June 10, 2023

Berita Teknologi Terkini

Velg Volk Racing’s TE37 tidak pernah salah!

itechnobuzz.com – Saat itu tahun 1996. Perusahaan manufaktur roda otomotif Jepang Rays Engineering secara resmi berusia 17 tahun dan jauh di dalam permainan.

Segalanya berjalan dengan baik–menghasilkan keuntungan yang cukup besar dengan memasok set berkualitas ke pembuat mobil lokal dan asing, serta tim balap.

Velgnya diterima dengan baik, dengan pengguna berkomentar positif tentang presisi dan perhatian terhadap detail di setiap pelek.

Perusahaan sangat selaras untuk meluncurkan produk terbarunya, TE37: roda yang akan terus mendapatkan status legendaris di antara para tuner,

pembalap, penggemar, penggemar laki-laki, dan pecinta gaya JDM, dan akan memastikan nama perusahaan turun di catatan sejarah otomotif.

TE37 adalah produk terobosan yang menetapkan standar seperti apa roda performa seharusnya.

Ini adalah roda aluminium tempa one-piece pertama Rays, diluncurkan di bawah lini Volk Racing andalannya.

Dibuat menggunakan campuran aluminium 100% eksklusif yang melengkapi cara pembuatannya, ini adalah unicorn: roda satu-satunya yang tangguh dan kaku,

tetapi juga beratnya hampir tidak ada. Lebih dari dua dekade kemudian, mur mobil masih memuji pelek ini. Ya, mereka sangat bagus.

 

Apalah arti sebuah nama Volk Rays TE 37?

Idenya adalah untuk membuat sebuah roda yang dapat bekerja dengan baik di lintasan dan terlihat bagus di jalanan.

Jika Anda pernah bertanya-tanya, “TE” adalah singkatan dari “Touring Evolution” – anggukan untuk performa mesin yang menggunakan roda dalam kompetisi,

dengan harapan tim balap akan membagikan umpan balik mereka kepada Rays sehingga roda dapat “berevolusi” dan menjadi lebih baik lagi. “37”,

di sisi lain, adalah indikasi longgar dari bobot roda yang luar biasa ringan: 3,7 kilogram per roda 15 inci (yang merupakan ukuran pertama TE37 tersedia).

Dan sementara pengemudi profesional dan tuner bersumpah dengan mereka, kepala roda gigi sehari-hari senang bahwa mereka juga dapat memasang pelek berperforma tinggi

ini pada perjalanan mereka tanpa harus melakukan modifikasi apa pun.

Desain enam palang TE37 yang sekarang menjadi ikon terlihat bagus di hampir setiap model mobil,

dan mereka yang mengguncangnya segera dipuji oleh rekan-rekan mereka karena selera roda mereka yang luar biasa.

 

Performa murni dari Volk Rays TE37

TE37 sangat didambakan karena tampil luar biasa di trek.

Meskipun timbangannya nyaris tidak naik, roda ini adalah kelas berat yang bisa mengalahkannya.

Orang-orang di Rays sangat menyukai TE37, dan semuanya dimulai dengan bagaimana roda ini dibuat.

Dipotong dari sepotong aluminium saja tidak cukup.

Dengan menggunakan proses penempaan bentuk cetakan, perusahaan mempertahankan integritas aluminium mentah di setiap pelek TE37

dengan membiarkan bentuk dan jari-jari roda terbentuk di sepanjang butiran logam,

bukan berlawanan dengannya (memotong sepanjang butiran juga merupakan praktik yang diikuti oleh pembuat pedang Jepang saat membuat katana).

Dan bagaimana dengan jari-jari itu? Mereka memainkan peran yang jauh lebih besar daripada sekadar estetika.

Dalam balapan, teknik pengereman yang tepat akan membuat atau menghancurkan setiap lari.

Dan hal terbesar yang menghalangi pengereman yang baik adalah panas.

Terlalu banyak akan menyebabkan pemudaran rem, atau penundaan respons rem.

Enam jari TE37 dirancang dengan sempurna untuk menghilangkan panas, dan menambah ventilasi di belakang kemudi dan di sekitar kaliper rem.

Hasilnya adalah cakram yang lebih dingin yang memungkinkan pengereman lebih presisi.

Orientasi enam palang juga ditemukan oleh Rays sebagai desain terbaik untuk pemerataan bobot, yang memastikan roda seimbang secara alami di setiap putaran.

Pro yang telah berlari dengan TE37 dalam kompetisi bersumpah dengan keandalannya.

“Mereka tidak akan mengecewakan Anda saat Anda menggunakan penyapu tercepat, menarik G berat saat meluncur,

kata pembalap mobil Castrol-Yokohama dan pembalap AAP delapan kali tahun ini, Carlos Anton. “Karena bobotnya yang ringan,

Anda mengurangi kehilangan tenaga yang melewati transmisi, as roda, dan ban. Kami harus lebih sering meringankan mobil balap daripada tidak,

dan mengurangi beban pada roda pada saat yang sama masuk akal. Jika tim Anda mampu membeli [TE37], maka itu merupakan nilai tambah yang nyata.”

 

Pengubah permainan

 

TE37 mengokohkan pergeseran Rays dan Volk Racing ke roda balap di pertengahan tahun 90-an.

Menurut Michael Rojas dari Rota Wheels, Volk Racing dimulai dengan membuat velg one-piece dan multi-piece yang memberi penghormatan pada desain Eropa.

“[Volk Racing], seperti merek Jepang lainnya, memiliki sirip yang terinspirasi dari Alpina, jala ala BBS, dan piringan turbo khas pembalap Porsche saat itu,” ujarnya.

Cerita berlanjut dengan Rays dan Volk Racing memutuskan di awal tahun 90-an untuk membuat roda yang lebih berorientasi pada olahraga motor.

“Perampokan pertama mereka [ke segmen ini], TE16, tidak begitu populer.

Mereka mencoba desain lain, dan ini akhirnya menjadi TE37.

Idenya adalah untuk menjauhkan diri dari Enkei, yang pada saat itu pembuat roda nomor satu di Jepang,

dan mereka melakukannya dengan TE37,” kata Rojas.

Hari ini, TE37 masih sepanas hari dirilis, dan dianggap sebagai pelek “grail” di antara banyak lainnya.

Itu tidak murah, harganya lebih dari seratus ribu untuk satu set baru.

Tapi mereka tidak akan rusak, dan mereka tidak akan pernah ketinggalan zaman.

TE37 selamanya, jika Anda percaya pada hal semacam itu.¬†“Mereka terlihat bagus di Honda CR-X 1989 kami,

dan mereka terlihat bagus di Civic Type R terbaru, yang desainnya berbeda hampir 30 tahun.

Dan mereka telah menjadi pilihan tim [balap] teratas selama bertahun-tahun, jadi itulah yang membuat mereka tak lekang oleh waktu,

” cerita Anton. “Volk Rays TE37 legendaris karena ini adalah roda yang sungguh-sungguh – tanpa embel-embel,” tambah Rojas.

“Satu-satunya tujuan adalah menjadi seringan dan tahan lama.

Tidak ada barang dekoratif, tidak ada dalam desain yang tidak diperlukan.

Bahkan tutup tengahnya opsional.”¬†Lebih dari 22 tahun kemudian dan TE37 masih mendapatkan cinta yang sama yang

mereka terima saat pertama kali dikirim dari pabrik Rays di Osaka. Muda atau tua, tidak ada yang bisa menaungi roda legendaris ini.