini diatur untuk mempercepat rencana ambisius GM untuk elektrifikasi dan memperluas kehadiran Samsung SDI di pasar baterai EV.

Sebagai bagian dari kemitraan, GM dan Samsung SDI akan bersama-sama menginvestasikan $3 miliar untuk
mengembangkan dan memproduksi teknologi baterai canggih untuk kendaraan listrik.

Dana tersebut akan digunakan untuk membangun fasilitas manufaktur baterai baru dan pusat penelitian dan
pengembangan, untuk membawa batch pertama baterai yang diproduksi secara lokal ke pasar pada tahun 2026.

 

Pabrik Baterai Georgia Hyundai dengan SK On

Dalam perkembangan besar lainnya, Hyundai telah mengumumkan kemitraan strategis dengan SK On, perusahaan
energi terkemuka Korea Selatan, untuk membangun pabrik pembuatan baterai kendaraan listrik di Georgia. Kemitraan ini menandai langkah penting bagi Hyundai dalam mengamankan rantai pasokan baterai lokal untuk bisnis kendaraan listrik yang berkembang pesat di AS.

Usaha patungan antara Hyundai dan SK On akan menghasilkan investasi lebih dari $5 miliar, dengan Hyundai Motor
Group dan perusahaan energi Korea Selatan masing-masing mengambil 50 persen saham.

Fasilitas ini diharapkan dapat menghasilkan 35 GWh sel baterai EV setiap tahun, yang diklaim perusahaan dapat
menghasilkan sebanyak 300.000 kendaraan listrik.

 

Pengembangan EV di AS

Pemerintah AS telah menjelaskan kepada produsen bahwa program kredit pajak kendaraan listrik akan
memprioritaskan kendaraan dengan baterai yang diproduksi secara lokal. Kredit pajak, yang menawarkan insentif kepada pembeli kendaraan listrik, sekarang akan dikaitkan dengan penggunaan baterai yang diproduksi di dalam negeri untuk meningkatkan produksi baterai dalam negeri dan mengurangi ketergantungan pada baterai impor.

Namun, pedoman baterai baru perlu bekerja untuk menegakkan aturan dan peraturannya untuk program kredit pajak kendaraan listrik, dengan laporan mengatakan itu masih akan hilang pada tahun 2023 karena penundaan.

Selain itu, beberapa laporan bahwa mobil listrik impor juga memenuhi syarat untuk program kredit pajak kendaraan listrik, tetapi akan ada persyaratan tertentu untuk ini, terutama melalui sewa komersial.

Apa yang didorong sekarang adalah masa depan dari program kredit pajak yang diperbarui yang akan memberikan insentif lebih tinggi kepada pembeli EV jika baterai di kendaraan mereka diproduksi di Amerika Serikat. Langkah ini bertujuan mendorong pembuat mobil untuk berinvestasi dalam produksi baterai lokal, dengan usaha GM dan Hyundai yang ingin mendirikan pabrik baru untuk membuatnya.