February 23, 2024

iTechnobuzz !!!

Berita Teknologi Terkini

13 Trend Teknologi Teratas pada tahun 2023 & 2024

itechnobuzz.com – Ini adalah daftar tren teknologi baru untuk tahun 2023 dan 2024.

Dalam laporan mendalam ini, kami akan membahas:

  • AI
  • Komputasi kuantum
  • Robotika
  • Keamanan cyber
  • Dan banyak lagi
  • Selain menjelajahi tren teknologi utama ini, kami juga akan mengintip dari sudut untuk melihat apa yang akan terjadi selanjutnya di ruang ini.

  1. Demokratisasi AI

Beberapa inovasi telah melihat pertumbuhan dan minat sebanyak AI dalam beberapa tahun terakhir.

Adopsi saat ini 2,5x lebih tinggi daripada tahun 2017—sekitar 50% organisasi telah mengadopsi AI setidaknya untuk satu fungsi bisnis. Teknologi AI merambah ke bidang keuangan, perawatan kesehatan, manufaktur, dan lusinan industri lainnya.

Dan, ini bukan lagi teknologi yang dikhususkan untuk perusahaan besar.

Dengan solusi AI sumber terbuka, dan biaya serta kompleksitas sistem yang lebih rendah, demokratisasi AI berjalan lancar. Saat ini bernilai $29 miliar.

Dan, perusahaan mengharapkan untuk mencapai pendapatan $ 1 miliar pada tahun 2024.

ChatGPT OpenAI mengejutkan dunia saat dirilis pada November 2022.

Kemampuan chatbot untuk mengambil petunjuk bahasa alami dan menghasilkan teks percakapan untuk berbagai macam hasil membuat orang memikirkan kembali apa yang mungkin dilakukan dengan AI.

Lebih dari 100 juta orang menggunakan ChatGPT dalam dua bulan pertama peluncurannya. Mengikuti ChatGPT, Google meluncurkan chatbot AI mereka sendiri bernama Bard.

Microsoft juga merilis Bing chatbot yang memanfaatkan teknologi OpenAI.

Bahkan Meta bergabung dengan perlombaan AI dan berencana untuk merilis Meta AI Model Bahasa Besarnya kepada para profesional di pemerintahan, akademisi, dan penelitian.

Jenis teknologi bahasa alami ini berpotensi merevolusi operasi bisnis.

Misalnya, perwakilan layanan pelanggan dapat menggunakannya untuk menjawab pertanyaan pelanggan dalam hitungan detik.

Perusahaan dapat menggunakannya untuk membuat konten pemasaran dan pendidikan yang dipersonalisasi tanpa perlu menyewa copywriter.

Pengembang dapat menggunakannya untuk menulis kode yang rumit dan pemimpin bisnis dapat menggunakannya untuk menganalisis data.

Perusahaan juga menggabungkan AI dengan cara lain.

Menurut survei PwC, tujuan utama para pemimpin bisnis yang mengadopsi AI adalah meningkatkan produktivitas melalui otomatisasi, meningkatkan pengambilan keputusan, dan meningkatkan pengalaman pelanggan. Salah satu contoh platform otomatisasi yang didukung AI adalah Eleos Health. Perusahaan menawarkan platform AI untuk terapis.

Solusi Otomasi CareOps mereka adalah platform AI suara. Itu mendengarkan di latar belakang sesi terapi dan secara otomatis mendigitalkan semua percakapan terapi, mengidentifikasi intervensi potensial, dan menghasilkan ringkasan sesi secara instan. Perusahaan mengumumkan putaran pendanaan Seri A $ 20 juta pada tahun 2022 yang menghasilkan jumlah total pendanaan mereka menjadi $ 28 juta. Dalam contoh lain , manufaktur, dan operasi gudang menemukan kegunaan baru dan inovatif untuk AI.

Manajemen inventaris gudang dapat diotomatisasi melalui kemampuan pengenalan gambar AI. Sistem juga dapat mengirimkan peringatan saat persediaan rendah dan meminta intervensi manusia, serta memperhitungkan keterlambatan produksi atau rantai pasokan.

Di pabrik manufaktur, platform AI adalah bagian dari tren “pabrik pintar” dan sistem ini dapat memungkinkan pemeliharaan prediktif, meminimalkan limbah, dan meningkatkan keselamatan pekerja.

  2. Inovasi Dan Investasi Di Cleantech Tumbuh

Investasi global ini mencetak rekor baru dan meningkat 31% selama tahun 2021.

Itu juga merupakan tahun pertama di mana investasi energi bersih setara dengan investasi bahan bakar fosil.

Faktanya, teknologi bersih telah memperoleh begitu banyak momentum sehingga lebih dari 25% dari semua dolar VC sekarang mengalir ke perusahaan teknologi bersih.

Pakar industri menyarankan bahwa lebih banyak pendanaan dan bunga sedang dalam perjalanan pada tahun 2023, sebagian karena Undang-Undang Pengurangan Inflasi.

Undang-undang tersebut mencakup pinjaman, hibah, dan insentif pajak yang ditujukan untuk mendorong sektor swasta mencurahkan lebih banyak uang dan waktu untuk membersihkan teknologi.

Pemimpin Breakthrough Energy Ventures memperkirakan tindakan ini akan mengarah pada penciptaan antara 300 hingga 1.000 perusahaan baru.

Banyak dari perusahaan ini bisa berada di industri hidrogen hijau.

Hidrogen adalah unsur paling melimpah di Bumi dan pembakarannya tidak melepaskan CO2, memberikan potensi besar sebagai sumber energi hijau. Pasar hidrogen hijau diharapkan tumbuh pada CAGR 61% hingga 2027 dan melampaui nilai $7 miliar .

Dewan Hidrogen memperkirakan bahwa sekitar $700 miliar dalam investasi yang berfokus pada hidrogen akan dibutuhkan agar dunia mencapai emisi net-zero pada tahun 2050.

Mereka melaporkan bahwa 680 proyek hidrogen skala besar telah diumumkan pada Mei 2022—meningkat 160 proyek dibandingkan tahun 2021.

Selain itu, Departemen Energi A.S. mengumumkan pendanaan yang tersedia sebesar $47 juta untuk teknologi hidrogen bersih pada awal tahun 2023.

Plug Power adalah salah satu perusahaan terbesar yang memproduksi sistem sel bahan bakar hidrogen di Amerika Serikat.

Perusahaan membuka pabrik pembuatan sel bahan bakar hidrogen di Slingerlands, New York, pada tahun 2022.

Setelah kemitraan baru dengan TC Energy dan Nikola, harga saham perusahaan naik hampir 30% sejauh ini di tahun 2023.

Non-AS investasi dalam hidrogen juga meningkat.

Kereta penumpang bertenaga hidrogen memulai debutnya di Jerman pada September 2022. Kereta tersebut dapat berjalan lebih dari 600 mil tanpa harus mengisi bahan bakar dan kecepatan tertinggi adalah 86 mil per jam. Jerman berencana untuk mentransisikan 2.500 hingga 3.000 keretanya ke bahan bakar hidrogen di masa mendatang bertahun-tahun.

Namun, sementara inisiatif hijau—seperti menanam pohon dan beralih ke kendaraan bertenaga hidrogen—dapat mengurangi emisi karbon dari waktu ke waktu, banyak ahli percaya bahwa dampak dari upaya ini saja sudah terlambat.

Menurut Brookings Institution, emisi gas rumah kaca global mencapai 58 gigaton pada tahun 2022. Itu jumlah terbesar yang pernah tercatat.

Sudah didokumentasikan dengan baik bahwa emisi karbon adalah salah satu pendorong terbesar perubahan iklim modern.

Untuk secara langsung menghilangkan sebagian dari emisi ini, para pemimpin teknologi bersih menggunakan apa yang dikenal sebagai teknologi penangkap karbon untuk membuat kemajuan langsung menuju pengurangan dan bahkan pembalikan emisi. Prosesnya melibatkan kerja sama dengan penghasil emisi super—seperti pembangkit listrik dan fasilitas manufaktur beton—untuk menangkap molekul karbon ketika mereka biasanya akan dilepaskan ke udara.

Penangkapan karbon dapat secara efektif menghilangkan hingga 90% emisi dari udara yang dilepaskan di pembangkit listrik dan fasilitas industri.

Dari sana, perusahaan penangkap karbon mengisolasi dan mengekstraksi karbon melalui berbagai proses kimia sebelum menjualnya kembali atau menyimpannya jauh ke dalam bumi, di mana karbon tersebut dapat diubah kembali menjadi batu.

PwC melaporkan bahwa pendanaan untuk teknologi penangkapan karbon pada tiga kuartal pertama tahun 2022 hampir dua kali lipat dari total pendanaan untuk tahun 2021.

 3. Kemajuan Teknologi Deteksi Penyakit Dini

Meskipun menarik untuk berbicara tentang perkembangan teknologi seperti komputasi kuantum dan AI, salah satu teknologi yang paling menguntungkan umat manusia adalah deteksi dini penyakit.

Itu karena semakin dini suatu penyakit terdeteksi, semakin besar kemungkinan pasien untuk bertahan hidup.

Misalnya, jika kanker ovarium terdeteksi saat masih terlokalisasi, tingkat kelangsungan hidup lima tahun adalah 93%.

Peningkatan serupa dalam harapan hidup terlihat untuk pasien dengan melanoma. Ada 99% tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk kanker lokal, tetapi hanya tingkat kelangsungan hidup 32% setelah kanker menyebar. Sayangnya, jenis kanker tertentu, seperti yang mempengaruhi pankreas, paru-paru, dan ovarium, sangat sulit untuk ditangkap. lebih awal.

Dalam upaya untuk meningkatkan tingkat kelangsungan hidup, para peneliti dan perusahaan rintisan industri teknologi mendedikasikan semakin banyak sumber daya untuk teknologi mutakhir yang dirancang untuk mendeteksi sel kanker lebih awal dalam pengembangan.

Ambil kanker pankreas, misalnya.Sebuah perusahaan bernama Biological Dynamics telah mengembangkan tes lab-on-a-chip yang mencari bio-marker khusus untuk kanker pankreas. Tes tersebut memasuki uji coba manusia sekarang.

Sejauh ini, perusahaan telah mengumpulkan $125 juta dalam pendanaan dan berharap untuk melanjutkan keberhasilan tes kanker pankreas untuk meluncurkan tes kanker paru-paru dan kanker ovarium.

Menggunakan AI untuk diagnosis dini adalah tren lain di bidang teknologi kesehatan.

Para peneliti di MIT menggunakan model AI untuk menilai risiko kanker paru-paru pada pasien. Alat ini dilatih selama enam tahun

 4. Komputasi Kuantum Bergerak Menuju Aplikasi Dunia Nyata.

Komputasi kuantum telah menjadi topik diskusi sejak 1980-an. Maju cepat ke tahun 2023 dan dunia akhirnya hampir mencapai aplikasi dunia nyata untuk jenis komputasi ini. Sementara komputer tradisional yang kita kenal sekarang beroperasi pada kode biner (baik 0 atau 1), komputer kuantum menggunakan qubit, yang memungkinkan sepotong data ada di dua negara pada waktu yang sama (baik 0 dan 1).

Semua teknologi ini bermuara pada peningkatan kecepatan komputasi. Perhitungan kompleks yang dilakukan oleh komputer saat ini mungkin membutuhkan waktu jutaan tahun, tetapi dapat diselesaikan dalam hitungan menit dengan komputasi kuantum.

Masalah teknologi dan keuangan telah menjangkiti industri ini, tetapi momentum telah terbangun dalam beberapa bulan terakhir.

Faktanya, $35,5 miliar telah diinvestasikan dalam teknologi lintas sektor publik dan swasta pada tahun 2022. Sejauh ini, pemimpin dalam perlombaan menuju komputasi kuantum adalah IBM.

Perusahaan mengatakan mereka akan memiliki komputer dengan 4.000 qubit pada tahun 2025.

Namun, pakar teknologi mengatakan komputer kuantum membutuhkan jutaan qubit agar berfungsi penuh. Banyak yang berharap itu akan membuahkan hasil pada tahun 2027.

Alphabet telah mengoperasikan divisi komputasi kuantum selama enam tahun terakhir dan, pada Maret 2022, mengumumkan akan menjadi perusahaan mandiri bernama Sandbox AQ.

Mereka menerima dana “sembilan angka” pada tahun 2022 dan telah mengumpulkan $500 juta lagi pada Februari 2023.

Meskipun proyek-proyek dari IBM dan Alphabet menjanjikan, perusahaan lain yang kurang terkenal menciptakan persaingan dan mengumpulkan dana dalam jumlah besar di ruang tersebut.

Misalnya, Origin Quantum, sebuah perusahaan Tiongkok, mengumpulkan $148,2 juta pada tahun 2022, jumlah terbesar dari industri komputasi kuantum pada tahun tersebut.

Q-CTRL diluncurkan sebagai perusahaan teknologi kuantum yang didukung VC pertama di Australia pada tahun 2017.

Pemimpin perusahaan berfokus untuk mengatasi tantangan industri yang terkait dengan kesalahan dan ketidakstabilan perangkat keras melalui perangkat lunak infrastruktur kontrol kuantum.

Osprey, komputer kuantum IBM, diluncurkan pada November 2022 dan menawarkan 433 qubit.

Perusahaan menutup putaran pendanaan Seri B senilai $27,4 juta pada awal 2023.

Q-CTRL sudah memiliki kontrak dengan lebih dari 8.000 pengguna. Itu termasuk pemerintah AS dan badan pertahanan Australia, serta perusahaan seperti IBM, IonQ, dan lainnya.

Saat perusahaan berlomba untuk mengembangkan teknologi baru ini, para pemimpin di beberapa industri mengantisipasi dampak potensial dari komputasi kuantum. Dampak itu bisa sangat besar untuk sejumlah sektor.

Sebuah laporan dari McKinsey mengatakan komputasi kuantum akan memberikan nilai tertinggi dalam ilmu kehidupan dan sektor keuangan.

Nilai hingga $700 miliar dapat direalisasikan pada tahun 2035, menurut McKinsey.

Dalam industri ilmu kehidupan, komputasi kuantum dapat bermanfaat dalam mensimulasikan proses kimia, mengoptimalkan desain farmasi, dan memajukan pengembangan perawatan medis yang dipersonalisasi melalui genomik.

Di sektor keuangan, komputasi kuantum dapat secara drastis mengurangi risiko pasar, meningkatkan deteksi penipuan, dan mempercepat orientasi pelanggan.

Komputasi kuantum juga dapat memiliki berbagai dampak yang dihadapi konsumen. Ambil pengisian kendaraan listrik, misalnya.

Dibutuhkan rata-rata 10 jam untuk mengisi penuh mobil listrik di rumah. Bahkan kecepatan pengisian tercepat masih membutuhkan waktu 20 menit.

Dengan teknologi kuantum, waktu pengisian daya dapat dikurangi menjadi hanya tiga menit di rumah dan beberapa detik di stasiun pengisian daya berkecepatan tinggi.

 5. Ancaman Cyber Semakin Maju

Dari serangan terhadap konsumen acak hingga perang dunia maya yang disponsori pemerintah, kejahatan dunia maya adalah ancaman yang terus-menerus dan berkembang.

Survei global tahun 2022 dari Hiscox menunjukkan 43% perusahaan melaporkan serangan dunia maya pada tahun 2021 dan 48% melaporkan setidaknya satu kali pada tahun 2022.

Statistik yang paling menakutkan dari laporan itu adalah fakta bahwa 20% organisasi yang diserang mengatakan biaya kerusakan mengancam solvabilitas mereka. Beberapa prediksi menunjukkan bahwa satu pelanggaran data diperkirakan menelan biaya rata-rata $5 juta pada tahun 2023.

Penelitian IBM mengatakan itu bahkan lebih tinggi: $9,44 juta.

Faktanya, kejahatan virtual telah menjadi begitu lazim sehingga industri keamanan dunia maya senilai $155 miliar diperkirakan akan membengkak menjadi $376 miliar pada tahun 2029.

Serangan deepfake adalah salah satu cara tercanggih yang digunakan peretas untuk mendapatkan akses ke bisnis. Dalam survei tahun 2022 dari VMware, 66% pemimpin TI yang berpartisipasi mengatakan bahwa mereka telah mengalami serangan terkait deepfake dalam 12 bulan terakhir. Itu meningkat 13% sejak 2021.

Teknologi deepfake menggunakan AI/pembelajaran mendalam untuk membuat video, gambar, dan audio yang meyakinkan tentang peristiwa dan orang palsu.

Teknologi ini telah ada selama beberapa tahun, dan semakin baik bagi para peretas.

Jenis teknologi pembelajaran mesin yang disebut jaringan permusuhan generatif membuat model deepfake hampir tidak mungkin dideteksi.

Plus, munculnya jaringan 5G memudahkan manipulasi video secara real time.

Deepfake sangat berguna bagi penjahat dunia maya yang melakukan penipuan BEC (kompromi email bisnis).Memanipulasi wajah-

 6. Penggunaan IoT Perusahaan Dan Publik Berkembang

Meskipun kekurangan chip terus berlanjut, jumlah koneksi IoT global diperkirakan akan tumbuh menjadi 27 miliar pada tahun 2025.

Dengan kemajuan jaringan 5G dan bantuan di cakrawala untuk pembuatan semikonduktor, beberapa orang memperkirakan pasar IoT perusahaan dapat tumbuh hingga $483 miliar pada tahun 2027.

Pemimpin bisnis dari berbagai industri mengadopsi dan memperluas penggunaan teknologi IoT untuk meningkatkan konektivitas dan pengumpulan data.

Dalam survei tahun 2022 dari IEEE, IoT menduduki peringkat sebagai salah satu dari lima teknologi paling berpengaruh di tahun 2023.

Bisnis melihat ROI yang relatif cepat pada proyek IoT mereka. Lebih dari 60% mengatakan mereka mencapai pengembalian finansial hanya dalam tiga tahun.

Manufaktur adalah salah satu industri yang berinvestasi di IoT (dijuluki “industrial internet of things” atau IIoT) sebagai bagian dari upaya menciptakan pabrik pintar. Di Amerika Serikat, 35% produsen sudah mengumpulkan dan menggunakan data melalui perangkat IoT.

Misalnya, sensor pada mesin mengumpulkan data dari mesin, menyimpannya secara nirkabel, dan platform pembelajaran mesin menjalankan data untuk menganalisisnya dan menilai apakah intervensi manusia diperlukan.

Proses ini dapat digunakan untuk meningkatkan efisiensi, mengurangi pemborosan, dan memprediksi kebutuhan pemeliharaan.

Perangkat IoT juga menggerakkan kota pintar.

Sensor mengumpulkan data dari hal-hal seperti meteran listrik, tempat sampah, sinyal lalu lintas, dan banyak lagi. Data itu kemudian digunakan untuk membuat kota lebih efisien dan membuat warga lebih aman.

Saat University of Idaho bermitra dengan Nordsense, sebuah perusahaan tempat sampah pintar, mereka melengkapi 58 tempat sampah beton dengan sensor IoT.

Karena sensor ini memantau tingkat sampah dan mengubah tim pengelolaan sampah saat tempat sampah perlu dikosongkan, tim memangkas jam kerja dan konsumsi bahan bakar hingga 50%.

 7. Komputasi Sekitar Mengaktifkan Teknologi Hampir Tak Terlihat

Komputasi ambien adalah konsep yang dibangun di atas IoT dan menjanjikan masa depan teknologi yang nyaris tak terlihat.

Inilah alasannya: dengan komputasi ambient, jaringan perangkat dan perangkat lunak berbasis AI berjalan di latar belakang (di sekitar kita) dengan sedikit atau tanpa campur tangan manusia.

Komputasi ambien menggunakan AI dan pembelajaran mesin untuk menginterpretasikan data yang dikumpulkan dari perangkat fisik, seperti termometer pintar dan jam tangan pintar, dan mengambil keputusan sendiri.

Semua teknologi ini bersatu untuk menciptakan perangkat yang dapat berinteraksi baik dengan individu maupun perangkat lainnya.

Dengan potensi untuk mengubah cara kita berinteraksi dengan segala sesuatu mulai dari pembuat kopi hingga truk pengangkut barang, tidak mengherankan jika industri intelijen ambien diharapkan tumbuh dengan CAGR 32% yang mengesankan hingga tahun 2028 untuk mencapai nilai total $225 miliar.Komputasi ambien masih merupakan teknologi muda, tetapi kasus penggunaan sudah terlihat baik dalam solusi yang berfokus pada konsumen maupun bisnis.

Asisten suara dan terostat yang dikendalikan ponsel cerdas adalah contoh komputasi ambient yang bagus, tetapi teknologi ini berpotensi menjadi lebih tidak terlihat.

Misalnya, seseorang yang turun dari penerbangan dapat diberi tahu secara otomatis bahwa tasnya sudah siap di korsel tertentu. Setelah tas mereka diambil, mereka akan menerima notifikasi lagi bahwa rideshare mereka sudah siap di lokasi tertentu. Saat mereka berada di dalam mobil, kopi akan dipesan secara otomatis dari Starbucks terdekat dan mereka akan secara otomatis check in ke hotel mereka.

Di kemungkinan lain, pemilik rumah mungkin tidak lagi membutuhkan pembuka pintu garasi. Sebagai gantinya, smartphone pemilik akan mengomunikasikan lokasi ke perangkat di rumah, yang akan membuka pintu garasi saat mereka mendekat.

Di pabrik, komputasi ambien digunakan untuk memantau dan menjadwalkan pemeliharaan mesin.

Saat perangkat IoT mengenali mesin perlu diservis, perangkat terhubung dengan perangkat lunak yang menjadwalkan perawatan dan memasukkan mesin tersebut sesuai jadwal.

Di retail, sensor di rak dapat secara otomatis memesan inventaris baru saat stok hampir habis.

Namun, seiring kemajuan teknologi ini, masalah privasi dan keamanan akan menjadi perhatian utama.

 8. Adopsi Otomasi Proses Robotik Terus Berkembang

Karena garis antara kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin terus kabur, bisnis menemukan semakin banyak cara untuk mengintegrasikan otomatisasi ke dalam proses mereka.

Dan salah satu eksekutif teknologi baru yang paling bersemangat adalah otomatisasi proses robot (RPA). RPA melibatkan program perangkat lunak pelatihan untuk melakukan atau menjalankan tugas-tugas biasa dan berulang.

Prakiraan memprediksi pasar RPA tumbuh hingga $25 miliar pada tahun 2030 dengan CAGR hampir 36%.

Pada tahun 2022, pengeluaran perangkat lunak RPA mencapai hampir $3 miliar—meningkat 21% dari tahun 2021.

Survei melaporkan bahwa seperlima bisnis saat ini menggunakan RPA.

Salah satu alasan utama perusahaan mengadopsi RPA adalah karena ketatnya pasar tenaga kerja dan kebutuhan untuk memaksimalkan efisiensi dan produktivitas karyawan.

Data menunjukkan bahwa rata-rata perusahaan di A.S. dengan 500 karyawan kehilangan lebih dari $1,4 juta setiap tahun karena waktu yang terbuang untuk tugas yang berulang.

Solusi RPA juga dapat menghemat waktu dan uang untuk tugas-tugas biasa yang bernilai rendah yang dilakukan dalam bisnis.

Misalnya, saat RPA sedang bekerja menyalin dan menempelkan informasi dari dokumen ke database, prosesnya berjalan lebih cepat dan hasilnya memiliki tingkat akurasi yang lebih tinggi daripada saat manusia melakukan tugas tersebut.

Perkiraan menunjukkan bahwa RPA dapat meningkatkan kapasitas tempat kerja sebanyak 50%.

Belum lagi bakat manusia yang bernilai tinggi dapat diterapkan pada tugas lain.

RPA juga dapat digunakan untuk mengekstrak data dari situs web, membuat janji temu, mengumpulkan informasi dari pelanggan, memantau kepatuhan, dan karyawan onboard—hanya untuk menyebutkan beberapa tugas.

Sejauh vendor RPA, UiPath adalah pemimpin pasar yang jelas.

Perusahaan baru-baru ini melampaui ARR $1 miliar dan saat ini melayani lebih dari 10.500 pelanggan di seluruh dunia.

 9. FemTech Ingin Mereformasi Layanan Kesehatan Wanita Tradisional

Sektor FemTech—didefinisikan sebagai teknologi yang terkait dengan kesuburan, menstruasi, kehamilan, dan topik kesehatan wanita lainnya—siap untuk pertumbuhan besar di tahun-tahun mendatang. Prediksi menunjukkan nilainya dapat melonjak dari $51 miliar pada tahun 2021 menjadi $103 miliar pada tahun 2030.

Analisis oleh McKinsey menunjukkan beberapa cara lonjakan investasi dan pertumbuhan di FemTech mengalir ke produk konsumen.

Klinik virtual menyediakan solusi pengobatan jarak jauh yang memungkinkan wanita lintas kelas ekonomi untuk mengakses perawatan berkualitas. Pelacak dan perangkat yang dapat dikenakan memberi wanita data yang mereka butuhkan untuk menilai kesehatan mereka dengan lebih baik. Startup lebih memperhatikan populasi budaya (LGBTQ+ dan wanita kulit hitam, misalnya) yang sering terpinggirkan dalam pengaturan perawatan tradisional. Perusahaan menciptakan platform kesehatan digital untuk menyediakan perawatan medis khusus untuk wanita dan keluarga. Mereka telah merawat lebih dari 15 juta pasien sejauh ini.

Pada November 2022, mereka menutup putaran Seri E senilai $90 juta sehingga total dana mereka mendekati $300 juta. Salah satu pelacak FemTech yang didukung sains paling populer saat ini adalah bernapas ilo.Begini cara kerjanya.

Seorang wanita bernapas ke dalam alat pernapasan ilo selama 60 detik dan alat tersebut mengukur kadar CO2 dalam napasnya. Data dikirim ke aplikasi smartphone, yang menggunakan algoritme belajar mandiri untuk memprediksi ovulasi wanita. (Tingkat CO2 paling tinggi pada fase pertama siklus menstruasi wanita.)

Perusahaan teknologi lain, seperti Apple dan Samsung, ingin memanfaatkan FemTech tanpa membuat perangkat yang berdiri sendiri.

Misalnya, Apple Watch Series 8 melacak suhu tubuh melalui dua sensor pergelangan tangan. Aplikasi Kesehatan menampilkan hasil dan prediksi ovulasi. Samsung bermitra dengan Natural Cycles untuk menambahkan pelacakan ovulasi ke Galaxy Watch 5. Teknologi pelacakan suhu dari Samsung akan digabungkan dengan algoritme prediksi ovulasi dari Natural Cycles. Fitur ini akan diluncurkan ke 32 pasar pada pertengahan 2023.

 10. Perangkat Wearable Menjadi Lebih Ramping, Lebih Cerdas

Pasar untuk perangkat yang dapat dikenakan terus meningkat.

Pada tahun 2022, nilainya lebih dari $116 miliar dan permintaan yang meningkat diperkirakan akan mendorong nilai pasar lebih tinggi hingga tahun 2026, mencapai $265 miliar tahun itu.

Seperti yang telah kita diskusikan dengan FemTech, perangkat yang dapat dikenakan menjadi lebih canggih dalam data yang mereka kumpulkan dan dalam algoritme yang diumpankan data.

Hingga saat ini, banyak perangkat yang dapat dikenakan berfokus pada pelacakan tidur dan penghitungan langkah.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, kami telah melihat berbagai perangkat diluncurkan dengan fitur yang jauh melampaui fungsi dasar ini.

Beberapa perusahaan teknologi menawarkan cincin pintar dengan teknologi komunikasi jarak dekat bawaan.

Cincin ini memungkinkan pemakai untuk melakukan pembayaran, membuka kunci pintu smart-key, dan berbagi data dengan sapuan jari mereka.

Misalnya, RingPay McLear bertindak sebagai perangkat pembayaran nirsentuh, yang memungkinkan pengguna menggesek cincin mereka dengan cara yang sama seperti menggesek kartu nirsentuh. Tidak perlu antarmuka atau aplikasi apa pun.

Contoh lain datang dari cincin pintar merek Cnick. Mereka telah membuat gantungan kunci Tesla. Pemilik dapat mengunci, membuka kunci, dan menghidupkan kendaraan mereka hanya dengan menempelkannya

 11. Realitas yang Diperluas Melampaui Hiburan

Karena garis kabur antara realitas campuran, realitas tertambah, dan realitas virtual, istilah “realitas yang diperluas” telah menjadi istilah umum yang dirancang untuk mencakup semua hal di atas dan lebih banyak lagi.

Dalam beberapa tahun ke depan, realitas yang diperluas memiliki aplikasi potensial dalam segala hal mulai dari metaverse hingga konser virtual. Sebagai permulaan, ada beberapa kasus penggunaan B2B di mana realitas yang diperluas dapat mendorong inovasi yang serius.

Salah satunya adalah bidang kedokteran.Hanya dalam satu aplikasi, realitas yang diperluas digunakan untuk melatih ahli bedah baru dan yang sudah ada.

Teknologi ini terbukti sangat berguna dalam membantu ahli bedah memahami seluk-beluk operasi baru dan inovatif yang mungkin belum pernah mereka pelajari di sekolah atau posisi sebelumnya.

Sebuah studi di Clinical Orthopeadics and Related Research menemukan bahwa pelatihan VR secara signifikan meningkatkan akurasi operasi dan tingkat penyelesaian operasi.

Studi lain menunjukkan pelatihan VR meningkatkan kinerja bedah hingga 230%.

Industri otomotif dan manufaktur adalah dua sektor lain di mana realitas yang diperluas diperkirakan akan memberikan dampak di tahun-tahun mendatang. Teknisi di industri ini diharuskan melakukan proses dan pekerjaan mesin yang sangat rumit.

Karena itu, teknologi realitas yang diperluas dapat digunakan untuk memberikan pandangan orang pertama yang dekat dari proses tersebut di lingkungan yang aman di mana kesalahan dapat diperbaiki dengan mudah.

Saat teknisi dapat mempraktekkan proses perakitan sebelum melangkah ke jalur yang sebenarnya, kesalahan manusia dan cedera dapat dicegah. Realitas yang diperluas bahkan digunakan untuk melatih siswa otomotif.

Program Vehicles for Change Maryland adalah program pelatihan virtual pertama yang bertujuan untuk meringankan kekurangan tenaga kerja mekanik dan, pada saat yang sama, memberikan pilihan pekerjaan bagi mantan narapidana.

Program ini diharapkan dapat diperluas ke 20 lokasi baru pada tahun 2028.

Militer Amerika Serikat juga menggunakan realitas yang diperluas untuk tujuan pelatihan.

Dengan teknologi ini, para pemimpin militer dapat mengatur operasi pelatihan yang terlalu berbahaya atau mahal untuk dilakukan di dunia nyata. Ini juga bermanfaat untuk mengurangi keausan pada peralatan penting seperti pesawat terbang.

Pada April 2022, Angkatan Darat menegaskan kembali minat militer pada teknologi realitas yang diperluas ketika para pejabat meminta teknologi baru dari industri publik sebagai bagian dari proyek Teknologi untuk Latihan dan Pelatihan Misi.

Tampaknya teknologi realitas yang diperluas saat ini tidak semaju yang diinginkan militer.

Angkatan Darat mengumumkan kontrak senilai $21,88 miliar dengan Microsoft untuk mengakuisisi 120.000 headset mirip HoloLens, tetapi jadwalnya diundur pada akhir 2021 dan headset saat ini sedang menjalani serangkaian desain ulang lainnya.

 12. Edge Computing Mengubah Cara Perusahaan Menggunakan Data

Pada tahun 2018, pusat data global memproses sekitar 155 exabyte data per bulan. Pada tahun 2022, jumlah tersebut telah meroket menjadi 335 exabyte dan diproyeksikan mencapai 403 exabyte per bulan pada tahun 2023. Saat dunia menjadi semakin digital—dan teknologi 5G memungkinkan transfer data yang lebih besar dengan kecepatan lebih cepat—infrastruktur TI membutuhkan lebih banyak daya pemrosesan daripada sebelumnya .

Secara khusus, pertumbuhan dalam teknologi intensif data seperti penggunaan IoT untuk pribadi dan perusahaan, pemantauan kesehatan jarak jauh, dan pekerjaan jarak jauh diperkirakan akan terus mendorong persyaratan pemrosesan data global ke rekor tertinggi.

Untuk membantu pemrosesan semua data itu, perusahaan mencurahkan lebih banyak anggaran mereka ke edge computing. Pada tahun 2023, diperkirakan lebih dari separuh infrastruktur TI perusahaan baru akan menggunakan edge computing.

Dengan fokus pada kecepatan dan distribusi jaringan, edge computing dirancang untuk meningkatkan waktu respons dan menghemat bandwidth dengan memindahkan kekuatan pemrosesan secara fisik lebih dekat ke sumber data.

Komputasi awan telah menjadi salah satu cara yang populer bagi bisnis untuk menangani data dalam jumlah besar dan kebutuhan teknologi yang meningkat.

Namun, komputasi awan mahal dan intensif sumber daya. Hal ini terutama berlaku untuk perusahaan yang berurusan dengan data dalam jumlah besar karena banyak layanan penyimpanan awan mendasarkan biaya mereka pada penggunaan. Karena itu, perusahaan mencari cara untuk mengurangi ketergantungan mereka pada komputasi awan dengan beralih ke komputasi tepi.

Dengan bersandar lebih banyak pada edge, dan khususnya kemampuannya untuk mengurangi transmisi bandwidth, perusahaan akan dapat mengurangi tagihan cloud computing mereka sambil memberikan pengalaman pengguna yang lebih cepat kepada pengguna akhir.

Komputasi tepi juga mengurangi latensi karena data tidak dikirim bolak-balik antara cloud dan perangkat. Ini memberi perusahaan peluang untuk menganalisis data lebih cepat dan membuat keputusan lebih cepat.

Faktanya, 45% profesional TI mengatakan ini adalah keuntungan terbesar menjalankan beban kerja di edge. Ketergantungan yang semakin besar pada AI juga mendorong pertumbuhan edge computing.

Untuk mencapai potensi penuhnya, sistem AI/ML perlu menjadi lebih berbasis data. Dan itu saya Dan itu berarti lebih banyak analisis dan perhitungan perlu dilakukan di edge.

Mobil self-driving adalah contoh yang bagus dari edge AI di dunia nyata.

Sensor mobil mengumpulkan data dan mengambil tindakan dalam sekejap mata tanpa pernah mengirimkan data tersebut ke cloud.

Dalam contoh lain, edge AI memungkinkan kamera keamanan memproses data dan menjalankan algoritme waktu nyata untuk mendeteksi aktivitas mencurigakan dan segera mengambil tindakan.

 13. Lebih Banyak Pengembang Dan Non-Pengembang Menggunakan Alat Kode Rendah/Tanpa Kode

Mengingat rilis terus-menerus dari teknologi baru dan menarik, mudah untuk berasumsi bahwa perusahaan teknologi meluncurkan produk dan layanan baru secepat mungkin.Namun pada kenyataannya, ada kekurangan pengembang yang serius.

IDC memperkirakan kekurangan akan mencapai 4 juta posisi yang tidak terisi pada tahun 2025.

Dalam survei tahun 2023 dari Infragistics, lebih dari 37% responden mengatakan mereka memperkirakan akan terus kesulitan merekrut pengembang pada tahun 2023. Dengan kekurangan bakat yang terus-menerus dan terus meningkat, menciptakan solusi yang memungkinkan pengembang bekerja lebih efisien menjadi sangat penting bagi perusahaan yang ingin untuk memajukan inisiatif dan melampaui pesaing mereka.

Untungnya, itulah yang dapat dilakukan oleh program perangkat lunak low-code dan no-code (LCNC). Dengan menggabungkan model visual dengan alat bertenaga AI, pengembang perangkat lunak yang menggunakan LCNC dapat melewati, atau setidaknya mempercepat, proses yang memakan waktu. menulis ribuan baris kode dari awal. Ini secara dramatis merampingkan proses pengkodean dan mempercepat pengembangan perangkat lunak.

Dan bukan hanya pengembang perangkat lunak penuh waktu yang mendapat manfaat dari alat baru ini.

Karena solusi LCNC dirancang agar mudah digunakan oleh pengguna, semakin banyak non-pengembang yang dapat membuat program perangkat lunak juga.

Karyawan non-TI ini disebut “pengembang warga”. Gartner memperkirakan bahwa perusahaan besar akan segera memiliki empat kali jumlah pengembang warga dibandingkan dengan pengembang profesional.

Survei Infragistics menunjukkan lebih dari 76% organisasi sudah menggunakan LCNC.

Bukti lebih lanjut bahwa adopsi melonjak adalah pertumbuhan pasar low-code. Diperkirakan akan melonjak menjadi $27 miliar pada tahun 2023, meningkat 20% dari tahun 2022.

Inti dari solusi LCNC adalah apa yang dikenal sebagai platform aplikasi kode rendah (LCAP).

Platform ini berbasis komponen dan menawarkan templat yang telah ditentukan sebelumnya.

Mendix adalah pemimpin dalam analisis Gartner Magic Quadrant 2023 untuk platform low-code.

Platform mereka digunakan oleh lebih dari 4.000 perusahaan di seluruh dunia.

Sejak diakuisisi Siemens pada 2018, ARR Mendix telah tumbuh lebih dari 300%.

Dengan meningkatnya kekurangan pengembang perangkat lunak dan semakin banyak orang yang berhasil membangun aplikasi menggunakan LCNC, dapat diasumsikan bahwa platform ini dan penggunaannya di antara perusahaan akan terus meningkat dengan kecepatan tinggi.

Sebagai buktinya, Gartner memperkirakan LCAP akan mencapai $10 miliar dari pasar LCNC pada tahun 2023 dan $12,3 juta pada tahun 2024.

 Kesimpulan

Itu merangkum daftar 13 tren teknologi teratas yang memengaruhi perusahaan dan konsumen saat ini.

Dari kekurangan tenaga kerja hingga krisis chip komputer, perusahaan di seluruh dunia telah menghadapi berbagai tantangan selama dua tahun terakhir.

Namun, terlepas dari tantangan ini, sektor teknologi terus tumbuh dan beradaptasi dengan tuntutan baru.

Dengan fokus pada penyelesaian masalah yang paling mendesak saat ini dan kumpulan uang tunai yang tampaknya tak terbatas tersedia bagi perusahaan yang berhasil, kecil kemungkinan industri teknologi akan melambat dalam waktu dekat.

Alih-alih, tren teknologi yang telah kami uraikan di atas akan memainkan peran besar dalam membentuk masa depan kita.