February 21, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

Robot Berkaki Empat Bisa Giring Bola Sepak

itechnobuzz – Robot berkaki empat. Para peneliti di Massachusetts Institute of Technology (MIT) Artificial Intelligence Lab telah mengembangkan

sistem robot berkaki empat yang dapat menggiring bola dalam kondisi seperti manusia.

Mereka menggunakan penginderaan berbagai medan alami

  • Pasir
  • Kerikil
  • Lumpur
  • Salju

Dijuluki ‘DribbleBot’.

Ini menggunakan kombinasi pembelajaran berbasis hadiah dan simulasi untuk menentukan urutan

kekuatan yang dibutuhkan untuk menggiring bola di lapangan yang berbeda.

 

Simulasi paralel 4000 versi memungkinkan Anda mengumpulkan data 4000 kali lebih cepat daripada menggunakan satu robot.

DribbleBot juga memiliki pengontrol pemulihan bawaan, memungkinkan Anda menavigasi medan yang tidak dikenal dan pulih jika terjatuh.

Dibandingkan dengan berjalan, dribbling lebih membatasi pergerakan DribbleBot dan medan yang bisa dicakupnya.

 

Robot berkaki empat itu menyesuaikan gerakannya agar bisa menggiring bola.

Meskipun interaksi antara bola dan tanah mungkin berbeda dari interaksi antara robot dan tanah, perbedaan dinamika

ini sering kali tidak banyak berdampak pada kemampuan robot untuk menavigasi medan yang berbeda. Karena itu,

tes sepak bola bisa peka terhadap perubahan medan dengan cara yang tidak bisa dilakukan oleh pelari sendiri.

Para peneliti menggunakan simulasi untuk secara otomatis mempelajari gerakan kaki saat menggiring bola,

mengungkap keterampilan yang menantang di berbagai medan, termasuk skenario salju, kerikil, pasir, rumput pasir, dan trotoar.

Robot memulai proses belajar tanpa mengetahui cara menggiring bola dan memenangkan hadiah untuk keberhasilan

dan hadiah untuk kegagalan.

 

“Salah satu aspek dari pendekatan pembelajaran penguatan ini adalah kita perlu merancang hadiah yang sesuai untuk

memudahkan dan mempelajari gerakan dribbling yang berhasil,” kata Gabe Margolis, peneliti di Incredible AI Lab

yang memimpin penelitian bersama Yandong Ji. :

 

Seiring waktu, kata Margolis, akan belajar mengarahkan bola sepak dengan kecepatan yang tepat.

Perangkat keras robot mencakup sejumlah sensor untuk merasakan sekelilingnya, memungkinkannya menentukan

di mana tempatnya, “memahami” lokasinya, dan “melihat” bagian dari sekelilingnya. Dan juga memiliki sejumlah aktuator

yang dapat digunakan untuk menerapkan gaya dan menggerakkan atau memindahkan objek.

Sensor dan aktuator memiliki komputer atau “otak” dan bertanggung jawab untuk mengubah data dari sensor menjadi

tindakan yang dilakukan.

Tujuan para peneliti dalam mengembangkan algoritme untuk robot berkaki adalah untuk memberikan otonomi dalam

lanskap yang menantang dan kompleks yang saat ini tidak dapat diakses oleh sistem.

Zaman sekrarang, beberapa robot berada di atas roda. Tapi bayangkan jika ada skenario bencana alam, banjir atau gempa bumi,

dan kami ingin membantu orang dalam proses pencarian dan penyelamatan. Kami membutuhkan kendaraan untuk menavigasi medan yang berat.

Dan robot beroda tidak dapat melintasi lanskap ini,” kata Pulkit Agrawal, profesor CSAIL dan penyelidik utama dan direktur Lab AI Luar Biasa.