May 20, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

RGV250 versus NSR250 2 Tak Jadul

itechnobuzz.com – kelas balap RGV250 pada pertengahan 1990-an.

Percaya atau tidak, saya tidak pernah mengendarai RGV sejak tahun 1996 jadi ketika tawaran ini muncul, saya benar-benar bersemangat.

Saya tahu itu akan menjadi puncak karir berkuda dan jurnalistik saya sejauh ini.

Sedemikian rupa sehingga saya memutuskan untuk mengunci satu hari di tempat pembuktian untuk benar-benar menjadikannya istimewa.

Dua pengendara dan dua sepeda paling keren yang pernah ada di fasilitas pengujian pribadi paling eksklusif di dunia – pembalap laki-laki murni nirwana.

Sekarang ada band yang terlintas di benak saya saat mengingat kembali hari-hari RGV saya.

Saya bertingkah seperti anak kecil tiga hari sebelum Natal menjelang ujian, bertahan untuk merasakan usia 19 tahun lagi, membuat powerband terburu-buru,

menghirup asap dua langkah yang lezat…Bergoyang di hari cerah yang sempurna untuk menemukan RGV250 yang sempurna dan NSR yang sama

menakjubkannya adalah pengalaman yang menakjubkan. Kesempurnaan aspal hampir enam kilometer, ban baru, kneeslider baru,

dan tangki bahan bakar penuh berarti hari itu akan sangat menyenangkan – belum lagi ledakan mutlak dari masa lalu.

Kalau saja saya bisa menemukan kaos tur Tumbleweed 1992 saya untuk dipakai.

Setelah tugas fotografi statis selesai, baik pemilik Jamie dan saya sendiri ingin mengendarainya – saya sebenarnya lebih bersemangat

daripada saat mengendarai semua World Superbikes di Portimao. Itu hanya menunjukkan seberapa besar kesan abadi

yang dapat dimiliki sepeda selama tahun-tahun awal kami berkendara.

RGV250 versus NSR250 – Perjalanan sejarah dari kedua motor ini

Kenangan mengendarai RGV saya masih segar dan saat saya menyalakan jeritan merah putih selama 23 tahun terakhir menghilang.

Ini bisa dengan mudah terjadi pada tahun 1994, ketika saya pertama kali menggunakan RGV model M saya untuk pulang. Atau tahun 1993,

ketika saya magang tahun pertama dan toko sepeda tempat saya bekerja (MC Bersedia) memiliki RGV model L merah bekas di ruang pamer yang biasa saya sukai setiap rehat teh pagi.

Ini benar-benar sensasi bagi saya. Sial, pada tahun 1989 saya ingat pernah memiliki brosur RGV sebagai sampul folder sekolah saya…

Suara serak pipa RGV yang tidak asing lagi yang dilapisi oleh suara ‘blender penuh mur dan baut’ yang tidak salah lagi terdengar dari mesin RGV saat idle berubah menjadi braaaaap yang renyah saat saya membuka slide Mikuni 34mm dan meluncur ke esses.

Saya langsung merasa betah di RGV tetapi berat saya 65kg terakhir kali saya mengendarainya – jauh dari 95kg orang tua saya sekarang – jadi saya tidak merasa terlalu kompak.

Bahkan, gambar seekor gorila menabrak jeruk muncul di benak Anda…

Dengan berat kering 128kg, RGV sangat ringan, gesit, dan memberikan pengalaman sportsbike sejati RGV250 versus NSR250

nyatanya, setelah satu lap saya sudah puas bahwa ini adalah motor terbaik yang pernah saya kendarai di sini setelah TZ250 yang pernah saya kendarai di sini sekali.

Saya belum pernah menggunakan NSR, namun… Menjaga kembaran 90 yang manis antara 8000 dan 11000rpm adalah desas-desus dan sungguh, jeritan motornya.

Saya lupa betapa cepatnya hal-hal ini dan saya juga terkesan dengan tarikan dari mid-range bahwa model powervale L satu tahap memiliki putaran yang lebih lambat.

Remnya memukau dan sasisnya adalah impian. Bahkan kejutan berusia 27 tahun itu dapat diatasi dengan baik.

Saya memutuskan untuk mengendarai kedua sepeda secara berurutan kemudian bertukar kembali untuk tes yang lebih lama.

terkesan dengan RGV dan saat saya memarkir RGV setelah tugas singkat dan melompat ke NSR, saya bersemangat..

RGV250 versus NSR250

MC21 NSR adalah mesin yang seksi dan saya sangat menantikan untuk mengendarainya.

Saya telah mendengar begitu banyak cerita tentang geometri luhur dan tendangan ujung atas.

Hanya dengan melihat motornya, saya merasa seperti pembalap pabrikan Honda 250 GP!Dengan lebih banyak teknologi daripada RGV,

termasuk ECU yang mirip dengan RC30 dan geometri yang dipinjam dari motor GP RS250 dan NSR250, saya tahu NSR akan bagus.

Motor ini menggunakan ECU PGMIII yang dipadukan dengan sensor posisi throttle dan sensor posisi gigi.

RGV250 versus NSR250

Dengan input plus rpm tersebut, ECU memantau dan mengontrol powervale dan waktu pengapian untuk memberikan performa optimal.

Hal yang sangat menipu untuk tahun 1990!Melompat di NSR mengungkapkan pengendaraan yang lebih kompak yang terasa lebih seperti motor GP sejati.

Secara mekanis Honda lebih senyap dan throttle lebih tajam daripada RGV.

Dering kopling kering benar-benar membuat saya menyeringai – serius – tidak ada sepeda modern yang dapat meniru dengungan semacam ini…

Sasis NSR sangat luhur. Bagian depan ditanam sedemikian rupa sehingga saya merasa seolah-olah sedang memegang as roda depan.

Perasaan dan umpan balik dari ban depan lebih menginspirasi kepercayaan diri, sasis bereaksi secepat RGV terhadap input

kemudi tetapi melakukannya dengan cara yang lebih halus dan stabil dan remnya memukau.

Di setiap tingkat penanganan dan kinerja sasis, NSR 15 persen lebih baik daripada RGV.

Mesinnya memiliki tenaga puncak yang lebih baik daripada Suzuki tetapi yang mengejutkan tidak memiliki daya tarik yang sama di tikungan yang lebih lambat,

yang berarti secara keseluruhan di sirkuit yang sempit, RGV mungkin akan menghasilkan waktu putaran yang lebih cepat, meskipun lebih berantakan, daripada teknologi tinggi.

NSR.Kembali ke RGV dan saya benar-benar terjebak sekarang. Jamie dan aku berkeliaran bersama dan bertukar sepeda bolak-balik.

Keduanya sensasional dan berjalan dengan sempurna.

Kami telah melakukan lusinan putaran dan tidak ada satu pun motor yang ketinggalan.

Mendorong RGV dengan keras datang secara alami bagi saya. Saya menggores seluruh kaki saya – jari kaki,

pergelangan kaki, betis, tulang kering, lutut melalui belokan saat saya menyandarkan sepeda ke sudut yang tidak mungkin,

membawa kecepatan menikung yang luar biasa saat sepeda dengan lembut dua roda melayang sekitar satu kaki ke luar di antara puncak dan pintu keluar setiap belokan.

Ini adalah jalan ‘kepiting’ yang anggun yang saya ingat dari masa proddie saya – batas absolut dari RGV.

Senang rasanya bisa sampai di sana dan merasa sangat terkendali dan nyaman bahkan di usia 37 tahun.

Hanya menunjukkan betapa bagusnya sepeda kecil ini…Kembali ke NSR sedikit berbeda.

Garis yang lebih cepat dan menyapu melalui sudut dengan sudut kemiringan yang sama gilanya.

RGV250 versus NSR250

Tapi geometri Honda yang perkasa berarti NSR lebih banyak menggunakan simpai yang lengket,

dengan cengkeraman yang lebih mekanis dan tidak ada geser selain dari ujung depan yang aneh diselipkan ke esses lambat, mudah ditangkap

dengan memasukkan lutut. dua pukulan. Cobalah itu pada mesin empat langkah modern yang berat dan Anda siap…

NSR lebih sesuai dalam perubahan arah yang cepat dan suspensi mengendap lebih cepat daripada pengaturan RGV

saat menjentikkan dari sudut miring penuh ke sudut miring penuh. Kedua motor stabil pada rem tetapi

NSR sedikit lebih tersusun dan lebih terasa remnya, jadi bisa direm lebih keras dan sedikit lebih dalam.

Dari segi mesin saya lebih suka RGV. Terlepas dari teknologi dan keunggulannya, gearbox NSR adalah perpindahan yang sulit

dan kurangnya respons pada 8000-9000rpm memberikan anggukan pada RGV. Dari segi sasis,

NSR memilikinya di seluruh Suzuki tetapi kedua motor lebih baik daripada kebanyakan mesin modern. Mereka benar-benar berasal dari era di mana kami para penumpang benar-benar mendapat manfaat dari balapan grand prix.

Spesifikasi: 1990 Honda NSR250R

Daya yang diklaim: 34kW[45hp]@9500rpm

Torsi yang diklaim: 33Nm@8500rpm

Berat kering: 132kg

Kapasitas bahan bakar: 16L

Mesin: Liquid-cooled 90 V-twin dua langkah

Lubang dan langkah: 54 x 54,5 mm

Perpindahan: 249cc

Rasio kompresi: 7,4:1

Pengiriman bahan bakar: Induksi katup buluh bak mesin

Pengapian : CDI PGM-II

Knalpot : Knalpot Ganda HM KV3H SANKEI 2284

Rasio: 2.846, 2, 1.578, 1.333, 1.190, 1.083

Rasio akhir: 2,667 (40/15)

Kopling: Pelat multi basah, dengan pegas koil

Penggerak terakhir: Rantai

Jenis bingkai: Bingkai aluminium twin-spar

Swingarm: Paduan lengan ayun Gull-Arm

Jarak sumbu roda: 1340mm

Suspensi depan: Peredam berisi oli teleskopik dengan penyesuaian preload pegas.

Suspensi belakang: Gull-Arm dengan koil dan peredam eksternal, preload pegas variabel dengan pegas Albach.

Rem depan: Rotor 276mm mengambang ganda dengan kaliper aluminium empat piston.

Rem belakang: Rotor 220mm tunggal dengan kaliper geser piston aluminium cor tunggal.

Roda depan: Enkei aluminium palang enam, 110/70, 17 inch

Roda belakang: Enkei aluminium palang enam, 150/60, 17 inch

Ban depan: Pirelli Diablo Supercorsa

Ban belakang: Pirelli Diablo Supercorsa

Tinggi keseluruhan: 1060mm

Panjang keseluruhan: 1975mm

Lebar keseluruhan: 655mm

Ground clearance: 135mm
Instrumen: Dasbor analog
Ekstra: set belakang TIGA, hugger belakang dan pelindung tumit karbon, Hel braided lines.




Spesifikasi: 1990 Suzuki RGV250

Daya yang diklaim: 43,3kW[58hp]@11000rpm

Torsi yang diklaim: 37Nm@10800rpm

Berat kering: 128kg

Kapasitas bahan bakar: 17L

Mesin: Liquid-cooled 90 V-twin dua langkah

Lubang dan langkah: 56 x 50,6mm

Perpindahan: 249cc

Rasio kompresi: 7,5:1

Pengiriman bahan bakar: Karbohidrat Mikuni VM34SS

Pengapian: Pengapian Listrik Suzuki Pointless

Knalpot: Muffler ganda

Rasio: 2.454, 1.625, 1.235, 1.045, 0.916, 0.840

Rasio akhir: 3,066 (46/15)

Kopling: Multi-pelat basah

Penggerak terakhir: Rantai

Jenis bingkai: bingkai Deltabox

Swingarm: Paduan berpenampang kotak

Jarak sumbu roda: 1375mm

Suspensi depan: Oli teleskopik yang diredam garpu lima arah yang dapat disesuaikan, perjalanan 120mm

Suspensi belakang: Oli apung penuh teredam guncangan tujuh arah yang dapat disesuaikan dengan pegas Albach, perjalanan 140mm

Rem depan: Rotor ganda 300mm dengan kaliper empat piston

Rem belakang: Rotor tunggal 210mm dengan kaliper dua piston

Roda depan: Velg palang tiga, 110/70, 17in

Roda belakang: Velg palang tiga, 140/60, 18in

Ban depan: Bridgestone Battlax BT003F

Ban belakang: Bridgestone Battlax BT090R

Panjang keseluruhan: 2015mm

Lebar keseluruhan: 695mm

Ground clearance: 120mm

Instrumen: Dasbor analog

Perjalanan waktu NSR 

1. 1983 MVX250 – MVX tiga silinder adalah upaya pertama Honda pada sepeda jalan dua tak. MVX memiliki ATAC, sistem powervalve awal. 
Kejatuhannya adalah sasis VT250 yang jelek…

2. NSR250R 1988 – MC18 benar-benar direvisi dari saudara sebelumnya. Itu memiliki sapuan tinggi, roda enam palang. 
MC18 dianggap paling dekat dari NSR dengan pembalap RS250.

3. 1990 – NSR250 – MC21, motor yang diuji di sini, menggemparkan dunia pada tahun 1990.
Ia menggunakan ECU PGMIII dari RC30 dengan TPS dan GPS untuk memberikan kontrol optimal pada pengapian dan powervalves pada ECU. 
Ia juga memiliki rangka baru dan lengan ayun Gull Arm yang terkenal. Kedua roda berukuran 17 inci dan lebar belakang 4,5 inci. 
Versi SP dirilis dalam warna Cabin Racing (Nobu Aoki di All Japan membalap untuk tim) dan memiliki kopling kering 
(seperti yang dipasang pada motor uji kami) dan gearbox rasio dekat. 
Versi SE diperkenalkan pada tahun 1991 dengan roda yang berbeda.

4. 1994 – NSR250R – MC28, speknya mirip dengan MC21 tetapi dengan swingarm satu sisi. 
Itu juga memiliki PGMIV, diaktifkan oleh 'Smart Card'. 
Setiap kartu plastik menawarkan tingkat pemetaan kinerja yang berbeda. 
Pada kenyataannya, itu adalah sistem pintar yang dipasarkan oleh orang Jepang 
tetapi sebenarnya dirancang untuk membatasi sepeda agar memenuhi undang-undang polusi Jepang yang ketat. 
Itu lebih berat dan lebih lambat dari MC21.

5. NSR tetap tidak berubah hingga 1999. JHA kemudian membeli sisa stok dari Honda yang habis pada 2001.



Perjalanan waktu RGV

1. 1983 – 1987 RG250 Gamma. Paduan berbingkai paralel dua silinder berpendingin air dua langkah yang mengungguli 
RZ250 di hampir semua hal tetapi tidak pernah sepopuler ini. Model 1983 hanya memiliki fairing bikini. 
Pada tahun 1987 RG250 sudah sepenuhnya fairing.

2. 1988 – RGV250J – RGV menggemparkan dunia saat Suzuki mendorong motornya ke banyak pasar di mana NSR tidak tersedia, 
langsung menggemparkan pasar replika balap dua tak 250cc. 
Motor itu adalah pembalap produksi tanpa kompromi dengan lampu. 
Mesin 90 V-twin menghasilkan 67hp @ 8500rpm, kering 128kg, karburator Mikuni 32mm, 
powervalves satu tahap, rotor kembar 300mm dan suspensi Showa hadir dengan gaya GP yang menakjubkan.

3. 1990 – RGV250L – model L memiliki suspensi belakang baru yang dapat disetel sepenuhnya, karburator 34mm dan warna baru. 

4. 1991 – RGV250M – model M adalah pembaruan besar, dengan lengan ayun pisang, garpu baru, kejutan baru, 
powervalves dua tahap, roda 17 inci, pipa knalpot yang direvisi dengan pintu keluar ganda 
di sisi R/H untuk ground clearance yang lebih tinggi, bobotnya lebih tinggi naik 10kg menjadi 139kg 
tetapi motor ini akan menjadi pembalap produksi paling terkenal dalam sejarah Australia.

5. 1993 – 1997 RGV250P – model P memiliki warna dan grafis baru, sudut antar silinder 70 derajat, j
arak sumbu roda lebih panjang 15 mm, lengan ayun baru, katup tenaga yang direvisi, dan rasio gigi kedua/keempat.