June 12, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Google Larang Aplikasi Pinjol di Play Store

itechnobuzz.com – Pinjol mulai 31 Mei 2023, Google akan mengeluarkan aturan khusus pada aplikasi kredit online (pinjaman keuangan)

di Play Store untuk melindungi pengguna dari penyalahgunaan atau penyalahgunaan.

Sebagai langkah terakhir, Google melarang aplikasi yang dipublikasikan di Google Play Store menggunakan data pengguna

serta gambar dan video lain, meskipun disimpan di perangkat atau tidak.

Seperti dilansir Engadget, Rabu (4 Desember 2023).

Kebijakan ini telah diterapkan Google dalam beberapa laporan ancaman

dan penyalahgunaan dari beberapa pasar kredit seperti India, Pakistan, Kenya, Filipina, dan Indonesia.

Mengajukan pinjaman online biasanya mengharuskan login ke ponsel atau akun media sosial pengguna sebelum pinjaman diberikan.

Penggunaan kredit juga banyak digunakan oleh mereka yang mencari solusi cepat atau masalah keuangan yang tidak terduga.

Namun, pinjaman seringkali membutuhkan tingkat bunga yang tinggi, membuat pembayaran menjadi sulit bagi banyak peminjam.

Kemudian pengemis itu ketakutan.

 

Penagih utang atau pemberi pinjaman sering mengirim pesan yang menyinggung atau mengancam untuk mencegah peminjam

menghubungi peminjam, kadang-kadang secara langsung atau dengan orang yang bekerja dengan mereka

Banyak yang mengancam dan melecehkan diri mereka sendiri dan keluarga mereka. Ada beberapa kasus yang membawa

orang pada tindakan kriminal bahkan pembunuhan.

Untuk mengekang aktivitas ini, Google memberlakukan aturan kredit yang lebih ketat di Google Play Store di India,

Filipina, Nigeria, Kenya, Pakistan, dan india.

 

Tips Aman Agar Tak Terjerat Pinjol

 

IlegalBeberapa waktu lalu, digital trainer dan COO Kaizen Room, Rizkika Alia Anwar mengatakan banyak orang yang kehilangan

pekerjaan akibat wabah yang melanda Indonesia sejak awal tahun 2020, sehingga mereka mencari sumber uang lain yang mudah.

Untuk pinjaman online.

Diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (KemCominfo) dan GNLD Cybercreation, Anwar berbagi tips

“Pilih pinjaman online yang aman” untuk menghindari pinjaman ilegal di Tarakan, Kalimantan Utara.

Pertimbangkan kembali tujuan pinjaman, apakah itu kebutuhan mendesak atau kepuasan keinginan untuk membeli?

Ujarnya, Rabu (13 Juli 2022).

Kalau memang untuk kegiatan produktif dan bisa mendatangkan penghasilan lebih, baru bisa mengambil pinjaman, – tambah Anwar.

Hindari menggunakan kredit ketika datang ke urusan konsumen. Pertimbangkan juga untuk membayar nanti.

Bagaimanapun, solvabilitas juga terkait dengan suku bunga, terutama untuk pinjaman informal atau ilegal.

Di acara yang sama, Ilham Faris, CEO PT Satmaka Raharja dan Digital Strategist menjelaskan bahwa salah satu ciri pinjaman

ilegal adalah bunga pinjaman yang tidak terbatas, ada yang melebihi 0,4% per hari bahkan ada yang sampai 13% per hari.

“Suku bunga ini sangat mengecewakan kreditur dan sangat berbeda dengan suku bunga bank besar.

Akhirnya, peminjam menjadi sulit untuk membayar.”