April 23, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Strategi Global Apple

itechnobuzz – Kesederhanaan adalah kecanggihan tertinggi. Dibutuhkan banyak kerja keras untuk membuat sesuatu yang sederhana,

untuk benar-benar memahami tantangan yang mendasarinya dan menghasilkan solusi yang elegan.

 

Bukan hanya minimalis

atau tidak adanya kekacauan. Ini melibatkan menggali kedalaman kompleksitas. Untuk menjadi benar-benar sederhana,

Anda harus masuk sangat dalam. Anda harus memahami secara mendalam esensi suatu produk agar dapat membuang

bagian-bagian yang tidak esensial. ” Steve Jobs

Diferensiasi digunakan oleh Apple untuk membuat penawaran yang disesuaikan dengan pasar tertentu di luar negeri,

dan untuk menonjol dari kompetisi internasional. Melalui strategi ini, perusahaan telah mampu membangun kehadiran yang

kuat di seluruh dunia. Kami akan mengeksplorasi bagaimana slogan perusahaan “membuat teknologi sangat sederhana

sehingga setiap orang dapat menjadi bagian dari masa depan” mengatur panggung untuk teknologi konsumen generasi berikutnya.

Steve Jobs

Salah satu pendiri, bersikeras bahwa mereka mengambil “mentalitas yang mengutamakan konsumen”,

karena mereka membuat kemajuan teknologi lebih mudah diakses oleh konsumen. Merek tersebut telah melakukan pekerjaan

yang luar biasa dalam mengambil konsep kesederhanaan dan mengembangkannya di seluruh ceritanya. Mereka juga

menggunakannya untuk memandu pendekatan mereka terhadap pengalaman membeli. Mereka berusaha keras untuk

membantu konsumen mendapatkan pengalaman terbaik.

Dengan mempersempit manfaat potensial merek Apple menjadi tiga zona manfaat fungsional utama: kehidupan,

daya tarik sensorik, dan pengalaman, bertujuan untuk membuat teknologi lebih mudah diakses

dan membantu orang merasa lebih terhubung.

 

Garis waktu ekspansi global Apple

1976 – Steve Jobs, Steve Wozniak, dan Ronald Wayne mendirikan Apple Computer, Inc., untuk mengembangkan dan

menjual komputer pribadi I. Namun, perusahaan mengalami berbagai masalah, termasuk biaya tinggi

dan perpustakaan aplikasi yang terbatas.

1980 – Cork adalah lokasi pertama Apple untuk kantor pusat Eropa, Timur Tengah dan Afrika. Fasilitas tersebut dibuka pada

tahun 1980, dan merupakan yang pertama bagi perusahaan di luar AS.

1984 – Apple meluncurkan Mac, komputer pribadi pertama yang hadir tanpa bahasa pemrograman. Pengumuman itu dibuat

melalui iklan televisi yang memulai debutnya selama Super Bowl.

1993 – Kantor pusat dunia berada di Silicon Valley. Kampus perusahaan memiliki enam gedung dengan luas total 850.000 kaki persegi.

1997 -Steve Jobs meluncurkan toko online perusahaan. Toko-toko tersebut sangat sukses, dan dalam tiga tahun,

telah mencapai penjualan tahunan lebih dari US $ 1 miliar.

2001 – Meluncurkan toko ritel pertamanya di California dan Virginia. Pada bulan Oktober, perusahaan meluncurkan iPod,

yang merupakan produk yang sangat sukses dan telah terjual lebih dari 100 juta unit.

2014 – Apple Watch asli pertama kali diperkenalkan pada tahun 2014. Kemudian diikuti oleh perangkat yang dapat dipakai

dengan fitur pelacakan kesehatan dan kebugaran pada tahun 2015.

2015 – Membuka kantor pusat ketiganya di Israel, yaitu di Herzliya. Fasilitas ini memiliki total sekitar 800 karyawan.

Strategi branding global Apple

Salah satu perusahaan paling terkenal di dunia. Keberhasilannya sebagian besar disebabkan

oleh nilai-nilai inti perusahaan:

  • Aksesibilitas
  • Dukungan pendidikan
  • Karbon netral
  • Lingkungan kerja yang inklusif
  • Priadi
  • Pemerataan dan keadilan
  • Tanggung jawab pemasok

Nilai-nilai ini menentukan bagaimana perusahaan beroperasi di pasar domestik dan luar negeri dan berkontribusi

pada pengembangan strategi branding globalnya.

contoh Salah satu nilai Apple adalah menjadi netral karbon. Untuk mencapai hal tersebut, perusahaan menetapkan

tujuan untuk hanya menggunakan energi bersih pada tahun 2030. Hal ini tidak hanya berlaku untuk kantor pusat

perusahaan tetapi juga untuk operasinya di seluruh dunia.

Untuk memastikan semua nilai intinya berlaku dengan baik di seluruh wilayah dan bahasa, menerapkan strategi standardisasi.

Dengan branding global standar, Apple memperlakukan seluruh dunia sebagai satu pasar dan menyediakan jenis produk

dan layanan yang sama untuk semua orang. Strategi ini memungkinkan mereka untuk mendapatkan hasil maksimal

dari teknologi mereka dan dapat memenuhi berbagai kebutuhan orang di berbagai negara. Manfaat lain dari standardisasi

adalah pengurangan biaya. Misalnya, dengan membuat produk yang sama di seluruh dunia, dapat mengurangi biaya

pemasarannya karena pelanggan di seluruh dunia tahu apa yang diharapkan.

 

Ada tiga nilai penting dalam strategi branding global Apple:

Nilai-nilai perusahaan berakar pada keyakinannya bahwa orang harus dapat mengandalkan teknologi

untuk memecahkan masalah mereka.

 

Perusahaan memiliki gaya visual dan kosa kata yang unik, yang tercermin dalam desain produk dan iklannya.

Tujuan perusahaan adalah untuk menciptakan hubungan yang mendalam dan bermakna dengan pelanggannya.

Hal ini dapat dilakukan melalui penciptaan kepercayaan dan pengenalan produk baru.

Strategi pemasaran global Apple

Melalui visi Steve Jobs dan terobosan teknologi perusahaan, Apple telah mampu memperluas dan memasarkan dirinya secara global.

Saat ini, perangkat dapat ditemukan di seluruh dunia.

Strategi pemasaran global perusahaan didasarkan pada empat pilar:

Penerimaan yang luas dari produk yang diperkenalkan oleh Apple secara global mencerminkan strategi internasional

utama perusahaan, yaitu iPod, iPad, iPhone, iTunes, dll.

Nilai merek diperoleh dengan mampu membangun kehadiran yang kuat di pasar luar negeri.

Keunggulan kompetitif yang dinikmati Apple Inc melalui strategi diferensiasinya memungkinkannya menghadapi tantangan

yang ditimbulkan oleh perusahaan saingannya di pasar luar negeri.

 

Peniruan rendah, karena melalui strateginya yang berbeda, Apple Inc telah mampu menciptakan produk yang tidak hanya

lebih unggul dari para pesaingnya tetapi juga menuntut karyawan perusahaan untuk mengembangkan ide-ide inovatif.

Untuk memahami ini dengan lebih baik, mari kita lihat strategi pemasaran dan penetrasi pasar di China:

China adalah pasar yang menguntungkan bagi banyak perusahaan multinasional. Namun, tidak mudah menembus pasar

China karena tingkat persaingan yang tinggi.

Terlepas dari kemunduran awal, strategi pemasaran  terbukti berhasil. Kesuksesannya didorong oleh campuran

strategi penetapan harga, pemahaman yang mendalam tentang pelanggan lokal, dan fokus pada konsumen kelas menengah.

 

Untuk penetrasi pasar, Apple mendistribusikan produknya melalui saluran langsung dan tidak langsung:

Saluran distribusi langsung mencakup toko ritel Apple sendiri, yang didirikan di berbagai lokasi untuk memajang

produk perusahaan dan memberikan dukungan pelanggan.

Saluran distribusi tidak langsung termasuk organisasi perantara, pemasok, pengecer. Sejumlah besar pemasok  berada di China.

Dari 809 fasilitas produksi di seluruh dunia, China menyumbang 380, atau lebih dari sepertiga. Goertek dan Luxshare

adalah dua pemasok terbesar yang berbasis di China.

 

Apple juga membentuk usaha patungan di China untuk membuat produk dan layanannya lebih mudah diakses oleh pelanggan.

Misalnya, pada 2017, perusahaan membuka pusat baru untuk mendukung pengguna iCloud di sana. Menjalin kemitraan

dengan Luxshare untuk memproduksi Airpods.

Strategi Global Apple – Kesimpulan utama

Strategi diferensiasi digunakan oleh Apple untuk menciptakan penawaran yang berbeda di pasar luar negeri.

Merek ini terkenal dengan produknya yang unik, inovatif, imajinasi, emosi, dan pengalaman.

Strategi standardisasi adalah proses yang digunakan Apple untuk mengurangi biaya dan meningkatkan efisiensinya.

Strategi perusahaan berfokus pada penciptaan lini produk yang berbeda yang menyediakan komunikasi seluler berkualitas tinggi.

Mendistribusikan produknya melalui saluran distribusi langsung dan tidak langsung.

Strategi pemasaran global perusahaan didasarkan pada empat pilar: penerimaan luas, nilai merek, peniruan rendah, dan keunggulan kompetitif.