May 30, 2023

Berita Teknologi Terkini

Teleskop James Mendeteksi Lubang Hitam Tertua Di Galaksi

itechnobuzz.com – Teleskop James Mendeteksi lubang hitam telah ditemukan di pusat galaksi “muda”, berusia 570 tahun

sejak alam semesta dimulai. Lubang hitam tersebut mungkin merupakan salah satu lubang hitam yang terbentuk selama gerhana.

Cosmic Dawn dimulai 100 juta tahun setelah Big Bang.

Saat alam semesta mulai bersinar selama lebih dari 100 juta tahun.

Para ahli menggunakan ArXiv untuk mendokumentasikan penemuan lubang hitam tertua di dunia. Namun,

penelitian ini tidak lolos proses peer review.

“Ini adalah pertama kalinya terlihat dalam fase merah (tak lama setelah Big Bang), tetapi pasti ada lebih banyak

lubang hitam ini,” kata pemimpin studi Rebecca Larson, mantan ilmuwan surya dari University of Texas di Austin. . di Austin.

“Kami sangat berharap lubang hitam ini bukanlah hal baru.” Ini mungkin memiliki lebih banyak lubang hitam,

anak-anak yang lebih tua di langit. Kami baru saja mulai menjelajahi dunia. Sejarah luar angkasa terkait dengan JWST

Lubang hitam terbentuk ketika bintang masif bertabrakan dengan gas, debu, bintang, dan lubang hitam lainnya dan mengembang.

Cara deteksi

Untuk mendeteksi lubang hitam, para astronom memindai langit dengan dua kamera inframerah: instrumen semi-inframerah (MIRI)

dan kamera inframerah-dekat. Spektograf di kamera kemudian digunakan untuk membagi cahaya menjadi komponen frekuensinya.

Dengan menciptakan kembali cahaya redup yang ada di awal alam semesta, mereka menemukan lonjakan tak terduga

dalam frekuensi cahaya. Ini adalah tanda penting bahwa materi panas sekitar lubang hitam mengeluarkan sisa radiasi ke alam semesta.

Hingga saat ini para ilmuwan belum mengetahui mengapa dan bagaimana lubang hitam terbentuk. Namun, ada dua teori utama

tentang bagaimana lubang hitam terbentuk tak lama setelah Big Bang.

Pertama, sisa-sisa gelap bintang masif terbentuk jauh lebih cepat daripada yang diketahui saat ini. Kedua, awan gas yang sangat

besar tiba-tiba runtuh, menghancurkan segala sesuatu di ruang-waktu.

“Ini akan dimulai dengan mengubah sebagian besar materi galaksi langsung menjadi lubang hitam,” katanya.

“Kecelakaan itu kurang menentukan, tetapi butuh beberapa waktu dan saat kami mengikutinya, tidak ada banyak waktu luang,” tambah Larson.

Ini mengidentifikasi bintang Populasi III yang diyakini ada untuk pertama kalinya di alam semesta.

Bintang jenis ini hanya mengandung hidrogen dan helium, yang meledak dan meninggalkan lubang hitam sekitar 200 juta tahun setelah Big Bang.