May 29, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

QRIS Waspadai Phising

itechnobuzz.com – QRIS kemajuan teknologi dalam sistem pembayaran telah menggantikan uang tunai sebagai metode pembayaran di Indonesia

dan memfasilitasi transaksi tanpa uang tunai.

Selain itu, transaksi nontunai semakin populer berkat standar QRIS Indonesia.

QR Standard Indonesia (QRIS) adalah teknologi yang dikembangkan oleh Bank Indonesia.

Bekerja sama dengan Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia, yang bertujuan untuk memfasilitasi transaksi

keuangan dan mengefisienkan pembayaran di Indonesia.

Hingga Februari 2022, jumlah pengguna sistem QR ini telah mencapai sekitar 16 juta, dan Bank Indonesia

menargetkan mencapai 26 juta hingga akhir tahun ini.

Namun, semua yang ditemukan dalam keuangan digital dipengaruhi oleh risiko dunia maya, salah satu yang paling

sederhana namun paling efektif adalah “phishing”.

Menurut data terbaru serangan financial phishing terdeteksi dan diblokir di

Indonesia pada paruh pertama tahun ini.

 

Perkiraan didasarkan pada data anonim berdasarkan penggunaan komponen utama sistem anti penipuan di komputer pengguna.

Sistem akan mengikuti semua halaman dengan konten berbahaya yang coba diakses pengguna dengan mengeklik tautan di email atau di Internet.

Di Indonesia, dari Januari hingga Juni 2022, perusahaan keamanan siber global menyadap sekitar 169.326 aktivitas.

Perlu dicatat bahwa di Indonesia, belanja online semakin populer tidak hanya di kalangan anak muda, tetapi juga di kalangan orang tua.

Selain itu, total 20.603 upaya phishing terkait perdagangan online diselidiki di Israel pada paruh pertama tahun ini.

“Kebebasan untuk bertemu telah kembali pada paruh pertama tahun ini, tetapi kami tahu bahwa orang lebih suka bank,

berbelanja, dan membayar online karena kenyamanannya tidak sama.

Regulator dan perwakilan industri di kawasan mendorong Asia Tenggara menjadi lebih digital, katanya.

Faktanya, negara-negara di sini siap menambahkan sistem pembayaran kode QR mereka sendiri pada akhir tahun

untuk menghilangkan fluktuasi mata uang.

“Sebagian besar pengguna sadar akan risiko menghasilkan uang secara online, tetapi inilah saatnya untuk bertindak cepat

dan melindungi perangkat seluler mereka untuk memanfaatkan ekosistem keuangan yang lebih terhubung di kawasan ini.

Saatnya untuk menuai keuntungan,” kata Yeo.