April 18, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Apple VR/AR

itechnobuzz.com – Headset realitas campuran Apple VR / AR adalah salah satu produk yang terus-menerus dirumorkan

tetapi sepertinya tidak pernah terwujudmeskipun hal itu dapat segera berubah.

Apple belum secara resmi mengumumkan perangkat tersebut, tetapi kami tahu perusahaan tersebut memiliki rencana besar untuk augmented reality.

Headset VR/AR adalah langkah selanjutnya dalam perjalanan itu.

Perlu dicatat bahwa headset VR/AR sama sekali berbeda dari Kacamata Apple yang dirumorkan.

Itu dikatakan murni berfokus pada AR dan sepertinya tidak akan tiba dalam waktu dekat.

Sementara itu, headset VR/AR bisa hadir paling cepat 5 Juni di WWDC 2023, dan kemungkinan akan bersaing dengan

Meta Quest 2, PSVR 2, dan semua headset VR terbaik lainnya.

Kami telah melihat beberapa laporan yang keluar mengenai Apple VR/AR, termasuk teknologi tampilan generasi berikutnya

dan potensi harga serta jendela rilisnya. Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang

headset realitas campuran Apple VR / AR yang diharapkan tiba di beberapa titik tahun ini.

 

Berita headset Apple VR/AR

Sebuah laporan baru dari Mark Gurman dari Bloomberg tampaknya mengonfirmasi bahwa kita akan melihat

Apple meluncurkan headsetnya pada 5 Juni (buka di tab baru) di WWDC 2023.

Produksi massal headset AR/VR Apple dapat diundur 1-2 bulan menurut salah satu analis karena kurangnya kegembiraan “momen iPhone”.

Apple tampaknya menunjukkan headset AR / VR kepada para eksekutifnya, tetapi orang dalam tidak merasa percaya diri dengan produk tersebut.

Sebuah laporan baru mengklaim bahwa headset AR/VR Apple akan diluncurkan tahun ini meskipun ada keberatan dari tim desain Apple karena belum siap.

 

Spekulasi tanggal rilis headset realitas campuran Apple VR/AR

Mengikuti sebagian besar rumor sejauh ini, headset Apple VR / AR diperkirakan akan terungkap tahun ini,

meskipun kapan tepatnya sulit untuk ditentukan.

Mark Gurman dari Bloomberg menulis bahwa headset Apple akan diluncurkan pada 5 Juni di acara Apple WWDC 2023,

saat Apple berlomba untuk mengatasi masalah perangkat keras dan perangkat lunak.

Menariknya, The Financial Times(terbuka di tab baru) melaporkan bahwa headset Apple AR/VR diluncurkan tahun ini meskipun ada

reservasi dari tim desain Apple bahwa perangkat tersebut belum siap untuk dirilis.

Rupanya, para desainer mendorong desain yang lebih ringan tetapi ditolak oleh COO Jeff Williams dan CEO Tim Cook.

Pelaporan lebih lanjut dari New York Times mengklaim bahwa beberapa orang yang mengerjakan proyek tersebut

tidak yakin bahwa ini adalah langkah yang tepat untuk Apple, meskipun minat umum pada teknologi AR/VR.

Namun, analis Ming-Chi Kuo mengatakan bahwa Apple dapat menunda produksi massal headset Apple selama 1-2 bulan,

dengan alasan kurangnya “kegembiraan momen iPhone” di antara faktor lainnya. Ini termasuk harga $3.000 yang dikabarkan tinggi,

serta “penurunan ekonomi, kompromi pada beberapa spesifikasi perangkat keras untuk produksi massal (seperti berat) dan kesiapan ekosistem dan aplikasi.”

Dan yang mengejutkan, kami sudah memiliki rumor untuk headset Apple VR / AR generasi berikutnya, dengan Ming-Chi Kuo mengklaim

akan ada versi high-end dan low-end dari headset generasi kedua pada tahun 2025.

Kami lebih suka menunggu dan melihat headset generasi pertama terlebih dahulu sebelum kami memberikan bobot apa pun di balik rumor tersebut.

 

Headset Realitas campuran Apple VR/AR vs Apple Glass

Menurut laporan, headset realitas campuran Apple VR/AR dirancang untuk menjadi pendahulu Apple Glass.

Lensa AR seharusnya menawarkan “pengalaman AR tembus pandang optik,” menurut Ming-Chi Kuo.

Namun Kacamata Apple mungkin tidak akan tiba dalam waktu lama, dengan laporan Apple menunda proyek tersebut karena kendala teknis.

Dengan kata lain, berdasarkan semua yang kami dengar, Apple Glass dirancang untuk terlihat dan berfungsi seperti kacamata biasa yang ringan.

Kita berbicara tentang kacamata yang dapat memproyeksikan informasi, dan mungkin citra, ke lensa.

Headset realitas campuran Apple VR / AR diharapkan seperti headset VR pada umumnya, tetapi headset dengan sejumlah kamera dan sensor eksterior yang membuka fungsi bonus.

Dengan begitu VR Apple dan headset realitas campuran dapat menawarkan pelacakan tubuh,

dan menggabungkan lingkungan dunia nyata dalam ruang virtual. Plus, headset Apple VR dapat menggabungkan

pengalaman tembus pandang yang dapat menghadirkan bentuk augmented reality.

Jadi ini lebih seperti Meta Quest Pro, daripada Meta Quest 2 khusus VR.

Berbeda dengan Meta Quest Pro, bagaimanapun, Apple mungkin tidak mengikuti ‘metaverse’. Mark Gurman mengklaim bahwa

headset Apple akan dirancang untuk perjalanan singkat ke VR. Nyatanya, kata Apple telah menyatakan metaverse “terlarang”.

Pengguna akan dapat menggunakan headset realitas campuran untuk komunikasi, melihat konten, dan bermain game,

tetapi tidak akan menjadi perangkat yang Anda pakai sepanjang hari, atau sebagai pengganti kehidupan nyata.

Masih belum yakin apa sebenarnya perbedaan antara realitas campuran, augmented reality, dan virtual reality?

Kami memiliki penjelasan yang memberi tahu Anda dengan tepat apa itu realitas campuran dan apa yang direncanakan Microsoft, Meta, dan Apple untuk itu.

 

Harga headset realitas campuran Apple VR/AR dikabarkan

Laporan tentang harga headset realitas campuran Apple VR/AR beragam.

Tapi rumor menyarankan fokus pengembang, jadi harga mungkin berpusat pada pemrogram yang menarik.

Tim Cook berbicara panjang lebar tentang bagaimana AR adalah tujuan akhir Apple.

Headset dilaporkan menjadi tahap pertama dalam ambisi AR perusahaan yang dapat dikenakan.

Tujuan utama headset tersebut dilaporkan untuk mempersiapkan pengembang untuk peluncuran Apple Glass,

dan memastikan spesifikasi memiliki dukungan aplikasi untuk diluncurkan.

Insentif utama Apple bukanlah untuk menghasilkan uang, dan laporan mengklaim harga headset akan mencerminkan hal itu.

Meski begitu, Mark Gurman mengklaim headset ini akan berat untuk game, konsumsi media, dan komunikasi,

menunjukkan bahwa Apple sedang merancang sesuatu dengan mempertimbangkan konsumen.

Mungkin ini bisa berarti headset generasi kedua yang lebih murah nantinya.

Namun, itu tidak berarti headset generasi pertama tidak akan mahal, atau terutama dirancang untuk penggunaan pengembang.

Sementara VR Apple dan headset realitas campuran seharusnya mahal, laporan dibagi tentang seberapa mahal harganya.

Sebuah laporan dari The Information mengklaim bahwa headset VR Apple akan mencapai $3.000.

Headset Gaming VR jarang berharga lebih dari $1.000, meskipun Microsoft Hololens 2 berharga $3.500.

Mark Gurman mengklaim bahwa harga headset ini bisa mencapai $2.000.

Label harga itu seharusnya memperhitungkan perangkat keras headset, yang dapat mencakup chip Apple M1 Pro,

waktu pengembangan yang diperpanjang, dan peningkatan markup yang biasa diterapkan pada produk Apple lainnya.

Namun, Ming-Chi Kuo kini telah melaporkan bahwa harga akhir harus antara $2.000 dan $2.500.

Ini telah dibantah oleh laporan Bloomberg, mengklaim bahwa headset memang akan dihargai $3.000.

Bagaimanapun, biaya masuknya akan tinggi dan tentunya jauh lebih tinggi daripada headset VR mandiri lainnya.

Misalnya, Meta Quest 2 harganya $300 sebagai perbandingan.

 

Rumor tampilan headset realitas campuran Apple VR/AR

Informasi melaporkan klaim bahwa headset VR/AR akan menampilkan 12 kamera pelacak yang dapat memberikan informasi

ke dua layar 8K di depan mata pengguna. Selain itu, headset ini juga kabarnya akan menampilkan sensor LiDAR.

Namun, laporan ini dibantah oleh Display Supply Chain Consultants, atau DSCC,

yang mengklaim bahwa Sony sedang membuat tampilan 4K 4000 x 4000 untuk headset Apple dengan diagonal 1,4 inci.

Penting untuk diketahui bahwa dalam komentarnya DSCC menyebutkan bahwa LiDAR masih memungkinkan.

Bagi yang belum tahu, LiDAR menggunakan laser untuk mengukur jarak, yang dapat mengumpulkan luas suatu

ruangan dengan cepat dan akurat. Perangkat dapat menggunakan info ini untuk menempatkan objek dengan lebih baik di AR

dan telah digunakan dengan cara ini di iPad Pro kelas atas serta iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max.

DSCC juga menunjukkan bahwa Apple mungkin menjejalkan total tiga tampilan di dalam headset-nya.

Mungkin ada dua layar 4K buatan Sony yang disebutkan di atas, serta satu layar AMOLED beresolusi lebih rendah yang lebih besar di bagian belakang.

Ini, menurut laporan itu, akan memungkinkan Apple membuat tampilan foveated.

Tampilan foveated mengacu pada fovea yang berada di belakang mata seseorang, di sepanjang retina.

Fovea membantu mempertajam penglihatan sentral. Headset VR foveated dapat menggunakan pelacakan mata untuk

membantu memfokuskan gambar pada apa yang dilihat pengguna sambil menurunkan resolusi di sekitar pinggiran.

Video ini oleh saluran YouTube SweViver(terbuka di tab baru) melakukan pekerjaan yang sangat baik menjelaskan rendering foveated tetap (FFR).

Ada beberapa kepercayaan terhadap rumor Sony yang mengembangkan panel layar untuk headset Apple realitas campuran.

Laporan terbaru menunjukkan bahwa headset Apple akan menggunakan panel OLEDoS, yang menggunakan silikon sebagai

pengganti substrat kaca untuk menciptakan resolusi yang luar biasa. Sony, Samsung,

dan LG semuanya sedang mengerjakan panel OLEDoS, dengan Sony dan LG dikabarkan akan menyediakan layar untuk

generasi pertama headset Apple VR/AR dan Samsung dan LG akan menyediakan layar untuk generasi kedua.

Fitur rumor headset realitas campuran Apple VR/AR

Fitur utama headset Apple adalah realitas campuran. Menurut Mark Gurman, headset tersebut akan menyertakan

kamera eksternal yang saat ini digunakan untuk menguji fitur-fitur seperti pelacakan tangan dan kontrol gerakan.

Bagian dari ini termasuk kemungkinan bisa mengetik di udara dengan keyboard virtual.

Pelacakan tangan dan kontrol gerakan juga dapat berkontribusi besar pada fitur Kontinuitas headset yang dikabarkan,

yang sebagian menggoda dalam pengajuan paten baru-baru ini. Menurut aplikasi paten,

Continuity and Handoff akan memungkinkan pengguna menatap speaker untuk mentransfer musik, menanggapi email di udara dan banyak lagi, semuanya dari headset VR/AR.

Setidaknya satu laporan mengklaim bahwa Apple tidak berfokus pada game untuk headset AR / VR-nya,

namun laporan yang lebih baru membantahnya – mengatakan game dan hiburan akan menjadi dua fitur inti headset.

Yang masuk akal, karena pengadopsi awal cukup umum di komunitas game.

Rumor juga menyebutkan bahwa headset Apple VR/AR tidak akan mengandalkan sensor saja.

Sumber telah memberi tahu Informasi bahwa pengguna akan dapat memakai perangkat “mirip bidal” di jari mereka untuk membantu pelacakan tangan dan kontrol lainnya.

Laporan terbaru juga mengklaim bahwa akan ada Digital Crown, mirip dengan AirPods Max, untuk beralih antara mode AR dan VR.

Banyak daya akan dibutuhkan untuk mempertahankan semua ini, dan laporan Gurman mengklaim bahwa headset akan menampilkan

“chip paling canggih dan kuat” dari Apple. Rupanya, chip di dalam headset VR Apple akan lebih bertenaga daripada chip M1 Mac yang baru diluncurkan.

Menurut laporan selanjutnya dari Gurman, headset tersebut akan hadir dengan chip M2 baru dan RAM 16GB.

Ini mungkin bukan chip paling kuat di jajaran Apple Silicon, tetapi menawarkan keseimbangan daya dan efisiensi energi yang baik.

Berbicara tentang spesifikasi, laporan yang lebih baru dari Kuo menyebutkan bahwa headset ini memiliki banyak prosesor,

menunjukkan bahwa Apple tidak akan menghemat daya.

Demikian pula, Informasi(terbuka di tab baru) melaporkan bahwa akan ada dua prosesor di headset,

dengan prosesor utama yang setara dengan chip M2 yang diluncurkan pada tahun 2022.

Menurut Kuo, semua perangkat keras itu juga membutuhkan daya yang besar.

Ke titik di mana headset tampaknya akan dilengkapi dengan pengisi daya MacBook 96W untuk menjaga semuanya tetap hidup.

Juga disarankan bahwa paket baterai eksternal mungkin diperlukan, yang menawarkan masa pakai baterai 2 jam.

Belum lama ini, Kuo juga membagikan bahwa perangkat tersebut dapat memperoleh kontrol gerakan tangan serta fitur deteksi objek,

yang dapat diaktifkan melalui “modul penginderaan 3D yang sangat sensitif”.

Kup memperkirakan bahwa “headset AR/MR tidak hanya dapat mendeteksi perubahan posisi tangan

dan objek pengguna atau orang lain di depan mata pengguna, tetapi juga perubahan detail dinamis pada tangan.”

Detail lebih lanjut telah muncul di laporan Informasi lain tentang lensa penyesuaian otomatis

dan paket baterai terpisah yang menjadi bagian dari headset.

Tidak memiliki baterai bawaan terdengar sedikit merepotkan untuk menggunakan headset,

tetapi dapat mengandalkan internal untuk menyesuaikan dengan penglihatan Anda terdengar disambut baik.

Kemenangan paten Apple baru-baru ini juga dapat menjelaskan beberapa fitur lain yang diharapkan, termasuk gerakan jari.

Pengajuan paten terbaru dari Apple menunjukkan bahwa mereka ingin mengintegrasikan perangkat yang dapat dikenakan

dengan headset realitas campuran VR/AR – dan mungkin Kacamata Apple.

Penemuan ini akan memungkinkan pengguna untuk menggunakan perangkat yang dapat dikenakan mulai dari dua Jam Tangan Apple

hingga sarung tangan VR untuk melakukan gerakan jari. Gestur ini memungkinkan pengguna melakukan berbagai tugas,

mulai dari menggulir halaman hingga menutup panggilan telepon.

Paten yang ditemukan oleh Apple Insider(terbuka di tab baru) mengungkapkan bahwa Apple sedang mengerjakan beberapa cincin pintar,

yang dapat digunakan untuk melacak gerakan jari dan tangan.

Ini dapat digunakan dengan VR dan headset realitas campuran, untuk meningkatkan kemampuan kamera eksternal.

Paten tersebut juga menyebutkan mampu mendeteksi objek yang dipegang pengguna, termasuk Pensil Apple, dan bertindak sesuai dengan itu.

Versi terakhir dari paten  diberikan pada 11 April 2023, dan menunjukkan cincin pintar dan Jam Tangan Apple

digunakan untuk pelacakan tangan, jadi tidak mengherankan melihat beberapa bentuk teknologi yang dapat dikenakan terlibat dalam pengoperasian headset.

Per analis Ming-Chi Kuo, dia percaya bahwa Apple akan menggunakan “lensa pancake 3P” yang akan memiliki

desain lipat untuk memungkinkan cahaya memantulkan bolak-balik antara layar dan lensa.

Ini memungkinkan desain headset yang ringkas dan ringan.

Ming-Chi Kuo juga mengklaim bahwa headset akan hadir dengan dukungan Wi-Fi 6E,

yang memungkinkannya terhubung ke perangkat terpisah dan mentransfer data dalam jumlah besar dengan latensi rendah.

Ini berarti headset dapat memungkinkan perangkat terpisah, seperti iPhone atau Mac,

untuk melakukan semua kerja keras dan mengirimkannya ke headset tanpa memerlukan kabel fisik.

Tidak melakukan semua pemrosesan di headset itu sendiri juga berarti Apple dapat membantu menjaga bobot tetap rendah

dan menghemat masa pakai baterai lebih lama daripada yang seharusnya.

Di atas semua kemungkinan ini, sebuah laporan dari The Information mengklaim bahwa Apple akan menambahkan

teknologi pemindaian iris ke headset VR/AR. Idenya adalah headset dapat mengotentikasi pengguna segera setelah mereka memakainya

, yang akan bermanfaat untuk situasi di mana banyak orang berbagi perangkat yang sama. Itu juga dapat digunakan untuk mengautentikasi pembelian,

dengan cara yang sama Face ID dan Touch ID digunakan pada perangkat iOS.

Jika itu belum cukup, laporan baru dari The Information mengklaim bahwa headset Apple VR/AR akan

memungkinkan pengguna membuat aplikasi sendiri — terlepas dari apakah mereka tahu cara membuat kode atau tidak.

Fitur ini tampaknya akan dijalankan melalui Siri, memungkinkan orang menggunakan headset untuk memindai objek dunia nyata dan mengubahnya menjadi aset digital.

Aplikasi yang dibuat pengguna juga akan diizinkan untuk muncul di app store, meskipun tidak diragukan lagi mereka harus melewati proses persetujuan ketat Apple.

 

Desain headset realitas campuran Apple VR/AR

Menurut sebuah laporan oleh The Information dari awal 2021, outlet tersebut menerima sketsa desain seperti apa headset realitas campuran Apple itu.

Ini tampaknya didasarkan pada pekerjaan prototipe awal oleh para insinyur Apple dan mungkin tidak mencerminkan produk akhir.

Artis konsep Ian Zelbo juga membuat beberapa kemungkinan desain headset, berdasarkan kebocoran The Information dari awal tahun.

Kami juga berpotensi melihat beberapa komponen Apple VR / AR bocor – tetapi kami skeptis bahwa ini nyata.

Rangkaian kamera atau sensor yang diklaim sangat mirip dengan bagian dari pengaturan mikrofon dari HomePod asli.

Kami tidak akan tahu pasti sampai seseorang benar-benar membuka salah satu headset Apple.

Terlepas dari itu, dengan ini adalah Apple, kami berharap headset realitas campuran menampilkan desain industri yang sedikit apik

dengan mempertimbangkan banyak ergonomi pengguna.

Untuk apa nilainya, Ming-Chi Kou mengklaim headset Apple akan memiliki berat antara 300 dan 400 gram (sedikit kurang dari satu pon) saat debutnya.

Versi yang lebih ringan sedang dikerjakan untuk rilis berikutnya, tambah Kou.

 

Realitas Kacamata AppleOS

Faktor bentuk perangkat yang benar-benar baru memerlukan sistem operasi yang di-tweak,

dan sepertinya itulah yang akan disediakan Apple, dengan mengacu pada “realityOS” di log unggahan App Store oleh pengembang bermata elang.

Kemunculan kedua dari nama ini, bersama dengan “xrOS”, ditemukan dalam kode untuk aplikasi Perangkat Apple Windows 11.

Baru-baru ini referensi ke realityOS muncul di pembaruan kode sumber Apple terbaru.

Namun tidak jelas apakah ini nama akhir perangkat lunak, atau hanya pengganti yang akan diganti setelah headset diluncurkan.

Tidak banyak informasi tentang perangkat lunak potensial ini, tetapi masuk akal bagi Apple untuk membuat OS khusus untuk gadget VR dan AR-nya.

Kami berani menebak bahwa sistem operasi seperti itu akan memiliki lebih banyak kesamaan dengan iOS daripada macOS.

 

Headset realitas campuran Apple VR / AR: Apakah Anda ingin membelinya?

Laporan dan rumor terkini menunjukkan bahwa headset realitas campuran AR/VR Apple akan memiliki fokus profesional dan pengembang.

Idenya adalah untuk memastikan pengembang memiliki perangkat nyata sehingga mereka dapat memahami dengan merancang aplikasi untuk augmented reality,

sebelum peluncuran spesifikasi Apple Glasses AR.

Kami telah membaca laporan yang menunjukkan bahwa headset AR / VR Apple dapat berharga hingga $ 3.000,

sedangkan laporan lain menyarankan perangkat yang “beberapa ribu dolar”.

Namun dengan Kacamata Apple yang kabarnya masih beberapa tahun lagi, waktu dapat mengubah daya tarik headset Apple.

Lagi pula, semakin banyak waktu yang dimiliki pengembang dengannya, semakin banyak aplikasi yang dapat mereka rilis,

dan semakin menarik untuk dimiliki. Itu dengan asumsi label harga tidak terus membuat orang kecewa.

Memang, analis Ming-Chi Kuo telah menyatakan bahwa Apple mungkin ingin meluncurkan heaset generasi kedua pada tahun 2024.

Dia memperkirakan headset ini akan terjual 10 juta unit, menyaingi Oculus Quest 2. Mungkin headset ini akan memiliki massa yang jauh lebih besar. daya tarik pasar.

Daftar keinginan headset realitas campuran Apple VR/AR: Yang kami inginkan

Kenyamanan jangka panjang: Masalah dengan sebagian besar headset VR adalah tidak ideal untuk penggunaan jangka panjang.

Ketidaknyamanan umumnya meningkat setelah sekitar 30 menit. Tentu saja, semakin nyaman headset sejak awal, semakin lama Anda dapat menggunakannya.

Jika Apple dapat mendesain AirPods Pro sedemikian rupa sehingga Anda dapat melupakannya, itu pasti dapat memastikan headset realitas campurannya senyaman mungkin.

Masa pakai baterai yang solid: Saat ini, masa pakai baterai pada headset yang berdiri sendiri tidak bagus.

Oculus Quest 2 hanya bertahan dua hingga tiga jam, tergantung pada apa yang Anda lakukan.

Kami ingin VR Apple dan headset realitas campuran menawarkan setidaknya masa pakai baterai sebanyak ini, tetapi idealnya lebih.

Fokus pada kebugaran: Dengan kemungkinan integrasi dengan Apple Fitness Plus dan Apple Watch, headset Apple dapat menjadi

pengubah permainan untuk kebugaran. Anda dapat menggunakan perangkat selama latihan dan melihat kemajuan Anda saat Anda mengikuti pelatih pribadi.

AR yang Tepat: Jika Apple akan memulai upaya AR yang dapat dikenakan dengan headset realitas campuran, kami ingin melihat beberapa fitur AR yang tepat.

Pengguna akan selalu menyadari bahwa headset sudah terpasang, tetapi Apple harus, paling tidak,

melakukan apa saja untuk memastikan bahwa fungsionalitas AR tembus pandang dibuat serealistis mungkin.

Itu berarti kualitas gambar bagus, tidak ada kelambatan yang terlihat, dan bidang pandang yang bagus.

Tidak ada tipu muslihat: Jika headset realitas campuran benar-benar merupakan perangkat pengembang yang dirilis ke publik,

setidaknya yang dapat dilakukan Apple adalah memastikan ada alasan untuk memilikinya.

Jangan lepaskan headset demi itu, apalagi jika memang harganya semahal itu. Beri orang alasan sebenarnya untuk mengambil satu untuk diri mereka sendiri, di luar logo.